Pertarungan untuk supermasi papan tengah adalah salah satu alur cerita paling menarik untuk diikuti tahun lalu, dan berkaca balapan pertama di Bahrain, sepertinya level persaingan 'best of the rest' akan kembali intens di F1 GP Emilia Romagna, bahkan sampai akhir musim.

Meski balapan Bahrain memberi sedikit gambaran, mencoba untuk memetakan persaingan papan tengah adalah hal sulit. Apalagi jika melihat lima tim papan tengah cuma terpaut 0,01 detik.

Untuk memberikan gambaran, berikut kondisi tiap tim papan tengah jelang putaran kedua F1 GP Emilia Romagna di Sirkuit Imola akhir pekan ini.

McLaren di atas angin

McLaren membawa pulang poin ganda dengan Lando Norris menjadi bintang dengan finis ke keempat yang brilian, sementara rekrutan baru Daniel Ricciardo mengamankan posisi ketujuh meskipun kehilangan kinerja yang signifikan melalui kerusakan yang dijemput ke lantai lebih awal.

Hasil tersebut - yang menunjukkan bahwa McLaren telah memangkas jarak dengan tim teratas sejak tahun lalu - memberi optimisme pada Team Principal Andreas Seidl, dan bertindak sebagai penyemangat yang besar bagi semua di Woking karena skuad Inggris berupaya mempertahankan posisinya sebagai tim terbaik ketiga tahun ini.

Tetapi Seidl juga memperingatkan bahwa lebih banyak balapan diperlukan untuk mendapatkan gambaran yang lebih pasti tentang peta persaingan papan tengah.

“Saya rasa sekarang kita harus menunggu lebih banyak trek dengan karakteristik berbeda, kondisi cuaca berbeda, pilihan ban berbeda, untuk melihat apakah ada semacam tren,” jelasnya.

"Saya pikir yang juga jelas adalah mobil-mobil di sekitar kita, mobil-mobil yang kita lawan, mereka juga membuat langkah maju yang baik dibandingkan tahun lalu dan pertempuran lagi dalam beberapa persepuluh.

"Ini juga berarti Anda dapat dengan cepat berayun [berdasarkan] kekuatan atau kelemahan salah satu mobil atau mobil lain, tergantung pada beberapa karakteristik trek atau kondisi cuaca.

"Ini sangat ketat, dan kami hanya perlu memastikan bahwa kami terus berjalan, menganalisis dan memahami paket yang kami miliki untuk memaksimalkannya. Kemudian, kami perlu terus memperbarui mobil di balapan berikutnya untuk memastikan kami tetap berada di puncak pertarungan ini."

Ferrari membaik, butuh peningkatan lebih

Setelah mengalami musim F1 terburuknya selama empat dekade terakhir, Ferrari menunjukkan potensi kebangkitan di musim 2021. Pada GP Bahrain, Charles Leclerc tampil brilian dengan menempati posisi keempat kualifikasi.

Meski pembalap Monaco itu tidak memiliki kecepatan balapan tertinggi dari para pesaingnya, ia dan rekan setimnya Carlos Sainz sangat termotivasi dengan jarak Ferrari dari McLaren ketika masing-masing finis P6 dan P8. Balapan di Sakhir memberi indikasi awal bahwa rivalitas legendaris antara McLaren dan Ferrari akan berlanjut musim ini.

Meskipun mengaku lega melihat Ferrari membuat keuntungan yang jelas dibandingkan tahun lalu, Team Principal Ferrari, Mattia Binotto menekankan bahwa tim masih kekurangan "di semua area" dengan SF21 yang diperbarui.

“Penting bagi tim untuk tetap tenang dan positif,” tambahnya. “Melihat mobil telah berkembang, dengan tim dalam ketenangan di mana kami dapat bekerja dengan cara yang lebih baik, itu penting.

“Ini tidak hanya dari mesin - [itu juga] sasis, drag, aero, korelasi. Seberapa banyak dari unit daya sulit untuk dikatakan karena itu semua relatif terhadap pesaing, itu bukan nilai absolut dan saya tidak tahu kemajuan yang lain. Sekali lagi, kita hanya perlu menilai keseluruhan paket. "

AlphaTauri menjanjikan, butuh konsistensi

Penampilan mengesankan AlphaTauri saat tes pra-musim berlanjut ke dalam balapan pembuka di Bahrain dan menunjukkan bahwa tim yang berbasis di Faenza bisa menjadi salah satu kuda hitam tahun 2021.

Pierre Gasly mengamankan tempat kelima yang kuat di grid tetapi balapannya dirusak oleh insiden awal dengan McLaren dari Ricciardo, yang berarti harapan AlphaTauri untuk meraih poin bertumpu pada rookie Yuki Tsunoda.

Meski pembalap Jepang berusia 20 tahun itu gagal bergabung dengan rekan setimnya di Q3 dengan ban medium dan kecewa karena hanya lolos ke 13, ia mengalahkan banyak pembalap untuk meraih posisi kesembilan dalam debut F1-nya dengan performa yang menghibur dan agresif.

AlphaTauri meninggalkan Bahrain dengan percaya diri memiliki mobil yang kuat dan berada dalam pertarungan lini tengah. Targetnya sekarang adalah untuk tampil konsisten di 22 balapan tersisa setelah mengalami peningkatan performa secara dramatis tahun 2020.

“Tahun ini lagi, tampaknya kami kembali dalam persaingan itu [papan tengah], tetapi kami berada di sana dengan pembalap rookie,” kata direktur teknis AlphaTauri Jody Egginton. “Jadi sepertinya apa pun yang kita lakukan memungkinkan dia untuk melakukannya dengan cepat.

“Lalu kita perlu melihat apakah kita lebih konsisten? Saya senang dengan kecepatan mobil tahun lalu tetapi ada beberapa acara kami pulang dengan bahagia dan yang lain kami pulang dengan wajah agak masam.

“Jadi kami ingin mencoba dan meminimalkan itu. Dan Anda harus meminimalkannya di lini tengah, karena ini sangat ketat, Anda kehilangan poin dan semua orang mencuri poin dari semua orang.

“Kami mencetak banyak poin tahun lalu dan finis di urutan ketujuh. Saya pikir itu adalah bukti betapa ketatnya itu. Kuncinya adalah memahami mobil kami, kekuatan dan kelemahannya, dan apa yang membuatnya berdetak. ”

Alpine tampil di bawah ekspektasi

Alpine bisa dibilang tampil di bawah ekspektasi pada GP Bahrain dengan A521 terlihat tertinggal dari rival dalam hal kecepatan, meskipun juara dunia dua kali yang kembali Fernando Alonso memang mengesankan - terutama di kualifikasi - meskipun mengakui dia belum mencapai “100% ".

Itu adalah akhir pekan tanpa poin untuk skuad Prancis yang sebelumnya bernama Renault, dengan kantong sandwich yang salah menjadi katalisator untuk pensiun yang aneh untuk Alonso, sementara balapan Esteban Ocon secara efektif hancur setelah dia dengan canggung ditabrak oleh Sebastian Vettel.

Sebagai tanggapan, Alpine akan menghadirkan peningkatan yang signifikan untuk mobil 2021-nya di F1 GP Emilia Romagna,.

"Anda jelas memiliki Red Bull di depan dan Mercedes tidak terlalu jauh [di belakang]," kata kepala tim Marcin Budkowski tentang urutan kekuasaan.

“Di belakang, Anda memiliki McLaren, yang kuat, AlphaTauri kuat, Ferrari kuat - sedikit lebih kuat dari yang kami harapkan. Lalu ada kami, ada Aston Martin… jadi itulah gridnya jika Anda mau.

“Saya pikir grup dengan McLaren, dengan Ferrari, dengan AlphaTauri, dengan kami sendiri dan Aston Martin, dan bahkan Alfa Romeo, mereka juga tidak jauh, grup itu sangat, sangat ketat. Itu hampir seperti P5 dan P6 ke P16 - ini akan menjadi ketat, sirkuit ke sirkuit, kondisi ke kondisi, itu akan menjadi variabel.

“Tujuan kami adalah untuk berada di depan kelompok itu daripada di belakang dan saat ini kami berada di suatu tempat di tengah-tengahnya, dan kami kekurangan beberapa persepuluh untuk berada di depan. Lini tengah itu akan menjadi sangat, sangat kompetitif sepanjang musim. ”

Aston Martin ditampar realita

Bersama Mercedes, Aston Martin tampaknya telah dirugikan oleh perubahan regulasi aerodinamis 2021 yang paling banyak karena menjalankan konsep rake rendah.

Tim yang berbasis di Silverstone mengakhiri tahun 2020 dengan mobil tercepat ketiga dan memiliki harapan besar untuk melanjutkan performa tersebut ke musim ini, tetapi di Bahrain tim yang sebelumnya bernama Racing Point seperti ditampar oleh realita.

Lance Stroll mencetak satu-satunya poin Aston Martin di P10, sementara juara dunia empat kali Sebastian Vettel mengalami debut yang kacau, finis ke-15 setelah menerima penalti waktu 10 detik karena menabrak Ocon.

Kepala tim dan CEO Aston Martin Otmar Szafnauer mengakui pihaknya telah mendapatkan kejutan yang tidak menyenangkan di Bahrain.

"Saya pikir kejutan yang tidak menyenangkan terjadi di babak kualifikasi ketika kami menyadari setelah menganalisis data bahwa mobil-mobil rendah lebih terhambat secara signifikan oleh perubahan regulasi, perubahan regulasi aero, jadi kami mengharapkan balapan yang sulit, tetapi ada beberapa hal positif yang harus diambil. tentang itu, ”kata Szafnauer.

“Pada ban soft dan medium kami terlihat cukup kompetitif di lini tengah, menyalip beberapa pesaing kami, mengejar yang lain. Kami sedikit kesulitan dengan ban keras pada akhirnya dan kami harus memahami itu.

"Dalam kondisi balapan, kami sedikit lebih kompetitif daripada di satu lap, tetapi dibandingkan dengan tempat kami beberapa bulan lalu di sini, sebelum regulasi berubah, kami punya banyak pekerjaan yang harus dilakukan."

Dari kelima tim ini, siapa yang akan pulang dari F1 GP Emilia Romagna dengan poin paling banyak? Berikan pendapat Anda pada kolom komentar di bawah.