Mercedes menatap F1 GP Emilia Romagna dengan realistis, dan memposisikan tim sebagai underdog melawan Red Bull yang lebih baik di tikungan kecepatan tinggi.

Formula 1 menuju ke Imola untuk putaran kedua musim 2021, dengan Mercedes dan Red Bull diperkirakan akan terlibat dalam pertarungan sengit lainnya untuk meraih kemenangan.

Lewis Hamilton menjadi yang teratas pada pembukaan musim Grand Prix Bahrain, memanfaatkan strategi agresif Mercedes, dan gaya membalap super defensif melawan Max Verstappen.

Karena angin kencang yang dialami di Bahrain, direktur teknik tepi lintasan Mercedes Andrew Shovlin yakin pembuka musim tidak akan mewakili sisa tahun 2021.

“Bahrain adalah sirkuit yang luar biasa; sangat keras pada ban belakang dan sangat berangin di sini, ”kata Shovlin. “Kami mengalami kecepatan angin 30-40km / jam, yang merupakan tingkat tertinggi dari apa yang Anda lihat di musim balapan normal.

“Kami tentu berharap ini bukan salah satu trek terbaik kami karena kami mengalami masa-masa yang cukup sulit. Saya pikir kami mendapatkan mobil di jendela yang layak pada akhirnya, tapi itu merupakan kerja keras yang luar biasa dan jika kami melihat Red Bull melalui tes dan latihan, mobil mereka telah bekerja dengan sangat baik dan tidak terlihat lemah pada titik mana pun. ”

Shovlin memprediksi Red Bull bisa mempertahankan keunggulan performa pada dua balapan berikutnya di Imola dan Portimao karena performa RB16B yang bagus pada kecepatan tinggi.

“Jadi, mudah-mudahan, kami akan menemukan sirkuit yang lebih cocok untuk kami daripada ini, tapi melihat ke Imola dan Portimao, saya rasa kami tidak cukup bagus dalam [tikungan] kecepatan tinggi dan ada banyak di Imola dan Portimao dan itu satu area di mana mereka mendapatkan keuntungan dari kami saat ini, ”tambah Shovlin.

“Apa pola pikir kita? Kami masih merasa belum mendapatkan mobil terbaik, tetapi kami juga merasa belum mendapatkan hasil maksimal dari paket tersebut. Saat Anda mengembangkan mobil, ada banyak area yang ingin Anda manfaatkan kinerjanya dan beberapa di antaranya menurut kami tidak memberikan semua yang semestinya.

“Jadi kami akan bekerja cukup keras untuk menghadirkan performa pada mobil selama beberapa balapan berikutnya. Tapi saya pikir ini akan sulit dan di sirkuit itu ada elemen yang akan menggerakkan kami ke arah yang benar, tetapi kami telah kesulitan dengan bagian belakang di sini di Bahrain dan sirkuit itu [Imola, Portimao] sedikit lebih mudah dalam hal itu, tetapi seperti yang saya katakan , kami tidak akan naif dan berpikir [tikungan] kecepatan tinggi adalah kekuatan kami ditrek itu."