F1 GP San Marino 1994 mengubah Formula 1 selamanya saat Roland Ratzenberger dan Ayrton Senna meninggal secara tragis di satu akhir pekan balapan di Imola.

Meski sudah hampir 27 tahun berlalu, akhir pekan tersebut masih diingat oleh sebagian besar penggemar sebagai yang paling kelam dalam sejarah Formula 1. Dan jelang balapan F1 GP Emilia Romagna hari ini, Crash.net coba menyegarkan ingatan Anda.

Start bagus Benetton

Michael Schumacher dan Benetton tiba di San Marino dengan maksimal 20 poin atas namanya setelah kemenangan di Brazil dan Aida. Sebaliknya, Senna gagal menyelesaikan atau mencetak poin dalam dua putaran pembukaan saat pembalap Brazil itu masih beradaptasi dengan Williams.

Di sisi lain, kontroversi muncul dengan Senna bersikukuh Benetton memakai sistem kontrol traksi yang ilegal. Jelang musim 1994, FIA melarang penggunaan perangkat elektronik seperti active suspension, traction control, atau girboks CVT yang dikembangkan Williams tahun 1993, alhasil FW16, yang merupakan evolusi FW15C jadi liar setelah kehilangan sebagian besar perangkat elektroniknya.

Dengan tekanan untuk segera menyelesaikan adaptasi, dan mengejar defisit 20 poin dari Schumacher, Senna tidak punya pilihan lain selain melawan di Imola.

Insiden Barichello membuka akhir pekan tergelap F1

Rubens Barrichello, yang saat itu masih 21 tahun, menuju ke Imola setelah awal yang luar biasa di musim 1994. Posisi keempat di kandang sendiri di Brasil diikuti dengan podium perdananya di Jepang - kepercayaan diri tinggi bagi Barrichello saat ia duduk di urutan kedua dalam kejuaraan.

Pada sesi pertama dari dua sesi kualifikasi, Barrichello menabrak tepi jalan di tikungan Variante Bassa pada lap kedua dengan kecepatan 225 km / jam, meluncurkannya ke udara.

Barrichello menabrak bagian atas penghalang ban dan pingsan karena benturan sebesar 95G. Profesor Sid Watkins dan tim medisnya dengan cepat pergi ke Jordan milik Barichello - luka di wajahnya dan hidung patah yang merupakan kondisi luka-lukanya.

Saat kualifikasi dilanjutkan, Olivier Beretta berputar ke belakang ke dinding di sudut yang sama di mana Barrichello jatuh, memanjat keluar dari Larrousse-nya tanpa cedera. F1 secara ajaib lolos dari kecelakaan tragis pertamanya sejak 1982, tetapi ini tidak bertahan lama

Tragedi hari kualifikasi

Setelah gagal mengamankan perjalanan dengan Jordan pada tahun 1991, pembalap Austria Roland Ratzenberger melakukan debutnya di F1 tiga tahun kemudian untuk tim Simtek.

Pembalap Austria itu finis di urutan kelima dalam Le Mans 1993 24 Hours sebelum pindah ke F1 bersama David Brabham - putra juara dunia Formula Satu tiga kali Jack. Saat sesi kualifikasi kedua akhir pekan di Imola dimulai, Ratzenberger turun ke trek saat dia berusaha masuk ke grid untuk balapan hari Minggu.

Kira-kira 20 menit setelah sesi latihan, dia keluar jalur di chicane Acqua Minerale, merusak sayap depannya dalam prosesnya. Ratzenberger tidak kembali ke pit saat ia berusaha mengamankan tempat grid untuk grand prix hari Minggu.

Saat mendekati Sudut Villeneuve, sayap depannya sudah benar-benar rusak. Dia gagal berbelok dan menabrak dinding beton luar dengan kecepatan 314 km/jam. Kekuatan tabrakan memaksa roda depan menembus kokpit Simtek-nya, menyebabkan dia mengalami cedera kepala yang parah.

Parahnya kecelakaan terlihat jelas ketika Ratzenberger langsung dikepung oleh tim medis yang dipimpin oleh Profesor Sid Watkins. Beberapa menit setelah tiba di Rumah Sakit Maggiore di Bologna, Ratzenberger dinyatakan meninggal - penyebab resminya, patah tulang tengkorak basilar.

Kematian Roland menandai yang pertama sejak 1982 ketika Riccardo Paletti tewas di Grand Prix Kanada. Hal ini membuktikan bahwa Formula 1 tidak sepenuhnya aman.

Kejadian ini juga jelas menjadi pukulan telak untuk seisi paddock, di mana para pembalap langsung menyetujui perombakan Grand Prix Driver Association (GPDA) dengan Senna, Schumacher, dan Gerhard Berger sebagai direktur pertamanya.

Hari memilukan di Imola, namun akhir pekan yang kelam ini belum sepenuhnya berakhir, karena pembalap masih harus kembali ke trek untuk balapan 24 jam setelahnya.

Peperangan hati Senna

Senna menjadi salah satu pembalap yang paling terpukul atas kecelakaan fatal Ratzenberger di kualifikasi, meski pada akhirnya ia meraih pole ketiganya dari tiga balapan musim 1994. 

"Apa lagi yang perlu kamu lakukan? Kamu sudah tiga kali juara dunia, kamu jelas pembalap tercepat. Pensiun saja dan ayo memancing [bersama]," Watkins menyarankan Senna untuk pensiun setelah kecelakaan Ratzenberger.

Senna menjawab: "Sid, ada hal-hal tertentu yang tidak bisa kita kendalikan. Saya tidak bisa berhenti, saya harus terus maju."

Memulai balapan dari posisi pole, Senna bertekad untuk 'memulai' musimnya di Imola dengan meraih kemenangan pertamanya untuk Williams. Insiden langsung terjadi sesaat start setelah Pedro Lamy menabrak bagian belakang Benetton milik JJ Lehto yang berhenti, dengan salah satu ban B194 terbang ke stand, untungnya tidak ada yang terluka.

Balapan kembali dimulai pada Lap 5, dengan  Senna mempertahankan keunggulan di depan Schumacher dengan pasangan itu melesat di depan lapangan.

Pada Lap 7, saat mendekati Tikungan kiri Tamburello, Senna tidak bisa berbelok dengan Williams-nya, berlari ke dinding dengan kecepatan 211 km / jam. Hingga saat ini, ada berbagai teori tentang apa yang menyebabkan kecelakaan Senna di Tamburello. Termasuk kerusakan kolom kemudi, yang menurut kami adalah alasan paling masuk akal.

Schumacher, yang menguntit Senna, berkata: “Saya melihat bahwa mobil Senna sering menyentuh lintasan di belakang pada putaran sebelumnya. Sangat gugup di tikungan itu, dan dia hampir kehilangannya.

“Kemudian pada saat berikutnya dia kehilangannya. Mobil itu baru saja menyentuh trek dengan bagian belakang tergelincir, sedikit menyamping, dan kemudian dia kehilangannya."

Balapan langsung dihentikan saat itu juga, dengan Sid Watkins dan tim medisnya coba mengeluarkan Senna yang tidak sadar dari kokpit Williams FW16 yang sudah rusak parah.

Dunia balap telah berhenti, menunggu kabar, dan itu tidak datang. Balapan dilanjutkan 37 menit setelah kecelakaan Senna saat Schumacher mengklaim kemenangan ketiganya berturut-turut di depan pembalap Ferrari Nicola Larini.

Tidak menyadari kondisi Senna yang saat itu kritis, Schumacher menambahkan setelah balapan: "Saya tidak bisa merasa puas, saya tidak bisa bahagia," mengingat peristiwa akhir pekan Imola.

Lebih dari dua jam setelah Schumacher mengambil bendera kotak-kotak, dokter mengumumkan bahwa Senna telah meninggal.

"Ini adalah hari paling kelam untuk balapan Grand Prix yang saya ingat," kata komentator legendaris BBC, Murray Walker.

Hari yang gelap untuk Formula 1, namun puncak dari akhir pekan yang memilukan di Imola itu telah mengubah F1 selamanya.

Warisan keamanan Imola 94 yang abadi

Tidak tepat memang jika mengatakan akhir pekan F1 GP San Marino 1994 menjadi katalisator tunggal peningkatan keselamatan F1. Namun, tidak bisa dipungkiri kecelakaan fatal Senna dan Ratzenberger memicu perubahan mendasar yang membuat evolusi keamanan di F1 dan motorsport secara umum menjadi hal konstan, bahkan sampai saat ini.

Pengenalan perangkat HANS telah membantu memberantas efek dampak tabrakan dengan G-Force tinggi yang menyebabkan cedera seperti patah tulang tengkorak basilar.

Kecelakaan Ratzenberger menyebabkan peningkatan kemajuan perangkat HANS - Head and Neck Support - yang tetap menjadi bagian integral dari peralatan keselamatan pengemudi selama grand prix hari ini.

Kebangkitan GPDA memungkinkan perubahan lebih lanjut, modifikasi trek dan struktur tabrakan mobil menjadi fokus utama saat F1 meningkatkan standar keselamatannya.

Grand Prix San Marino 1994 bukan terakhir kali kita melihat seorang pembalap F1 meninggal. Karena tidak sampai 20 tahun kemudian, Jules Bianchi mengalami kecelakaan parah di GP Jepang 2014, dan mengalami koma selama 9 bulan sebelum meninggal di tahun 2015.

Sekali lagi, F1 bereaksi cepat dengan memperkenalkan pengaman kokpit Halo, yang sempat tidak populer di kalangan pembalap karena membuat desain mobil mirip seperti sendal jepit.

Namun pada akhirnya, HALO melakukan tugasnya dengan sangat baik untuk melindungi para pembalap dari potensi kecelakaan fatal. Sebagai contoh kita bisa melihat kekacauan start GP Belgia 2018, dan kecelakaan berapi Grosjean di F1 GP Bahrain 2020.

Akhir F1 GP San Marino 1994 akan selamanya hidup dalam ingatan banyak orang sebagai akhir pekan tergelap Formula 1.

Apa kenangan Anda tentang Imola 1994 atau Ayrton Senna? Beri tahu kami di komentar di bawah\

 

Comments

Loading Comments...