Michael sSchumacher

Negara: 
Nama lengkap: 
Michael Schumacher
Tanggal lahir: 
2 Januari, 1969
Tempat Lahir: 
Hürth-Hermülheim, Germany
Status Pengemudi: 
Former
Teks Status: 
Married, two children
Tinggi Pengemudi: 
174cm
Berat Pengemudi: 
75kg

7
Championship Titles

300
Races
91
Wins
69
Poles
7
Titles

Michael Schumacher Biography

Michael Schumacher ada sebagai rahasia terbaik balap motor sebelum musim debutnya yang eksplosif pada tahun 1991. Sejak itu dia jarang berada di depan grid, menampilkan kontrol mobil yang fantastis dan kecepatan yang menggetarkan. Seorang pria pendiam yang jauh dari trek, Michael telah terlibat dalam lebih dari sekadar kontroversi di atasnya, tetapi tetap menjadi salah satu eksponen terbaik mengemudi di cuaca basah.

Setelah karier karting yang sukses - dibantu oleh fakta bahwa keluarga Schumacher mengoperasikan sirkuit Kerpen setempat - Michael pindah ke seri Formula Konig Jerman. Dalam perjalanan untuk mengamankan gelar 1988, Schumacher juga mencoba-coba kejuaraan Formula Ford nasional dan Eropa. Dia finis di urutan ke-6 di tanah airnya, tetapi satu kemenangan dan serangkaian penyelesaian solid memungkinkan dia untuk mengambil posisi ke-2 secara keseluruhan di belakang Mika Salo di seri Euro.

Keberhasilan musim pertamanya di mobil memungkinkan Schumacher naik ke Formula Tiga pada tahun 1989, menjadi runner-up di seri Jerman, dengan dua kemenangan. Dia juga meraih kemenangan panas di Makau tetapi, terlepas dari peluang untuk maju, Michael memutuskan untuk melakukan upaya kedua di kejuaraan F3 Jerman. Dia mengambil mahkota dari lima kemenangan, dan gelar Makau juga datang, setelah pertempuran sengit dengan Mika Hakkinen.

Alih-alih lulus ke seri F3000, Michael memilih musim kedua Mobil Olahraga Dunia pada tahun 1991. Bersama dengan rival F3 tahun 1989 Heinz-Harald Frentzen dan Karl Wendlinger, Schumacher telah dipilih untuk mewakili Tim Junior Mercedes di seri WSC 1990, dan memberi penghargaan kepada majikannya dengan kemenangan di Meksiko. Tahun kedua kejuaraan sama suksesnya dengan kemenangan di sirkuit Autopolis di Jepang dalam perjalanan ke posisi sembilan klasemen.

Selama di Jepang, Schumacher memanfaatkan kesempatan untuk mencicipi F3000. Balapan di seri nasional Jepang, ia finis kedua dalam satu-satunya tamasya, tetapi ini, dikombinasikan dengan penampilan mobil sportnya, cukup untuk meyakinkan Eddie Jordan bahwa Schumacher layak untuk dicoba di Formula Satu.

Musim 1991 yang luar biasa dari pembalap Jerman itu mencapai puncaknya dalam enam balapan F1 - tetapi dengan dua tim. Setelah debutnya di Belgia, di mana ia lolos ketujuh tetapi pensiun pada lap pembukaan, Schumacher diburu dari bawah hidung Jordan oleh tim Benetton. Lima balapan dengan skuad Anglo-Italia menghasilkan tiga poin dan memulai hubungan, yang akan menempatkan Schumacher di puncak dunia.

Tepat satu tahun setelah debutnya di F1, Schumacher naik podium, memenangkan GP Belgia 1992, dalam perjalanan ke posisi ketiga dalam kejuaraan. Kemenangan kedua membutuhkan waktu sedikit lebih lama untuk tiba, bagaimanapun, datang di Portugal pada tahun berikutnya, karena Schumacher menyelesaikan musim keempat secara keseluruhan.

Benetton terlihat semakin kuat, bagaimanapun, dan pasangan itu akhirnya memenangkan kejuaraan pada tahun 1994. Namun demikian, beberapa insiden kontroversial mencegah Michael merebut mahkota sampai balapan terakhir. Larangan dua balapan karena menyalip pada lap pemanasan di GP Inggris, dan diskualifikasi dari balapan Belgia, membuat keunggulan seri Schumacher terkikis oleh Damon Hill dan pasangan itu tiba di Australia dengan dipisahkan oleh satu poin. Pada tabrakan pertama mereka yang dirayakan, Schumacher dan Hill dipaksa keluar dari perlombaan, menyerahkan gelar kepada petenis Jerman itu.

Gelar kedua pada tahun berikutnya sedikit lebih mudah didapat, karena Schumacher menyamai rekor penghitungan Nigel Mansell dengan sembilan kemenangan dalam satu musim dan mendominasi jalannya pertandingan. Dia tidak memiliki segalanya dengan caranya sendiri, bagaimanapun, dan dua tabrakan lebih lanjut dengan Hill (di Silverstone dan Monza) mencemari perayaan.

Kenaikan gaji yang sangat besar dan kesempatan untuk mengembalikan Ferrari ke dalam peta membuat Schumacher tertarik ke Maranello untuk musim 1996. Meskipun mobil yang diberikan kepadanya tidak dapat diandalkan dan penanganannya buruk, Schumacher bergulat menjadi tiga kemenangan dan tempat ketiga secara keseluruhan.

Tahun berikutnya dia meningkat ke posisi kedua dalam kejuaraan saat dia memperebutkan gelar ke favorit Jacques Villeneuve. Lima kemenangan dengan F310B yang tidak konsisten memungkinkan Michael untuk tetap dalam perburuan kejuaraan sampai putaran final di Jerez, tetapi tabrakan kontroversial lainnya, kali ini dengan Villeneuve sendiri, membuat Ferrari pensiun, menyerahkan gelar kepada orang Kanada itu. Schumacher kemudian dikeluarkan dari klasemen kejuaraan karena perannya dalam insiden tersebut.

Pembalap Jerman itu tetap di Ferrari untuk 1998 tetapi, meskipun prediksi yakin bahwa tim akan siap untuk memenangkan gelar, Schumacher sekali lagi kalah, kali ini dari McLarens yang meningkat tajam. Namun demikian, ia tetap menjadi satu-satunya penantang nyata untuk supremasi mereka dan kemenangan balapan di paruh kedua musim terus mendorong perburuan gelar hingga babak final.

Kontroversi sekali lagi menghampiri Michael saat dia bertabrakan dengan David Coulthard dari McLaren di Belgia meskipun tampaknya balapan di sakunya. Orang Jerman itu kembali ke pit dengan tiga roda sebelum menyerbu ke dalam pit McLaren dan menuduh Coulthard mencoba membunuhnya.

Memetik pelajaran dari musim-musim sebelumnya, Schumacher memulai tahun 1999 dengan menolak mengatakan bahwa Ferrari akan memenangkan gelar. Dia, bagaimanapun, diam-diam optimis bahwa ini mungkin, memang, tahun Kuda Jingkrak tetapi akhirnya dibuat frustrasi oleh kerusakan kaki di GP Inggris. Kembali untuk dua balapan terakhir musim ini untuk membantu rekan setimnya Irvine merebut gelar, Schumacher segera merebut pole dan mendominasi balapan di Malaysia.

Kampanye 2000 melihat Jerman bermitra oleh Rubens Barrichello di Ferrari, dan merupakan tahun di mana semuanya berjalan baik untuk Scuderia. Sembilan kemenangan yang menyamai rekor, termasuk tiga kemenangan berturut-turut di awal tahun dan empat kemenangan berturut-turut di akhir tahun, merebut gelar pembalap pertama Ferrari sejak 1979, dan kemenangan ketiga Schumacher sejak masuknya ke F1. Secara keseluruhan, Jerman mencetak 108 poin ke 89 penantang terdekat Mika Hakkinen dan, jika bukan karena dua kecelakaan pertengahan musim berturut-turut - di garis start di Jerman dan Austria - jaraknya bisa lebih besar.

Untuk tahun 2001, Ferrari berhasil mempertahankan line-up yang membawa kesuksesan itu. Terlepas dari desas-desus bahwa beberapa anggota teknis kunci mungkin tergoda untuk merumput baru, Ross Brawn, Jean Todt, Paolo Martinelli dan Rory Byrne semuanya tetap di papan, bertekad untuk memberi Schumacher mahkota keempat dan kemenangan beruntun Ferrari.

Keputusan mereka terbayar dan Schumacher mendominasi musim. F2001 baru tampak penuh potensi mulai dari Melbourne dan seterusnya dan, saat penantangnya menghancurkan diri sendiri, Schumacher sekali lagi adalah orang yang harus dikalahkan.

Sembilan kemenangan di musim ini menyamai rekor yang sudah dibagikan oleh pemain Jerman itu dengan Nigel Mansell, tetapi gelar tersebut dijahit oleh Hongaria pada pertengahan musim panas dan kesuksesan selanjutnya membuat juara empat kali itu melampaui rekor Alain Prost untuk kemenangan karir dan total poin.

Sayangnya untuk sisa lapangan, hal yang sama terjadi pada tahun 2002. Memang, 2002 adalah tahun dimana Michael memperebutkan gelar dunia kelimanya, sama dengan rekor yang dibuat oleh Juan Manuel Fangio, yang juga memenangkan lima gelar dunia, pada tahun 1951, '54 , '55, '56, dan '57.

Schumacher memenangkan gelar dalam waktu pemecah rekor, merebut mahkota di GP Prancis pada 21 Juli. Memang orang Jerman akan menang pada 11 kesempatan - rekor baru untuk yang terbanyak dalam satu musim - dan hanya untuk ukuran yang baik ia juga finis kedua lima kali dan ketiga sekali. Secara total dia mencetak 144 poin, dibandingkan dengan 77 yang dicetak oleh rekan satu timnya, Rubens Barrichello dan, ya, Anda dapat menebaknya, ini adalah rekor lain. Tidak hanya untuk jumlah poin yang dicetak tetapi juga margin kemenangannya yang terbesar hingga saat ini.

Memang, hubungan dengan Bridgestone memberi Ferrari keuntungan besar, tetapi Scuderia menggunakan ini secara maksimal, dan Michael melakukan sisanya di trek, dan bahkan memulai dengan mobil 2001 yang dirubah tidak memperlambatnya.

Itu tidak semuanya baik, perselingkuhan 'Gerbang Austria' adalah cacat besar pada tahunnya. Keputusan Ferrari untuk memerintahkan Rubens Barrichello untuk memberi kemenangan kepada Michael jatuh seperti balon timah. Penonton bereaksi dengan marah dan mencemoohnya di podium. Media juga menjadi gila dan ini tidak diragukan lagi adalah salah satu momen tersulit dalam karirnya. Memang itu turun begitu parah sehingga FIA kemudian memperkenalkan aturan yang melarang pesanan tim. Apakah ini akan menghentikannya sangat tidak mungkin, tetapi itu akan menghentikan penggunaan yang mencolok, seperti yang terlihat pada A1-Ring. Sesuatu yang tidak disukai penggemar sedikit pun.

Situasi serupa terjadi di GP AS, kali ini Michael mencoba untuk menyelesaikan formasi, sayangnya itu melepaskan tembakan dan rekan setimnya, Barrichello mengambil kemenangan. Ini mungkin tidak sekontroversial Austria, tapi sekali lagi mengecewakan setelah 'balapan' yang bagus.

2003 adalah tahun lagi Michael-Ferrari-Bridgestone, meski baru saja, dengan ketiga pihak harus berjuang di setiap langkah. Schumacher meskipun akhirnya menang, memenangkan rekor gelar pembalap keenam pada balapan terakhir musim ini. Itu sama sekali bukan tahun yang mudah, dan meskipun meraup enam kemenangan lagi, sistem poin baru berarti bahwa Kimi Raikkonen memiliki peluang tepat sampai mati. Michael meski akhirnya merebut gelar dengan 93 poin, dua lebih banyak dari rival Finlandia-nya.

Pada akhir tahun 2003, ada banyak spekulasi bahwa Michael akan pensiun, namun ini terbukti melebar.

2004 sekali lagi tentang Michael dan Ferrari - tidak mengherankan di sana - dan dalam banyak hal mirip dengan 2002, di mana Jerman dan timnya menyerbu kedua gelar, dengan sedikit atau tanpa oposisi. Michael akhirnya merebut gelar ketujuhnya di Spa pada akhir Agustus, dan secara total dia memenangkan 13 dari 18 balapan, mencetak 148 poin. Hanya dalam dua kesempatan dia gagal menyelesaikan poin, pensiun di Monte Carlo dan menjalani hari libur yang jarang di Shanghai.

Sebagai patokan yang digunakan untuk menilai seluruh lapangan F1, banyak yang mengharapkan Schumacher untuk melanjutkan dominasinya di olahraga ini hingga 2005, tetapi siapa pun yang mengambil pandangan itu tidak mungkin jauh dari kebenaran.

Memulai musim dengan versi modifikasi dari F2004 yang membawanya ke gelar ketujuh, segera menjadi jelas bahwa Ferrari telah ditinggalkan oleh rival Renault dan McLaren karena Schumacher hanya meraih dua poin dari dua balapan pembukaan sebelum F2005 berakhir. bergegas keluar lebih awal ke Bahrain. Mobil baru membantunya lolos di barisan depan di Timur Tengah sebelum pensiun, tetapi di San Marino di mana Schumcher benar-benar bersinar hanya karena kehilangan kemenangan berkat dorongan yang terinspirasi oleh Fernando Alonso yang melakukan semua yang dia bisa untuk menjaga Ferrari tetap di belakang. meski ada tekanan kuat di lap-lap penutupan balapan.

Setelah meraih 13 kemenangan selama tahun 2004, merupakan pemandangan yang aneh melihat Schumacher berjuang untuk naik podium secara teratur, dengan hanya empat lagi finis tiga besar selama tahun ini dan satu kemenangan di Amerika meskipun kemenangan itu. lebih ke fakta bahwa hanya enam mobil yang memulai balapan daripada kecepatan Ferrari.

Setelah penyelesaian yang sulit tahun ini, ketika dia hanya mencetak tujuh poin dalam enam balapan terakhir, Schumacher sangat ingin mencoba dan merebut kembali gelarnya pada tahun 2006, namun pada akhirnya itu tidak terjadi.

Pada awal musim, ia kalah dari Fernando Alonso dan sementara pembalap Spanyol itu menambah keunggulan yang cukup besar, Michael hanya berhasil mengumpulkan 11 poin dalam tiga acara pertama. Meskipun ia berjuang kembali seiring musim berjalan, memenangkan tujuh balapan dan mengambil pertempuran untuk gelar sampai ke kawat, menggambar level pada poin masuk ke babak kedua terakhir di Jepang, sayangnya untuk Jerman ia tidak dapat pulih. Dia menyelesaikan tahun dengan 121 poin 13 di belakang Alonso, yang merebut mahkota pembalap keduanya.

Sebelum tiga balapan terakhir tahun ini, Schumacher mengumumkan bahwa dia akan pensiun dari olahraga tersebut pada akhir musim, sebuah keputusan yang akhirnya diumumkan kepada publik, setelah berbulan-bulan spekulasi di Monza. Tepat dia melakukannya setelah memenangkan perlombaan dan sementara dia hanya menempati posisi keempat di final musim di Interlagos, dia berhasil mengisi kembali paket tersebut setelah mengalami kecelakaan dan menyalip penggantinya di Ferrari, Kimi Raikkonen, tepat di akhir.

Sama seperti ketika dia meledak ke kancah F1 bersama Jordan pada tahun 1991, 15 tahun kemudian, dia masih berada di puncak permainannya dan dengan setiap rekor di buku di sakunya.

Akhir suatu era atau begitulah pemikiran dunia F1.

Schumacher menghabiskan tiga tahun di sela-sela F1, secara harfiah, saat dia mempertahankan peran duta besar dengan Fiat dan posisi penasihat di Ferrari yang membuatnya berada di pitwall di sebagian besar grand prix. Dia juga menolak untuk sepenuhnya melepaskan kebutuhan akan kecepatan yang telah menopangnya melalui karirnya yang termasyhur, berkecimpung dalam balap sepeda motor serta acara kart biasa.

Ironisnya, kecelakaan pada roda dua, yang mengakibatkan patah tulang leher setelah terjungkal di Cartagena, yang mencegahnya untuk kembali ke arena F1 pada 2009. Setelah melihat mantan rekan setimnya Felipe Massa dirawat di rumah sakit setelah kecelakaan parah saat kualifikasi di Di Grand Prix Hungaria, pembalap Jerman itu tergoda untuk menguji keberaniannya sebagai pengganti potensial, hanya untuk menemukan bahwa ketegangan di lehernya yang terluka juga, tidak diragukan lagi, karena mobil 2009 yang bandel membujuknya sebaliknya. Nafsu makannya membara, bagaimanapun, kemungkinan besar Michael akan kembali lebih cepat daripada nanti

Dengan tidak adanya ruang di penginapan Ferrari untuk tahun 2010, bagaimanapun, dia dipaksa untuk mendengarkan tawaran dari bagian lain dari pit-lane, dan tidak mengherankan bahwa Mercedes marque yang memberinya kesempatan untuk masuk ke F1 datang memanggil, mendirikan tim 'pabrik' sendiri pada juara 2009 Brawn GP

Dikonfirmasi tak lama setelah Natal, Schumacher akan bermitra dengan rekan senegaranya Nico Rosberg dalam apa yang dengan cepat disebut 'Tim Jerman' dan, meskipun mobil F1 era modern pertama Mercedes tidak mendominasi pengujian pramusim, ada sedikit yang meragukan bahwa Michael akan menambahnya. rekor termasyhur.

Ternyata, bagaimanapun, para pendukung Schumacher akan memiliki sedikit lebih lama untuk menunggu, karena veteran itu berjuang untuk menyesuaikan diri dengan kembali ke F1 dengan tampilan baru, dan dengan mobil yang tidak sesuai dengan gaya mengemudi pilihannya. Terlepas dari desas-desus bahwa, dengan Rosberg yang secara komprehensif mengungguli rekan senegaranya di awal musim, Mercedes merancang mobil baru khusus untuk Schumacher, pria berusia 41 tahun itu harus terus maju, secara bertahap menemukan kakinya. Dua tempat keempat di awal, di Spanyol dan Turki, terbukti sebagai fajar palsu, tetapi, pada akhir tahun, ia lebih cocok untuk rekan setim mudanya, meskipun butuh GP Singapura yang suram untuk akhirnya mendapatkan yang terbaik dari Schumacher, yang tampil lebih lama dalam empat balapan terakhir, termasuk balapan keempat di Korea.

Tanpa podium atas namanya - Rosberg mengambil tiga dari 19 balapan - ada spekulasi konstan bahwa kembalinya Schumacher mungkin hanya berlangsung setahun, tetapi Jerman selalu bersikeras dia akan kembali pada 2011, sebagai bagian dari susunan pemain yang tidak berubah, tetapi dengan lebih banyak waktu yang telah dicurahkan untuk penerus WO1. Sekali lagi, tekanan untuk kembali ke bentuk masa mudanya tetap ada, tetapi Schumacher setidaknya tampak menikmati waktu lintasannya lebih dari pada titik mana pun dalam karir sebelumnya.

Dia akan membutuhkan kesenangan itu pada tahun 2011 karena Mercedes kedua terbukti tidak lebih baik dari pendahulunya, membuat kedua pembalap tidak naik podium, sementara tetap berada di urutan keempat dalam urutan kekuasaan konstruktor. Meskipun Schumacher kembali membuntuti rekan setimnya Rosberg di klasemen individu, hasil pribadinya lebih baik dari pada tahun 2010, dengan kedelapan secara keseluruhan dan 76 poin termasuk hasil terbaik tim keempat di Kanada. Masih ada beberapa insiden konyol, terutama dengan Vitaly Petrov dan Kamui Kobayashi, sering kali saat mencoba untuk mengimbangi hasil kualifikasi yang buruk, tetapi Schumacher menunjukkan bahwa masih ada kehidupan pada anjing tua itu.

Dia juga menegaskan bahwa dia akan kembali untuk tugas ketiga di Mercedes pada tahun 2012, memenuhi kontraknya saat ini dan berharap untuk sekali lagi mencicipi sampanye. Ironisnya, tahun itu mungkin adalah tahun terbaiknya sejak kembali dari pensiun, tetapi juga melihat Mercedes mungkin memproduksi mobil paling tidak kompetitifnya pada periode itu. Meskipun rekan setimnya Rosberg menang dari pole di China, perangkat inovatif sayap depan W03 akhirnya terbukti menghalangi dalam hal pengembangan, dan kedua Silver Arrows memudar dengan buruk di paruh kedua tahun ini.

Schumacher juga dirusak oleh DNF, akibat kesalahannya sendiri dan mobil yang tidak dapat diandalkan, tetapi ia bangkit kembali dari tiga kali pensiun berturut-turut untuk merebut podium pertama saat kembali ke Valencia. Itu menjadi titik tertinggi tahun ini, kecuali jika Anda menghitung tiang Monaco yang digagalkannya oleh penalti grid yang tergantung dari pukulan Barcelona dengan Bruno Senna. Mengingat batasan Kerajaan, dapatkah memenangkan nomor 92 menjadi kemungkinan?

Mengulur waktu lain pada akhirnya membuktikan kehancuran Schumacher, karena menunggu perpanjangan kontrak pertengahan musim memberi Mercedes kesempatan untuk mengejar Lewis Hamilton dan, ketika pembalap Inggris itu menyetujui persyaratan, pembalap paling sukses di olahraga itu lagi-lagi menemukan dirinya keluar dari pekerjaan. Meskipun ia memenangkan Race of Champions 'Nations Cup akhir musim dengan Sebastian Vettel selama enam tahun berturut-turut, Schumacher menegaskan bahwa ia tidak akan terlihat dalam bentuk balapan lain sekarang karir F1-nya telah berakhir.