Kami berbicara secara eksklusif dengan mantan pebalap Formula 1 dan pakar Channel 4 F1 David Coulthard, yang memberikan pemikirannya tentang DTM di masa depan menyusul keputusan Mercedes untuk mundur, arah pertarungan gelar F1 tahun ini, dan menyampaikan pendapatnya tentang hal ini. situasi mantan timnya McLaren, Red Bull dan Williams.

DTM akan kembali ke Inggris tahun ini di Brands Hatch, menurut Anda seberapa besar kudeta itu untuk seri dan untuk sirkuit juga?

DC: “Saya pikir itu hebat dan itu adalah sesuatu yang ketika saya masih di DTM, saya ingin sekali mendapatkan saluran Inggris yang lebih terkemuka, jadi pada saat itu kami mendapatkannya di ITV4, yang bukan saluran utama tetapi saya pikir itu saluran satelit dan itu tidak mendapatkan platform. Ada pembalap Inggris yang memenangkan kejuaraan seperti Gary [Paffett] dan Paul [di Resta]. Saya pikir ini cepat dan mengasyikkan jadi dari sudut pandang itu saya ingin melihatnya kembali. Saya berbicara dengan Gerhard [Berger, ketua ITR, promotor DTM], mengajaknya bertemu dengan Jonathan [Palmer] tahun lalu di balapan Hockenheim dan mereka menyetujui kesepakatan. Bukan berarti saya memiliki kulit dalam permainan itu tetapi saya hanya berpikir orang Inggris memiliki sejarah yang hebat dalam olahraga motor, Merek adalah trek yang hebat, Jonathan adalah promotor yang hebat, ini adalah pembalap hebat dan saya suka melihat balapan yang bagus. Jadi itu sempurna. "

Menurut Anda, seberapa signifikankah hal itu bagi DTM, mungkin juga peluang untuk menarik basis penggemar baru?

DC: “Ini penting, tetapi mereka seharusnya melakukan ini 20 tahun yang lalu dan mereka akan memiliki basis penggemar yang sangat kuat. Tapi untuk alasan apapun itu tidak terjadi. Saya masih berpikir, meski Mercedes mundur pada akhir tahun, akan ada pabrikan lain yang datang, itu akan berkembang, itu akan mempertahankan bentuk balap mobil touring tercepatnya, yang penting. Seperti Formula 1, regulasi berubah, namanya tetap sama tetapi regs telah berubah secara signifikan, tetapi selama F1 tetap menjadi bentuk balap kursi tunggal tercepat maka saya pikir itu akan memiliki basis penggemar. Apa yang harus kami lakukan di Inggris adalah mempertahankannya di mana orang-orang dapat terbiasa dengan namanya, terbiasa dengan liputan televisi, dapat mengaksesnya, dan kemudian ingin datang dan menonton acara tersebut. "

[[{"fid": "1323482", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

DTM berada pada tahap penting dalam sejarahnya, apakah Anda tidak melihat kepergian Mercedes sebagai awal dari akhir seri?

DC: “Tidak, saya tidak melakukannya, karena itu bertahan selama bertahun-tahun hanya dengan melibatkan Mercedes dan Audi dan kemudian mereka membuat BMW kembali naik. Ada banyak pabrikan hebat, oke mereka mungkin tidak memiliki sejarah Mercedes, tetapi banyak hal berubah. Motorsport dan perubahan pengeluaran pemasaran. Mercedes mengambil keputusan bahwa Formula E mewakili investasi yang lebih kecil untuk demografis yang sangat spesifik dan ditargetkan, dan menarik bahwa sebenarnya bukan di bawah lengan motorsport yang memasuki Formula E, ini lebih merupakan lengan pemasaran karena mereka melihatnya seperti itu. Mereka keluar dari DTM sekarang tapi itu tidak berarti mereka tidak akan kembali lagi di masa depan karena meskipun cara kita menggunakan mobil akan berubah, dari segi anak muda tampaknya semakin sedikit mendapatkan SIM, tetapi bagi banyak orang mobilitas sangat penting, begitu pula mereknya. Jika DTM, dengan nama apa pun, terus menjadi bentuk balap mobil turing tercepat, saya pikir Anda akan melihat mungkin Mercedes kembali di masa depan dan mungkin pabrikan lain terlibat. "

Aston Martin telah dikaitkan untuk kemungkinan entri DTM pada tahun 2020, apakah menurut Anda itu realistis?

DC: "Ya, saya tahu. Saya pikir apa yang sedang dikerjakan Gerhard adalah membuatnya lebih seperti kejuaraan jenis siluet, jadi dasar mobil akan tetap sama. Karena kami sebenarnya tidak melihat terlalu banyak dari itu. Jika balapan sudah dekat dan orang-orang dapat mengidentifikasi merek ... Merek bekerja dalam istilah orang yang membeli Aston, atau BMW, atau Tesla daripada merek lain karena mereka merasakan semacam kedekatan merek. Apakah rekayasa sebenarnya lebih baik di satu atau yang lain "Saya yakin mereka ada di beberapa area, tetapi pada akhirnya mereka semua baik-baik saja. Bagi saya, tidak diragukan lagi bahwa saya memiliki afiliasi dan hasrat untuk Mercedes, mobil AMG, Anda dapat membawa mereka ke trek dan itu akan melaju dengan keras dan kemudian Anda dapat mengendarainya kembali di jalan. Banyak mobil lain yang terlihat bagus dan melaju cepat di jalan, dua lap di trek balap dan remnya habis. Pabrikan perlu memiliki pemasaran yang otentik di belakang produk dan saya pikir mobil wisata memungkinkan mereka melakukannya. "

Apakah Anda melihat kesejajaran dengan kisah DTM / Mercedes dan dengan ancaman keluarnya F1 dari Ferrari dan argumen bahwa F1 lebih besar dari Ferrari?

DC: “Tentu saja Formula 1 lebih besar dari Ferrari. Jika Anda melihat tragedi seperti di tahun 1994 ketika Ayrton Senna terbunuh, Roland Ratzenberger, Rubens Barrichello mengalami kecelakaan besar pada hari Jumat, olahraga ... Ok, cinta mungkin sedikit menurun di Brasil karena banyak orang sangat bersemangat tentang Senna, tetapi negara ini masih merupakan negara balap motor yang besar dan F1 terus tumbuh melebihi pendapatan yang dimiliki F1 pada saat itu, jadi meskipun Ferrari mundur, itu tidak berakhir. Saya menghormati Ferrari, saya suka Ferrari, saya tidak pernah memiliki Ferrari, saya bisa tetapi saya tidak. Akan ada orang-orang yang hanya membeli Ferrari atau hanya memimpikan Ferrari dan bagi mereka mereka mungkin kehilangan sebagian dari hasrat mereka untuk olahraga tersebut. Tapi beberapa keluar, beberapa masuk dan selama Anda terhubung dengan penonton muda dan tidak hanya mengandalkan penonton yang lebih tua, saya pikir itu tidak akan menjadi masalah. "

Pindah ke F1, kami telah melihat pertarungan perebutan gelar musim ini di ujung pisau dengan momentum yang berayun antara Mercedes dan Ferrari. Bagaimana Anda melihatnya akhirnya terbentuk?

DC: “Menurut saya bagus bukan? Tidak semuanya balapan yang hebat, tetapi ada beberapa balapan hebat mengingat apa yang telah dilakukan F1 selama beberapa tahun terakhir. Ferrari benar-benar melakukan peningkatan, itulah yang saya sukai dari F1. Mercedes dominan tetapi Anda pasti dominan dalam periode tertentu, pesaing Anda akan menyusul. Karena orang terus maju, orang kehilangan kreativitas, orang kehilangan gairah. Ini seperti hubungan apa pun - jika ada yang bisa mempertahankan energi bersemangat ketika Anda berkencan versus ketika Anda telah menikah selama beberapa tahun, maka tentu saja semua orang menginginkannya. Tapi banyak hal berkembang, banyak hal berubah. Ferrari datang dan membuat Mercedes berada di bawah tekanan dan sangat sulit untuk menyebut siapa yang akan memenangkan kejuaraan ini, karena ini bukan hanya tentang mobil individu, mesin, performa pengemudi, ada juga faktor Pirelli. Mobil mana di atas ban itu, di lintasan itu, pada hari itu dalam sejarah, tiba-tiba mulai bekerja. Bahkan tim tidak tahu itu. Itulah yang menurut saya membuatnya sedikit lebih menarik. "

Apa pendapat Anda tentang perubahan format poin potensial (poin ditawarkan untuk 15 teratas atau seluruh pembalap yang finis). Apakah menurut Anda hal itu dapat menurunkan nilai pencapaian?

DC: "Saya berpacu pada saat Anda mendapat poin karena berada di enam besar, dan saya balapan saat itu 10, 8, 6, 5, 4, 3, 2, 1. Poin menjadi hadiah dalam hal konstruktor posisi dan itu tidak baik dari sudut pandang pemasaran dengan sponsor jika Anda adalah tim kecil yang mencoba meyakinkan sponsor untuk bergabung dan Anda tidak memiliki poin di papan. Tetapi pada akhirnya itu tidak akan mengubah hasil di jalur, jadi apakah itu benar-benar hal yang penting? Mereka tidak akan tiba-tiba, karena mereka meletakkan poinnya, mereka tidak akan mengambil pot uang kemenangan dan membagikannya sepenuhnya, mereka perlu mencari uang di tempat lain Karena mengapa tim-tim teratas, yang menjalankan bisnis, berkata 'jika kami memenangkan perlombaan, kami ingin memberikan sebagian kepada mobil yang menempati posisi ke-20'.

"F1 menurut saya mencerminkan kehidupan sehari-hari dalam banyak hal. Setiap hari kehidupan tidak adil meskipun kita semua menginginkannya adil. F1 tidak adil. Ini adalah meritokrasi yang tidak hanya didasarkan pada siapa yang memiliki uang untuk dibelanjakan tetapi juga tentang bagaimana menggunakan uang itu. Jika uang adalah satu-satunya kunci sukses, Ferrari akan memenangkan setiap kejuaraan yang mereka ikuti karena mereka selalu memiliki lebih banyak uang. Mereka tidak melakukannya karena mereka tidak selalu menggunakan uang itu secara efektif dengan orang yang benar. Itu akan selalu tentang kekuatan otak, bukan nama di atas pintu, itu adalah anak muda yang datang dengan pandangan segar dan menantang hal-hal yang oleh orang tua berkata 'oh kita tidak bisa melakukan itu'.

"Generasi Anda berkata 'mengapa kami tidak bisa melakukan itu, pernahkah Anda memikirkan ini' dan mereka berkata 'oh sial, tidak, kami tidak memikirkannya' karena banyak hal bergerak. Kemampuan tim yang mampu beradaptasi selalu berjalan untuk menjadi kuncinya. Saya menghormati semua tim, komitmen yang sangat besar untuk menempatkan mobil F1 di trek dan saya ingin mobil ini berkelanjutan mungkin tetapi tidak ada yang memberikan bantuan dalam hidup dan itulah yang terjadi dalam balap motor. "

Setelah GP Inggris sukses lainnya dengan rekor kehadiran, seberapa penting bagi Liberty dan F1 untuk memastikan bahwa tidak hanya GP Inggris yang tetap ada di kalender, tetapi juga tetap di Silverstone pasca-2019?

DC: “Silverstone adalah satu-satunya trek yang dapat digunakan di Inggris yang dapat menangani Formula 1. Ini adalah akhir pekan yang luar biasa, cuaca berperan penting dan semua orang bersenang-senang. Saya pikir ini penting dan saya pikir mereka akan menemukan solusinya. Saya yakin itu akan baik-baik saja. BRDC tidak dapat melanjutkan kontrak karena mereka kehilangan uang dan itu bukan bisnis. Liberty dapat melihat nomor BRDC dan kemudian mencari cara bagaimana mereka dapat memperoleh pendapatan, mungkin berbagi sebagian dan mendapatkan saham yang lebih besar jika itu adalah grand prix yang sangat besar. Ada banyak cara berbeda untuk menguliti kucing. "

Tentang tim lama Anda - Red Bull beralih ke mesin Honda untuk musim depan, apakah menurut Anda itu langkah yang tepat?

DC: “Saya pikir mengingat posisi mereka dalam hubungannya dengan Renault, ketidakpastian atas apa yang terjadi setelah tahun 2020, saya tidak melihat sisi negatifnya. Renault memiliki sejarah yang hebat di Formula 1 tetapi sementara mereka mencoba membangun tim mereka untuk menjadi juara dunia Renault-Renault, apakah mereka benar-benar akan senang bisa menang di belakang Red Bull? Tidak ada yang tahu bagaimana masa depan, tetapi jika Anda menggunakan semua bahan yang sama setiap saat Anda mendapatkan kue yang sama. Jika Anda menginginkan hasil yang berbeda, Anda harus mengubah sesuatu dalam prosesnya.

"Mereka telah membuat keputusan itu, mereka mendapatkan semua data yang mungkin dapat mereka peroleh dari tim saudara dan pada akhirnya itu merupakan keputusan yang telah didukung oleh Dietrich [Mateshitz]. Saya berharap ini kembali sukses bagi mereka karena mereka adalah a pemain utama di Formula 1. Banyak orang mendapat manfaat dari investasi Red Bull dan saya rasa tidak ada orang yang boleh meremehkan kemampuan mr Mateshitz untuk mematikan semuanya jika dia merasa tidak menyenangkan lagi. "

Apakah menurut Anda ini adalah risiko yang harus diambil jika mereka ingin mulai memenangkan gelar lagi?

DC: “Ya, saya pikir risikonya berkurang sekarang karena mereka memiliki informasi dari Toro Rosso karena ketika Anda melihat analisis yang baik dari pesaing Anda, tidak ada hal yang tidak diketahui yang memberi Anda data itu. Dengan Toro Rosso mereka akan mengetahui data teratas, sehingga mereka akan tahu tenaga apa yang mengalir ke roda mobil dan mereka akan tahu apa yang mereka dapatkan dari Renault. Tidak ada yang tahu bagaimana Renault akan berkembang, tidak ada yang tahu bagaimana Honda akan berkembang tapi Anda melihat rencana pengembangan, Anda melihat anggaran yang telah dikeluarkan dan Anda berasumsi jika terus mengikuti profil yang mereka miliki di masa lalu, ini akan membawa Anda ke titik tertentu. "

[[{"fid": "1323487", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"3": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "3"}}]]

Saat-saat sulit bagi McLaren dan Williams saat ini, bagaimana Anda melihat situasi masing-masing?

DC: “Sangat mengecewakan. Dua tim hebat Inggris yang memainkan peran besar dalam karier saya, karena mereka mengalami kesulitan yang mereka hadapi. Saya merasa masa depan kinerja lebih cerah untuk McLaren mengingat bahwa saya percaya bahwa momentum dari kelompok perusahaan dan investor yang lebih besar yang mereka miliki, mungkin bukan jumlah uang yang tidak terbatas tetapi saya hanya merasa bahwa itu sangat penting bagi mereka sehingga mereka entah bagaimana akan menjadi. mampu mengeluarkan dana untuk membuat struktur yang diperlukan agar orang-orang mengirimkannya. Jelas orang terlambat melahirkan.

“Bagi Williams, perusahaan yang lebih kecil, mereka perlu menjalankan bisnis mereka secara berbeda dan oleh karena itu mereka akan, dalam model bisnis yang mereka miliki, mampu menjadi agresif dan berani mengambil risiko. Kisah orang-orang yang menggadaikan kembali rumah mereka untuk ikut balapan, apakah orang-orang memiliki keberanian itu sekarang yang mungkin mereka miliki di masa lalu, saya tidak tahu. Waktu telah berubah, tetapi saya pikir balap motor masih tumbuh dengan energi, semangat, dan komitmen, lebih dari sekadar basis strategis dan teknik. "

Untuk McLaren, apakah ini kasus kapan, daripada apakah mereka akan pulih dari keterpurukan ini?

DC: “Ya tentu saja. McLaren akan kembali. Anda harus merasakan sedikit perasaan pada Eric Boullier karena saya tidak melihatnya mendesain mobil, saya tidak melihatnya membuat mobil, saya tidak melihatnya mengemudikan mobil. Tapi dia mundur karena seseorang harus menjadi kambing hitam. Jadi fokusnya harus pada desain, pewarnaan dengan trek balap, pembuatan dan pengoperasian mobil. Jika Anda sudah mendapatkan semuanya dengan benar, idealnya Anda tidak perlu memiliki pembalap terbaik untuk berada dalam situasi kemenangan. Apa yang cenderung terjadi adalah jika Anda memiliki produk hebat yang diinginkan oleh pengemudi terbaik dan Anda membicarakan momen sukses besar seperti yang pernah mereka alami di masa lalu. Mereka akan membutuhkan keuangan, mereka akan membutuhkan struktur, dan jika mereka dapat menyatukan semua itu, mereka akan sukses. ”

Akankah Alonso bertahan?

DC: “Saya berharap dia melakukannya tetapi saya harus percaya bahwa itu adalah lima puluh lima puluh pada tahap karirnya dengan apa yang ingin dia capai. Apakah mereka akan memberinya mobil pemenang tahun depan? Itu mungkin tapi tidak mungkin. "

[[{"fid": "1304784", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"2": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "2"}}]]

 

Comments

Loading Comments...