Musim F1 2022 tidak diragukan lagi akan menandai tahun terbesar dalam hidup dan karier seorang George Russell, yang telah membuktikan dirinya sebagai calon juara dunia lewat performa brilian selama tiga musim di Williams.

Setelah akhirnya mencetak poin, dan bahkan podium dengan Williams, promosi Russell ke Mercedes tidak bisa dihindari lagi, yang terjadi lima tahun setelah masuk ke dalam program junior pabrikan Jerman.

Setelah mendominasi kategori junior, termasuk gelar beruntun di GP3 dan Formula 2, Russell terpaksa mengatur ulang tujuan dan pola pikirnya saat mendapatkan kesempatan ke F1 bersama Williams yang tidak kompetitif musim 2019.

Russell mendapati dirinya mendekam di bagian paling belakang grid untuk pertama kali dalam karir balapnya, tetapi itu adalah tantangan yang sepenuhnya diterima oleh pembalap Inggris itu.

“Tidak butuh waktu lama [untuk beradaptasi] karena saya memiliki pola pikir bahwa 'inilah yang kami miliki, tidak ada yang bisa saya lakukan untuk itu',” kata Russell kepada Crash.net dalam sebuah wawancara eksklusif.

“Saya tidak akan fokus pada sesuatu yang tidak dapat saya ubah dan saya akan memanfaatkan situasi sulit ini sebaik mungkin. Saya pikir itu membuat saya lebih kuat.”

Selama tiga musim berikutnya, Russell membantu Williams perlahan menjauh dari posisi terbawah dan naik ke urutan kedelapan dalam kejuaraan konstruktor pada akhir tahun 2021, menandakan dimulainya era baru yang penuh harapan di Grove.

Setiap langkah dari jalan kemenangan kecil menjadi lebih besar. Penampilan Q2 segera berubah menjadi Q3 dengan performa kualifikasi Russell yang luar biasa cepat menjadi pemandangan normal, membuatnya mendapatkan pujian yang tinggi dan julukan 'Mr Saturday'.

Setelah menutup musim 2020 tanpa finis 10 besar, Williams akhirnya kembali meraih poin di Grand Prix Hungaria 2021. Pada balapan berikutnya di Belgia, putaran kualifikasi yang sensasional dari Russell dalam kondisi basah akhirnya membuka jalan untuk finis podium yang tidak mungkin ketika balapan dihentikan karena hujan deras setelah hanya tertinggal dua lap di belakang Safety Car.

2918076.0064.jpg

Tetapi untuk talenta yang sangat ambisius seperti Russell, hanya rasa manis dari sampanye kemenangan di podium teratas baru cukup..

"Jelas saya ingin menjadi pemenang, saya ingin menjadi juara dunia dan kami menghabiskan seluruh waktu di belakang grid," lanjutnya. “2020 adalah tahun yang lebih kuat tetapi itu tidak cukup bagi kami, 2021 adalah tahun yang lebih kuat tetapi itu tidak pernah cukup.

“Ketika saya masuk ke Q2 untuk pertama kalinya, kami banyak merayakannya. Ketika Anda melakukannya untuk kedua dan ketiga kalinya, itu hilang, Anda ingin mencapai Q3. Ketika Anda berada di Q3, kami merayakan banyak hal dan kami sangat senang. Tapi kemudian Anda ingin berada di Q3 di setiap acara lain, atau setiap balapan. Sampai Anda menjadi juara dunia, itu tidak pernah cukup.

“Bagi saya, jelas, jika Anda memberi saya pilihan; apakah saya lebih suka menjadi yang terakhir atau P10, saya akan mengatakan P10. Tapi itu bukan perkembangan linier. Saya masih belajar perdagangan saya dan jika saya P10, saya masih bukan juara dunia, jadi saya tidak terlalu sibuk.

“Saya lebih bersyukur dapat mempelajari keahlian saya, sedikit di bawah radar, dan bersiap semaksimal mungkin ketika saya memiliki mobil yang diharapkan dapat membantu saya mencapai apa yang ingin saya capai.”

Ketika Hamilton harus absen dari Grand Prix Sakhir 2020, Russell diberi kesempatan untuk membuktikan dirinya dengan mobil pemenang balapan saat ia melangkah ke Mercedes untuk penampilan stand-in satu kali.

Balapan pertama Russell di Mercedes jauh dari ideal. Dia harus masuk ke mobil yang dioptimalkan untuk perawakan Hamilton yang lebih kecil, dan juga harus memakai sepatu bot balap yang ukurannya terlalu kecil.

Meskipun tidak memiliki pengalaman sebelumnya mengendarai Mercedes W11, Russell hanya kalah tipis untuk posisi terdepan oleh Valtteri Botttas dan mengungguli pembalap Finlandia itu dalam balapan dengan tampilan yang dominan.

Russell muncul di jalur untuk mendapatkan kemenangan dongeng sampai kesalahan strategi tim dan kebocoran akhir balapan dengan kejam merampas apa yang seharusnya menjadi kemenangan F1 perdananya.

Dalam kekecewaannya yang menghancurkan seperti Sakhir 2020, dan poin rendah lainnya seperti menabrak di belakang Safety Car saat berada di dalam poin di Imola pada tahun yang sama, di mana Russell belajar pelajaran yang paling berharga.

“Bukan hanya pengalaman Mercedes, tapi ada pengalaman lain juga, dan menghadapi dan bangkit kembali dari kekecewaan adalah bagian dari kehidupan dan bagian dari olahraga kompetitif,” jelasnya.

“Anda tahu sebuah kejuaraan tidak dimenangkan atau kalah dalam satu balapan, itu dimenangkan selama satu musim. Anda akan selalu mengalami akhir pekan balapan yang mengecewakan, Anda akan mengalami kegagalan, Anda akan sukses. Tetapi jika Anda tidak bangkit dari kekecewaan itu, Anda hanya akan berkompromi dengan diri sendiri dan tim Anda untuk balapan yang tersisa.

“Jadi terima kekecewaan itu, belajar darinya, dan sama-sama terus maju dan pergi dari sana.”

Russell juga percaya pengalamannya belajar bagaimana mengatasi saat-saat sulit pada akhirnya membantu membentuk dia menjadi pembalap yang lebih kuat ketika kesempatan promosi ke Mercedes akhirnya tiba.

"Tentu saja," jawab Russell ketika ditanya apakah dia merasa lebih siap untuk menghadapi setiap kemunduran yang mungkin dia hadapi di masa depan.

“Saya pikir orang-orang yang mengalaminya dengan mudah sepanjang karier mereka, sepanjang hidup mereka, ketika mereka menghadapi kekecewaan ini, mereka berjuang untuk menghadapinya, dan mungkin tidak dapat bangkit kembali dengan cepat.

“Dan itulah mengapa saya bersyukur bahwa saya telah berada di posisi ini pada beberapa kesempatan, untuk membuat saya lebih tangguh. Saya ingin sekali memenangkan balapan itu [Sakhir 2020], tetapi bukan itu yang saya inginkan dalam karier saya untuk diingat.

“Saya ingin menjadi pembalap yang paling lengkap dan saya ingin melihat ke belakang dalam waktu 20 tahun dan mengatakan 'itu adalah karir yang sangat kuat, setiap hasil memiliki alasan di baliknya dan itu membuat saya menjadi pembalap yang lebih kuat'. Saya percaya balapan di Bahrain, kehilangan kemenangan itu, akan membuat saya menjadi pembalap yang lebih kuat.

“Di satu sisi, akan terlalu banyak dongeng untuk dimenangkan dan saya mungkin tidak akan menghargai pencapaian itu jika itu terjadi.”

3008548.0064.jpg

Setelah menikmati kemewahan dan kenyamanan dari lingkungan yang santai di Williams, Russell menghadapi tingkat tekanan dan harapan baru ketika ia menjadi pembalap Mercedes.

Rekannya sesama pembalap Inggris, Lando Norris, mendapat pujian atas keterbukaannya tentang perjuangan kesehatan mental yang dia hadapi sejak tiba di grid, setelah mengakui bahwa dia sering tertekan saat dia berjuang melawan keraguan selama musim rookie-nya.

Seperti Norris, Russell ingin menghilangkan stigma seputar kesehatan mental.

“Kesehatan mental adalah sesuatu yang perlu dibicarakan secara terbuka untuk semua orang, terutama pada pria,” katanya. “Itu adalah sesuatu yang orang anggap sebagai kelemahan, tapi saya pikir justru sebaliknya; jika Anda dapat membicarakannya, itu hanya menunjukkan kekuatan Anda.

“Saya tidak akan mengatakan saya telah berjuang dengan keraguan diri tetapi pasti ada saat-saat kekecewaan dan berjuang untuk berkuasa melalui saat-saat yang sangat sulit di mana Anda menemukan diri Anda dalam ruang gelap potensial dalam karir profesional Anda. Terkadang itu masuk ke kehidupan pribadi Anda juga.

“Kami semua sangat bersemangat dan jika ada sesuatu yang menjatuhkan Anda secara profesional, bagi kami, itu akan mengikuti kehidupan pribadi Anda dan Anda hampir berada di spiral ke bawah ini.

"Saya pikir Anda harus menghadapi tantangan ini secara langsung dan tidak bersembunyi di baliknya - yang akan membantu Anda melewatinya, meningkatkan semangat dan mengangkat Anda lebih tinggi.

“Saya merasa bersyukur saya telah melalui emosi ini dan beberapa pengalaman ini, bukan yang sangat sulit, tetapi saya bisa berada dalam situasi di mana jika saya tidak menghadapi pengalaman ini, saya tidak akan belajar bagaimana menghadapinya. dengan kekecewaan ini.”