Pekan lalu dipastikan bahwa F1 akan menggelar balapan ketiga di Amerika Serikat mulai musim depan setelah mengamankan kontrak tiga tahun awal untuk Grand Prix Las Vegas.

Di tengah desas-desus kegembiraan tentang prospek balap mobil F1 di sepanjang Jalur yang terkenal di kota resor Nevada, ada juga tanda tanya yang diajukan tentang masa depan kalender.

Masuknya Prix Las Vegas berarti bahwa seperti saat ini, setidaknya satu acara yang ada harus dibatalkan dari kalender, dengan F1 di ambang mencapai batas maksimum 24 balapan pada tahun 2023.

“Ini berita menarik untuk F1, ini akan menjadi acara yang hebat dan lokasi yang bagus, tidak ada keraguan tentang itu,” kata Editor F1 Crash.net Lewis Larkam.

“F1 melanjutkan upayanya untuk meningkatkan popularitasnya di AS dan Netflix sangat besar untuk itu. GP AS tahun lalu, kami melihat rekor kehadiran di sana dan sekarang mereka memiliki balapan unggulan ketiga di Vegas.

“Jadi semuanya menarik dari sudut pandang itu tetapi itu jelas datang dengan balapan ekstra dengan Qatar bergabung dengan kontrak 10 tahun tahun depan, China juga harus kembali, jadi Anda melihat 25 balapan di sana.

“Satu harus mengalah, karena berdasarkan Perjanjian Concorde saat ini, maksimal 24 balapan untuk musim depan. Kecuali ada semacam kesepakatan khusus dari tim untuk meningkatkan jumlah itu, maksimal 24 tahun depan.

“Jadi, Anda melihat balapan mana yang akan turun? Tiga yang akan memasuki tahun terakhir kontrak mereka adalah Prancis, Belgia dan Meksiko. Jadi mereka adalah balapan yang memiliki masa depan yang tidak pasti dan mungkin yang paling mungkin dikorbankan balapan tambahan ini di AS.

“Stefano Domenicali [CEO dan presiden F1] baru-baru ini mengisyaratkan bahwa ada cukup minat untuk 25 atau bahkan 30 balapan di kalender dan ada pembicaraan tentang kemungkinan kembali ke Afrika di beberapa titik dalam waktu dekat. Anda mulai bertanya-tanya, kapan itu akan berhenti?

“Ini seperti mencapai titik di mana itu benar-benar mendorong batas [ada] hampir menjadi balapan setiap akhir pekan sebelum Anda menyadarinya.

“Anda harus merasakan tim dan kru dan semua orang yang bekerja dalam olahraga. Ini menjadi sangat intens. Sudah musim lalu, dengan perputaran singkat antara musim lalu dan musim ini, rasanya cukup intens, dan berbicara tentang 25 balapan plus - Anda hanya bertanya-tanya kapan keseimbangan yang tepat itu akan ditemukan?

“Secara pribadi, saya merasa kita sudah sampai pada titik yang terlalu berlebihan.”

Kalender sudah terlalu besar

Menurut komentator F1 Ben Edwards, kalender sudah menjadi terlalu besar.

“Tentu saja ada sisi komersialnya juga, beberapa tempat baru ini akan menghasilkan banyak uang untuk F1 dengan satu atau lain cara dan dengan cara itu juga merupakan dorongan di sisi itu juga untuk beberapa trek lainnya, Saya yakin,” jelasnya.

“Monaco, saya pikir sangat tidak mungkin bahwa itu akan dibatalkan tetapi beberapa yang disebutkan Lewis, Grand Prix Prancis misalnya, telah menjadi sulit selama beberapa tahun terakhir.

“Syukurlah sudah kembali untuk sementara waktu tetapi tidak dengan kontrak yang panjang dan itu bukan favorit semua orang, namun kami memiliki pembalap Prancis di F1.

“Ini adalah tindakan penyeimbang yang nyata dan itu sulit. Saya pikir kalendernya sendiri menjadi terlalu besar, tapi itu perasaan pribadi, dan saya merasakan untuk tim dan seberapa keras mereka harus bekerja.

“Di sisi lain, saya punya teman yang memiliki beberapa masalah kesehatan, dia tidak banyak keluar, dia tinggal di rumah dan dia selalu sangat senang ketika ada balapan Formula 1 di mana pun itu. Jadi ada begitu banyak sisi dari keseimbangan ini.”

Topik lain yang dibahas termasuk awal kuat Ferrari untuk musim ini, apakah Charles Leclerc siap untuk memperjuangkan gelar dan bagaimana modifikasi sirkuit akan berdampak pada kembalinya Grand Prix Australia akhir pekan ini.

Download dan dengarkan Episode 4 sekarang di link berikut…

ACAST

SPOTIFY

AMAZON

APPLE

YouTube segera hadir...