Bulan lalu, F1 akhirnya mengumumkan bahwa mereka akan kembali ke Las Vegas untuk balapan malam pada tahun 2023.

Sirkuit sepanjang 6,12 km yang serba baru akan menggabungkan Las Vegas Strip yang terkenal dengan mobil jet darat generasi terbaru akan beradu cepat melewati kasino terkenal seperti Bellagio dan Caesar's Palace, menjadikannya salah satu balapan yang paling dinantikan musim depan.

Dengan hadirnya Las Vegas, mulai 2023 akan ada tiga balapan di Amerika serikat setelah Miami (yang menjadi tuan rumah balapan pertamanya bulan depan) dan Austin. Namun sebagai gantinya, beberapa balapan terancam kehilangan posisinya di kalender

Lance Stroll (CDN) Aston Martin F1 Team

Menurut berbagai laporan, Belgia, Monako, Prancis, dan Meksiko semuanya berada di bawah ancaman untuk tahun depan dengan Vegas, Qatar, dan China semuanya diharapkan untuk tampil.

Berbicara menjelang akhir pekan GP Australia, Sainz mengajukan solusi potensial dalam menanggapi kalender F1 yang terus berkembang.

"Jelas penggemar berat harus pergi ke Miami dan Vegas, tetapi pada saat yang sama, kerugian besar harus kehilangan balapan klasik Eropa, saya pikir," kata Sainz.

“Mudah-mudahan ke depan kita bisa menemukan kompromi di mana mungkin balapan yang tidak bisa masuk kalender setiap tahun, selang seling, bisa di kalender setiap dua tahun sekali, setiap tiga tahun sekali. Kamu tahu? Dan kami terus kembali ke tempat-tempat yang selalu kami kunjungi.

"Bisnis adalah bisnis. Liberty dan Formula 1 akan melihat apa yang harus mereka lakukan, saya kira, untuk bisnis, tetapi saya tidak ingin berhenti balapan di Eropa.

"Saya pikir ini adalah tempat yang bagus untuk balapan, di situlah warisan kami dan saya pikir kami harus terus kembali, meskipun tidak setiap tahun, tetapi setidaknya tetap di kalender.”

Pembalap Alpine Fernando Alonso telah meminta bos olahraga untuk menyetujui "batas".

“Ada beberapa hal positif, membawa Formula 1 ke negara baru dan menemukan balapan baru ini,” kata Alonso. “Saya pikir Las Vegas, misalnya, akan sangat menarik. Dan Miami, dan akhir pekan seperti ini.

“Di sisi lain, saya pikir kita perlu berhati-hati dengan jumlah balapan, yang menurut saya perlu kita sepakati batasnya, karena saya pikir untuk tim, itu cukup menuntut.

Bagaimana jadwal dan kalendernya sekarang, terutama karena kami tidak lagi memiliki banyak balapan di Eropa. Jadi, saya pikir itu satu-satunya kekhawatiran jika kami terus menambahkan balapan.”

Rekan setim Alpine Esteban Ocon mengaku prihatin mendengar masa depan GP Prancis terancam. Sirkuit Paul Ricard baru bergabung dalam kalender F1 pada 2018.

“Yah, saya, saya sangat senang menemukan trek baru, tetapi ya, untuk melihat Grand Prix Prancis terancam, pasti saya akan melakukan semua yang saya bisa, untuk menjadi vokal pada itu, untuk mencoba dan menyimpannya di kalender,” tambah Ocon.

“Tentu saja, ketika saya memulai Formula 1, Grand Prix (Prancis) tidak ada. Ada desas-desus bahwa itu akan kembali, dan itu terjadi, dan Anda tahu, kami telah menjalani begitu banyak momen indah dengan para penggemar Prancis di sana dan ya, itu sangat istimewa ketika kami pergi ke sana setiap tahun.

“Jadi, maksud saya, saya tidak tahu, bagaimana situasi sebenarnya, tetapi saya tidak senang mendengar bahwa itu terancam saat ini dan saya akan melakukan semua yang saya bisa untuk menyimpannya di kalender.

Hamilton meminta tambahan Afrika Selatan

Juara F1 tujuh kali Lewis Hamilton menyambut baik penambahan Las Vegas tetapi masih ingin Afrika Selatan dimasukkan, dengan Kyalami diisukan kembali masuk kalender untuk masa depan.

“Saya pikir luar biasa kami menjembatani hubungan yang kami miliki sekarang, tiga balapan di satu benua; Saya pikir itu akan luar biasa," kata Hamilton. “Saya pikir itu akan baik untuk bisnis. Saya pikir Vegas akan menjadi tambahan yang luar biasa.

“Saya belum melihat tata letak trek jadi saya tidak benar-benar tahu bagaimana itu akan terjadi tetapi hanya berada di sana dan tontonan dan saya membayangkan itu mungkin akan menjadi balapan malam, balapan malam lain mungkin. Ya, kami menyambutnya. Tapi yang benar-benar ingin saya lihat adalah Afrika Selatan. Itulah yang ingin saya dengar selanjutnya, yang akan diumumkan.”