Lewis Hamilton berselisih dengan FIA setelah direktur balapan baru Niels Wittich mengingatkan para pebalap tentang larangan memakai perhiasan saat berlaga di F1.

Juara dunia tujuh kali itu mendapat dispensasi dua balapan untuk menghilangkan tindik hidung yang menurutnya tidak dapat dihilangkan tanpa operasi. Namun, ia menekankan pada Grand Prix Miami bahwa dirinya tidak berniat mematuhinya meski ada kemungkinan penalti.

"Saya mendapat pengecualian di sini, saya akan mendapatkan pengecualian untuk sisa tahun ini. Cincin kawin diperbolehkan," Hamilton, yang setuju untuk melepas anting-antingnya di dalam mobil, menjawab ketika ditanya apakah dia akan mematuhi peraturan.

Sementara ketua GPDA Wurz, yang pernah membalap di Benetton, McLaren dan Williams selama kariernya di F1, telah mendukung keputusan tersebut dengan alasan keamanan. Namun, pria Austria itu merasa pesan itu bisa disampaikan dengan lebih sensitif.

"Ini adalah aturan untuk alasan yang tepat," kata Wurz kepada Reuters. "Saya mungkin akan menyukai pendekatan yang sedikit berbeda tentang cara menyampaikan pesan.

"Saya tidak ingin berakhir di sepak bola di mana ada lebih banyak tangan di udara dan pelecehan verbal ... Anda harus bekerja sama. Ini gaya yang saya lebih suka dalam kasus ini."

Selain larangan perhiasan, FIA juga menegakkan peraturan yang berkaitan dengan pemakaian pakaian dalam non-komplain sebagai bagian dari dorongan baru untuk memberantas pelanggaran ringan pengemudi.

Wurz mengingat ceramah yang dia hadiri ketika dia masih muda yang diberikan oleh mantan pembalap Denmark Kris Nissen, yang selamat dari kecelakaan mobil sport di Jepang pada tahun 1988.

"Dia menunjukkan tubuhnya dan berkata 'lihat ini'," kata Wurz.

"Baginya hal yang paling menyakitkan setelah kebakaran, dan itu bukan api yang lama, adalah karet [elastis] di celana normalnya terbakar ke dalam kulit. Dia berkata [itu] selama bertahun-tahun penderitaan dan rasa sakit. Dan itu mendidik saya.

"Saat ini saya mengatakan saya tidak ingin menjalani konsekuensi ini, hanya untuk [tidak] melepas celana dan memakai celana dalam tahan api. Begitu juga dengan perhiasan."

Hamilton menghadapi ancaman penalti di Monaco

Berbicara dalam sebuah wawancara dengan The Daily Mail, presiden FIA Mohammed Ben Sulayem menegaskan bahwa Hamilton akan menghadapi hukuman jika ia gagal untuk mematuhi aturan perhiasan di Grand Prix Monaco mendatang, ketika pembebasannya akan berakhir.

"Saya suka perhiasan," kata Ben Sulayem. “Saya sangat menyukainya. Tapi di dalam mobil tidak ada pilihan. Orang-orang mengatakan mereka (aturan) belum pernah diterapkan sebelumnya. Jangan tanya kenapa tidak. Orang bisa bertanya kepada rezim lama mengapa demikian.

'Itu terserah dia. Ada denda yang berlaku. Ini seperti jika seseorang melaju kencang di jalan - Anda tidak dapat menghentikan mereka melakukannya tetapi mereka didenda, bahkan jika itu tidak disengaja.

“Kamu tidak bisa membiarkan orang pergi karena mereka adalah temanmu. Harus ada satu aturan untuk semua, dan hanya itu.”