Saga Green Red Bull menjadi fokus utama pada akhir pekan Grand Prix Spanyol dengan upgrade yang dibawa Aston Martin untuk akhir pekan ini terlihat sangat identik dengan RB18 milik Red Bull.

FIA memang telah menyatakan Aston Martin tidak melakukan kesalahan, namun Red Bull masih bersikukuh adanya permainan kotor. Mempertanyakan peran mantan karyawan mereka yang pindah ke Aston.

"Bukan kebetulan bahwa beberapa individu yang telah ditransfer dari Red Bull ke Aston Martin selama musim dingin dan selama awal musim," ujar Team Principal Horner, yang terlihat dengan kaleng hijau energi Red Bull mengejek Aston Mobil Martin, kepada Sky Sports.

“Ini menjadi perhatian kami sebenarnya oleh FIA awal pekan ini yang mengatakan: 'Ada mobil yang sangat mirip dengan mobil Anda, dapatkah kami memiliki daftar tuas Anda?' Tentu saja itu segera menimbulkan lonceng alarm."

Bagaimana Aston Martin muncul dengan mobil yang mirip dengan rival F1 Red Bull?

Dan Fallows, mantan Chief Aero Red Bull, termasuk di antara mereka yang berpindah ke Aston Martin.

“Apa yang diizinkan, kami melihatnya naik turun paddock, di mana individu berpindah dari tim ke tim setelah masa gardening leave, apa yang mereka pikirkan, itu permainan yang adil,” kata Horner.

“Itu pengetahuan mereka. Yang tidak adil dan yang sama sekali tidak dapat diterima adalah jika ada transfer IP.”

Konsultan Red Bull Helmut Marko mengatakan kepada Sky Germany "ada bukti bahwa data telah diunduh".

Horner, ditanya tentang bukti, mengatakan kepada Sky: “Yah, saya tidak akan mengungkapkan secara tepat di mana kita berada dengan individu-individu tertentu.

"Ini akan menjadi pelanggaran pidana karena IP adalah sumber kehidupan tim, itulah yang kami investasikan jutaan pound ke dalamnya. Anda tidak ingin melihat itu muncul di organisasi saingan. Jika tidak, kami mungkin juga mewaralabakannya dan dapat menjual aerodinamika.

“Kami akan melakukan investigasi internal. Kami memiliki perlindungan perangkat lunak kami sendiri, kami tahu persis perangkat lunak terkunci dan di mana ia dikendalikan. Tapi itu adalah tugas regulator, FIA, karena mereka memiliki akses, dan kami sangat bergantung pada mereka untuk memastikan bahwa tidak ada transfer IP dan tidak ada penyalahgunaan itu. Jadi itu tugas mereka untuk mengawasi itu.

“Tampilan [mobil Red Bull] bahkan tidak disadari sampai sebulan yang lalu, jadi pengerjaan [pada mobil Aston Martin] dimulai jauh sebelum itu. Pembaruan bahkan tidak terlihat pada saat itu, jadi Anda belum merekayasa balik dari gambar karena tidak ada di mobil kami.

“Apa yang kami ingin pastikan bahwa IP tidak ditransfer dengan cara apa pun antara satu organisasi dengan organisasi lainnya, karena itu akan sangat melanggar aturan.

“Kami akan bekerja dengan FIA tetapi, sebagai regulator, itu terserah mereka. Pada kenyataannya, ini tentang preseden yang ditetapkannya. Itu tidak selalu menjadi masalah bagi kami kecuali Aston Martin mulai mengalahkan kami.

"Tapi untuk tim di lini tengah, itu bisa berdampak material pada mereka. Hal terbesar yang kami ingin memastikan bahwa IP kami dilindungi dan tidak disalahgunakan.”

Horner mengatakan tentang FIA yang tidak menemukan kesalahan: “Mereka telah mengatakan bahwa mereka menerima timeline dan apa yang telah disajikan Aston Martin. Tentu saja, jika ada bukti pelanggaran yang terungkap, itu menjadi masalah yang berbeda.”

Kepala tim Aston Martin Mike Krack mengatakan kepada Sky Sports: “Kami sudah jelas, transparan, terbuka. Kami telah diberi lampu hijau.”

Apa yang diputuskan FIA?

“Kedua tim berkolaborasi penuh dengan FIA dalam penyelidikan ini dan memberikan semua informasi yang relevan,” bunyi pernyataan FIA.

“Penyelidikan, yang melibatkan pemeriksaan CAD dan analisis terperinci dari proses pengembangan yang diadopsi oleh Aston Martin, menegaskan bahwa tidak ada kesalahan yang dilakukan, dan oleh karena itu FIA menganggap bahwa peningkatan aerodinamis Aston Martin sesuai.

“Pasal 17.3 secara khusus mendefinisikan dan melarang “Rekayasa Terbalik”, yaitu proses digital untuk mengubah foto (atau data lain) ke model CAD, dan melarang transfer IP antar tim, tetapi sama halnya, Pasal ini mengizinkan desain mobil dipengaruhi oleh desain pesaing, seperti yang selalu terjadi di Formula 1.

“Dalam analisis yang kami lakukan, kami mengonfirmasi bahwa proses yang diikuti oleh Aston Martin konsisten dengan persyaratan Pasal ini.”