Sejauh ini, Lewis Hamilton menjadi 'kelinci percobaan' set-up eksperimental Mercedes dengan mobil F1 mereka untuk mengatasi masalah porpoising dan membuka lebih banyak performa.

Tidak jarang Hamilton melabeli mobil Mercedes-nya "tidak bisa dikendarai", terakhir saat ia menyelesaikan sesi latihan Jumat untuk F1 GP Kanada di posisi ke-13, dan mengatakan W13 menjadi semakin buruk.

Who's Going Where in 2023? | F1 Driver Market Silly Season

Namun lewat perubahan semalam, Hamilton kembali menemukan kecepatan dengan menempati posisi start keempat pada kualifikasi basah, yang dilanjutkan dengan podium keduanya musim ini, atau yang pertama sejak Bahrain.

Ditanya apakah tim akan terus menempatkannya sebagai 'kelinci percobaan' tim, Hamilton bercanda: “Mungkin di paruh kedua musim, George bisa melakukan eksperimen!

“Kami hanya mencoba untuk berkembang sebagai sebuah tim. Saya pikir ke depan, saya pikir kami akan sedikit lebih berhati-hati dalam melakukan terlalu banyak eksperimen karena itu benar-benar menghambat Anda sepanjang akhir pekan, terutama jika Anda hanya berlatih satu dan dua di lintasan kering dan tidak mendapatkan FP3 , misalnya.

“Saya pikir ada banyak pembelajaran dari akhir pekan ini, dan peningkatan yang bisa kami lakukan untuk maju. Kami memiliki kecepatan yang sangat bagus hari ini dan sangat menyenangkan untuk dilihat, tidak selalu seperti yang saya alami dengan mobil ini. Jadi, bagus untuk memiliki pertempuran yang bagus.”

Podium beri Hamilton 'harapan' untuk sisa F1 2022

Hasil P3 di Kanada juga menandai untuk pertama kalinya dalam tujuh balapan Hamilton mengungguli Russell, yang unggul 34 poin di klasemen berkat konsistensinya dari sembilan balapan awal musim 2022.

Pembalap berusia 37 tahun itu mengatakan podiumnya di Kanada - tempat kemenangan grand prix pertamanya 15 tahun lalu - memberinya harapan bahwa Mercedes dapat kembali bersaing dan memperebutkan kemenangan pada tahap tertentu tahun ini.

"Ini telah memberi saya dan tim banyak harapan bahwa ada lebih banyak yang datang dari mobil ini, bahwa potensi benar-benar ada jika kita bisa mendapatkan set-up yang benar," kata Hamilton.

“Saya pikir itu yang paling sulit tahun ini, benar-benar berusaha mengoptimalkan set-up. Jendela untuk mobil ini jauh, jauh lebih kecil daripada mobil lain yang pernah kami alami.

“Saya sudah lama tidak naik podium. Jadi, terutama karena saya melakukan yang pertama di sini 15 tahun yang lalu, untuk kembali ke sana dan merasakan energi dari penonton sangat mengingatkan pada tahun pertama di sini. Saya sangat senang dengan itu.”

Dan dengan Grand Prix Inggris di Silverstone semakin dekat, Hamilton berharap dapat menunjukkan penampilan yang baik untuk para penggemar tuan rumah yang memujanya.

“Saya sangat berharap, pindah ke Silverstone… ini adalah balapan yang penting bagi kami dan saya, jadi saya hanya ingin bertarung dengan orang-orang ini,” tambahnya.

“Pada akhirnya ketika Safety Car masuk dan kami mulai lagi, mimpinya seperti jika saya bisa terus bertarung dengan mereka dan menemukan jalan tetapi mereka cepat. Tapi kita akan sampai di sana pada akhirnya.”