World Motorsport Council FIA mengesahkan sejumlah aturan dan regulasi F1 baru saat mereka menangani fenomena yang mengusulkan. Porpoising telah mendominasi berita utama media sepanjang musim dengan itu menggagalkan musim Mercedes.

Which F1 drivers have been UNDERRATED this season?

Efek pantulan terlihat begitu Grand Prix Azerbaijan sehingga menyebabkan Lewis Hamilton tidak bisa keluar dari kokpit Mercedes-nya dalam batas waktu ekstraksi FIA.

Dengan kekhawatiran tentang keselamatan (walaupun Ferrari dan Red Bull mungkin tidak setuju), FIA telah memutuskan untuk mengambil tindakan dengan arahan teknis untuk balapan berikutnya di Belgia, dengan perubahan lebih lanjut untuk 2023.

Apa saja perubahan untuk tahun 2023?

Revisi berikut telah dibuat untuk tahun depan:

  • Tepi lantai akan dinaikkan sebesar 15mm

  • Ketinggian terowongan diffuser akan dinaikkan

  • Kekakuan tepi diffuser akan ditingkatkan

  • Sensor tambahan akan diperkenalkan untuk memantau porpoising secara lebih efektif

Siapa yang paling terpengaruh?

Sampai mobil 2023 dibawa ke trek di Bahrain tahun depan, sulit untuk mengetahui seberapa besar dampak yang akan dialami setiap tim.

Perubahan lantai untuk tahun 2021 memiliki dampak yang lebih besar terhadap mobil dengan konsep low-rake rendah seperti Mercedes dan Aston Martin terhambat parah, sementara Red Bull dan AlphaTauri paling diuntungkan.

Dilaporkan secara luas bahwa enam tim menentang perubahan untuk 2023 tetapi karena itu menjadi masalah keamanan, FIA tidak memerlukan persetujuan mereka.

Bos tim Red Bull Christian Horner paling vokal menentang peraturan baru. Menjelang Grand Prix Hungaria, Horner mengatakan bahwa FIA seharusnya tidak mengubah aturan yang menguntungkan Mercedes.

Di sisi lain, Mercedes secara konsisten mendorong agar aturan diubah, dengan alasan keamanan. Implikasi lain dari keterlambatan perubahan adalah pada batas anggaran.

FIA terpaksa meningkatkan batas anggaran karena inflasi global dan dampaknya terhadap biaya pengiriman dan material.

Tim harus mendesain ulang dan mengubah konsep mobil 2023 mereka sebagai akibat dari aturan baru, meningkatkan biaya sekali lagi.

Masih harus dilihat apa dampak aturan tersebut dalam hal kinerja tetapi keluhan Red Bull dan Ferrari berbicara banyak.

Regulasi Power Unit 2026 disahkan, tenaga tetap 1.000 HP

Peraturan Power Unit untuk tahun 2026 juga telah diselesaikan, membuka jalan bagi Porsche dan Audi untuk bergabung dalam olahraga tersebut. Mesin V6 1.6L Turbo masih menjadi nyawa dari PU generasi  baru, namun komponen MGU-H tidak lagi dipakai.

Selain itu, tingkat aliran bahan bakar ke dalam mesin (fuel-flow rate) juga akan dikurangi, membuat mesin hanya memiliki tenaga sebesar 400 kW (536 HP). Sebagai gantinya, performa komponen MGU-K akan ditingkatkan menjadi 350 kW (469 HP), membuat performa Power Unit secara keseluruhan bertahan di 1.000 HP.

Berbicara tentang berita tersebut, Presiden FIA Mohammed Ben Sulayem mengatakan: “FIA terus mendorong inovasi dan keberlanjutan – di seluruh portofolio motor sport kami – Peraturan Unit Tenaga Formula 1 2026 adalah contoh paling terkenal dari misi tersebut.

“Pengenalan teknologi PU canggih bersama dengan bahan bakar sintetik berkelanjutan sejalan dengan tujuan kami untuk memberikan manfaat bagi pengguna mobil jalanan dan memenuhi tujuan kami untuk mencapai nol karbon bersih pada tahun 2030.

"Formula 1 saat ini menikmati pertumbuhan yang luar biasa dan kami yakin peraturan ini akan dibangun di atas kegembiraan yang dihasilkan oleh perubahan 2022 kami.

“Saya ingin berterima kasih kepada semua manajemen dan staf teknis FIA yang terlibat dalam proses ini atas ketekunan dan komitmen mereka dalam bekerja sama dengan semua pemangku kepentingan Formula 1 kami untuk mewujudkan ini. Saya juga ingin berterima kasih kepada anggota WMSC kami atas pertimbangan dan persetujuan mereka terhadap peraturan ini.”