Porpoising telah mendominasi berita utama media F1 sejak awal musim 2022. Sebagai hasil dari mobil-mobil ground effect yang baru, melihat mobil F1 generasi baru memantul di lintasan lurus sudah menjadi pemandangan biasa.

Apa itu Porpoising?

Porpoising adalah fenomena aerodinamis yang dipengaruhi oleh mobil generasi baru yang mengembalikan konsep ground-effect untuk tahun ini.

Konsep ground-effect terjadi ketika udara dihisap di bawah mobil untuk menariknya ke trek dengan kecepatan tinggi, menghasilkan downforce sebagai hasilnya.

Porpoising terjadi ketika lantai terlalu dekat dengan tanah dan menyebabkan aliran udara terhenti, membuat mobil terpental ke atas.

Namun, begitu lantai mobil bersih dari tanah, aliran udara masuk lagi dan mobil tersedot ke bawah lagi menyebabkan sensasi memantul yang dikenal sebagai porpoising.

Apa yang menyebabkan porpoising?

Regulasi baru mobil F1 telah mengubah aliran udara di sekitar mobil dalam upaya untuk mengurangi turbulensi udara dan meningkatkan menyalip.

Downforce sekarang dihasilkan melalui efek tanah (di bawah mobil) dengan memaksa udara melalui 'terowongan venturi' dengan kecepatan tinggi dan dengan demikian menciptakan efek hisap.

Porpoising terjadi ketika Anda tidak dapat mengontrol apa yang dilakukan downforce terhadap aliran udara di bawah mobil.

Bagaimana cara menghentikan porpoising?

Salah satu cara mudah untuk menghentikannya adalah dengan menaikkan ketinggian kendaraan - sesuatu yang banyak tim tidak lakukan di awal musim.

Semakin rendah ketinggian pengendaraan, semakin banyak downforce yang dihasilkan sebagai akibat dari mobil ground effect yang baru.

Ini menjelaskan mengapa tim seperti Mercedes menjalankan mobil mereka serendah mungkin meskipun banyak lumba-lumba.

Apakah lumba-lumba memiliki implikasi kesehatan?

Porpoising memiliki potensi implikasi kesehatan jangka panjang. Dalam jangka pendek, Lewis Hamilton menderita sakit punggung di Grand Prix Azerbaijan tetapi sejak itu, Mercedes tampaknya telah memecahkan masalah tersebut.

FIA telah memperkenalkan arahan teknis untuk Grand Prix Belgia 2022 untuk memeranginya, sementara diharapkan ada aturan baru untuk tahun depan untuk menghapusnya sepenuhnya, dengan mengutamakan keselamatan pengemudi.

Mercedes George Russell bahkan melaporkan 'nyeri dada' dan 'leher sakit' di Imola awal tahun ini.

"Ketika mobil di jendela kanan dan ban di jendela kanan, mobil - kecuali memantul - terasa sangat enak dikendarai. Tapi memantul, itu benar-benar membuat Anda terengah-engah. Ini yang paling ekstrem yang pernah saya rasakan.

"Saya sangat berharap kami menemukan solusi dan saya berharap setiap tim yang berjuang dengan pantulan menemukan solusi, karena itu tidak berkelanjutan bagi pembalap untuk melanjutkan.

"Ini adalah akhir pekan pertama saya benar-benar berjuang dengan punggung saya, dan hampir seperti nyeri dada karena beratnya memantul.

Hanya itu yang harus kami lakukan untuk melaju dan melakukan lap tercepat."