Sejak diperkenalkannya mobil F1 generasi terbaru, fenomena porpoising telah menjadi masalah yang dihadapi sebagian besar tim di grid.

Dengan kembalinya konsep Ground-Effect, dan tim coba menjalankan mobil mereka sedekat mungkin dengan permukaan trek, efek porpoising mendominasi obrolan di paddock F1.

Juara dunia bertahan Mercedes jadi yang paling terpengaruh, di mana porpoising menjadi alasan utama kesulitan mereka untuk mengimbangi duopoli Ferrari dan Red Bull di depan.

Dalam upaya untuk memastikan porpoising tidak menjadi masalah dan membuat pembalap lebih aman, FIA akan membuat perubahan aturan aero untuk musim depan.

FIA menguraikan: “Dalam semangat konsultasi, FIA membahas berbagai tindakan aerodinamis dengan tim dan, dengan mempertimbangkan pandangan tim, FIA telah memutuskan untuk mempersempit tindakan yang akan diambil untuk tahun 2023 ini. Langkah:

  • Peningkatan tepi lantai 25mm
  • Pengangkatan tenggorokan diffuser di bawah lantai
  • Pengenalan tes defleksi lantai lateral yang lebih ketat
  • Pengenalan sensor yang lebih akurat untuk membantu mengukur osilasi aerodinamis.”

FIA berniat untuk memperkenalkan solusi jangka pendek di Grand Prix Belgia, meski porpoising tidak menjadi masalah dalam dua putaran terakhir di Silverstone dan Red Bull Ring.

Namun, masalah porpoising kemungkinan besar akan muncul kembali di trek dengan permukaan yang lebih bergelombang seperti Marina Bay di Singapura.

“Untuk 2022, FIA menegaskan kembali, mulai dari Spa, langkah-langkah berikut:

  • Kekakuan skidplate, dan klarifikasi tentang bagaimana keausannya akan diukur
  • Pengenalan metrik, yang akan mengukur pantulan, yang harus tetap di bawah nilai yang ditentukan selama balapan. Tim F1 akan dapat menggunakan metrik dari balapan yang akan datang di Prancis, untuk mempelajari implikasi penuhnya pada pengaturan mobil mereka.”

Perketat homologasi roll hoop

Setelah kecelakaan Zhou Guanyu di Silverstone, FIA juga ingin memperkenalkan "langkah-langkah ketat pada [homologasi] roll hoop untuk 2023".

Ini karena roll hoop tidak menghentikan mobil Alfa Romeo milik Zhou, yang tetap terseret dan terpental ke pagar pembatas pada kecelakaan lap pertama balapan.