Lewis Hamilton tersingkir pada lari pertamanya di Q3 di Red Bull Ring Jumat lalu, yang diikuti oleh rekan setimnya di Mercedes George Russell hanya beberapa menit kemudian.

Hal ini jelas memberi pekerjaan perbaikan besar bagi Mercedes - juara dunia konstruktor delapan kali beruntun - untuk mempersiapkan diri menjelang FP2 pada hari Sabtu.

The CRAZY life of Bernie Ecclestone | Crash.Net F1 2022

Dalam sebuah video di saluran YouTube Mercedes, Elliott menjelaskan bagaimana Mercedes berhasil melakukannya dalam jangka waktu yang begitu singkat.

“Ada banyak pekerjaan yang dilakukan untuk menyiapkan mobil-mobil itu dan dalam kasus Lewis dia telah melakukan begitu banyak kerusakan pada sasis, sebenarnya hanya kerusakan kosmetik, tetapi kerusakan yang tidak dapat kami perbaiki di lapangan. Kami harus menyortir mobilnya dari awal pada Sabtu pagi, ”katanya.

“Jadi, mobil itu harus dibangun dari nol, memasang mesin, girboks, semua suspensi, semua jenis sistem mobil yang mengelilingi sasis, semua harus dipasang dan mekanik berhasil melakukannya. dalam tiga setengah jam pada Sabtu pagi, yang merupakan pencapaian luar biasa, dan semua pujian untuk mereka karena benar-benar membawa kami kembali ke FP2.

“Dan keuntungan mengikuti FP2 adalah Anda benar-benar dapat memastikan bahwa set-up pada mobil Lewis benar, keseimbangannya tepat, dan dia senang dengan mobil tepat waktu untuk Sprint.”

Mercedes berharap lebih di Paul Ricard

Meskipun kualifikasi mengecewakan, baik Hamilton dan Russell membalas pada hari perlombaan untuk mengamankan ketiga dan keempat.

Itu adalah podium ketiga berturut-turut Hamilton tahun ini, sementara Russell pulih dari insiden Lap 1 dengan Sergio Perez.

Mercedes mengharapkan Sirkuit Paul Ricard, dengan permukaan lintasan yang mulus, cocok dengan W13.

“Saya pikir jika Anda melihat pada hari Jumat, kami didorong oleh kecepatan yang kami miliki,” tambahnya. “Saya pikir dalam kualifikasi kami melalui berbagai sesi kualifikasi berpikir, Anda tahu, bahwa kami memiliki peluang kuat untuk menempatkan diri kami di barisan depan grid, posisi yang belum kami temukan dalam balapan terakhir.

"Dan [itu] adalah] mungkin mengapa kami berakhir dengan dua kecelakaan dengan kedua mobil: pengemudi hanya mencoba untuk menemukan sedikit tambahan di dalam mobil, mencoba untuk menempatkan diri kami di barisan depan grid, potensi kecepatan yang kami yakini kami miliki dalam hal itu mobil.

“Sementara… kami ingin bertarung di depan, kami ingin menjadi mobil tercepat yang kami bisa… di sirkuit seperti ini, saya pikir itu hasil yang bagus untuk kami dan itu menunjukkan bahwa bagian yang kami bawa ke mobil sudah mulai membuat langkah maju yang ingin kami buat.

"Dan mudah-mudahan kami dapat terus melangkah maju dan menempatkan diri kami pada posisi di mana kami dapat bersaing di depan di setiap balapan.”