Nikita Mazepin dijatuhkan oleh Haas menjelang musim 2022 setelah tim Amerika memutuskan untuk mengakhiri kesepakatan sponsornya dengan perusahaan Rusia, Uralkali.

Uralkali dimiliki oleh ayah Mazepin, Dmitry, yang memiliki hubungan dengan presiden Rusia, Vladimir Putin.

Keputusan Putin untuk menginvasi Ukraina menyebabkan keputusan Haas untuk merekrut Kevin Magnussen bersama Mick Schumacher, sementara mereka belum mendapatkan sponsor utama baru.

Akibat perang antara Rusia dan Ukraina, FIA mengumumkan bahwa pembalap Rusia hanya bisa balapan jika mereka berkompetisi di bawah bendera netral.

Atau, pengemudi dengan kewarganegaraan ganda, seperti Robert Shwartzman (pengemudi uji Ferrari), beralih ke bendera Israel untuk dapat berkompetisi.

Namun, Mazepin telah mengungkapkan keenganannya untuk balapan di bawah bendera netral, mengesampingkan kembalinya ke F1 dalam waktu dekat.

“Orang tidak bisa disalahkan. Kami adalah atlet dan setiap orang memiliki pilihannya masing-masing, yang harus dihormati,” kata Mazepin kepada rsport.ria.ru .

“Zhiltsov bukan satu-satunya, [orang Rusia yang menjadi pembalap Israel] Robert Shwartzman melakukan hal yang sama. Ada pertanyaan tentang pertimbangan pribadi.

"Apakah Anda ingin menyerahkan negara Anda untuk olahraga dan itu lebih penting bagi Anda atau tidak - semua orang memilih untuk dirinya sendiri, tetapi saya tidak akan melakukannya."

Awal tahun ini, Mazepin mengatakan bahwa para atlet tidak pantas dihukum atas tindakan negara asalnya.

"Saya tidak setuju dengan sanksi," tambah Mazepin. “Saya sudah mengatakan sebelumnya bahwa saya setuju untuk melawannya.

“Mungkin sekarang bukan waktu yang tepat. Jika Anda melihat seluruh situasi yang terjadi terhadap atlet secara umum, itu adalah cancel culture terhadap negara saya.”