Christian Horner bersikap defensif dalam konferensi pers FIA pada hari Sabtu di Austin, akhirnya membahas tuduhan bahwa Red Bull telah melanggar batas biaya untuk tahun 2021.

Bos Red Bull mengklaim anak-anak karyawan tim diintimidasi atas tuduhan tersebut, dan menegaskan rasa jijiknya terhadap komentar tim saingan tentang situasi tersebut.

Horner mengungkapkan bahwa begitu penyelesaian telah dicapai dengan FIA, akan ada "transparansi penuh".

Pria berusia 48 tahun itu menjelaskan tidak akan ada kesepakatan pribadi dengan FIA, setelah menggali di Ferrari mengenai penyelesaian mereka dengan badan pengatur pada tahun 2020.

Pada Februari 2020, FIA mengumumkan bahwa mereka telah mencapai “penyelesaian” dengan Ferrari atas unit daya 2019 mereka di tengah kecurigaan bahwa itu melanggar peraturan teknis.

“Saya tidak bisa memberi tahu Anda itu, jelas ini adalah diskusi rahasia antara kami dan FIA,” kata Horner.

“Apa yang akan saya katakan sekali semoga situasi ini selesai, akan ada transparansi lengkap dan saya akan berbicara dengan Anda melalui alasan di balik pengajuan kami dan posisi yang kami miliki tentang mengapa kami merasa bahwa setiap item baris yang telah ditantang kami percaya ada posisi yang berlawanan.

“Harus transparan. Semuanya harus transparan. Tidak akan ada kesepakatan pribadi dan rahasia, semuanya akan benar-benar di atas kapal. Ini sangat berbeda dengan situasi sebelumnya.”

CEO McLaren Zak Brown juga hadir dalam konferensi pers dengan Horner.

Meskipun menulis surat kepada FIA untuk mendorong hukuman yang memadai kepada tim yang melanggar batas biaya, Brown mengatakan dia masih memiliki kepercayaan penuh pada organisasi tersebut.

“Saya pikir kami memiliki banyak kepercayaan pada FIA. Yang kami lakukan hanyalah mengajukan pendapat kami untuk mereka pertimbangkan.

"Saya kira selama ini prosesnya transparan karena sertifikat akan dikeluarkan, lalu ditunda tapi mereka komunikasikan. Itu mau ditunda, mereka sudah komunikasikan siapa yang menerima, siapa yang belum, siapa yang prosedural.

“Saya tidak berpikir itu benar bahwa itu seharusnya tidak menjadi dengar pendapat publik dan saya memiliki banyak keyakinan itu akan transparan pada akhirnya.

"Saya pikir kita perlu membiarkan prosesnya berjalan dan baru kemudian Anda dapat benar-benar melihat apa yang Anda pikirkan tentang prosesnya, tetapi saya pikir sejauh ini, itu berjalan sesuai dengan bagaimana mereka menyusun prosesnya.