James Vowles beralih dari direktur strategi Mercedes menjadi Team Principal di Williams, mengambil alih peran dari Jost Capito, yang mengundurkan diri pada akhir 2022.

Pria 43 tahun itu memegang peran sentral di balik strategi balap The Silver Arrows selama dominasi mereka di F1, termasuk delapan gelar dunia konstruktor antara 2014 dan 2021.

Explained: New rules for F1 2023 season

Team Principal Toto Wolff menekankan kepergian Vowles datang dengan restu tim, tetapi berbicara dalam sebuah wawancara dengan Sport1.de , Marko justru mengisyaratkan sebaliknya.

Ketika ditanya apakah dia takut dengan prospek Williams secara efektif menjadi tim-B Mercedes, Marko berkata: “Tidak, saya memiliki informasi yang sangat berbeda.

“Vowles pergi atas kemauannya sendiri dan - demikian dikatakan - bahkan membawa insinyur yang baik bersamanya. Sumber saya memberi tahu saya itu sebabnya suasana di Mercedes begitu tegang.

Mercedes tetap menjadi ancaman terbesar

Marko menganggap keluarnya Vowles bisa berdampak negatif langsung pada Mercedes, meski dia masih yakin Silver Arrows akan terbukti menjadi ancaman terbesar bagi Red Bull pada 2023.

"Kita lihat saja nanti," lanjutnya. “Namun, saya masih percaya bahwa Mercedes akan menjadi penantang terbesar kami dalam hal mempertahankan gelar kami.”

Mercedes bertujuan untuk kembali memperebutkan gelar pada 2023 setelah musim yang sangat menantang tahun lalu di mana mereka merosot ke posisi ketiga dalam kejuaraan konstruktor F1 2022 .

George Russell mengklaim satu-satunya kemenangan tim pada tahun 2022 dalam perjalanannya menjadi rekan setim pertama yang mengalahkan Lewis Hamilton selama satu musim sejak 2016.