Bos Mercedes Formula 1 Toto Wolff mengecam tim saingannya karena "agenda tersembunyi" dan "kebohongan" selama musim panas yang membuat pembalap junior Esteban Ocon menghadapi satu tahun di sela-sela tahun 2019.

Ocon diketahui hampir bergabung dengan Renault untuk 2019 menjelang liburan musim panas, hanya untuk tim yang menyelesaikan kejutan bagi Daniel Ricciardo untuk bermitra dengan Nico Hulkenberg untuk tahun depan.

[[{"fid": "1341502", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Ocon melewatkan kursi di McLaren ke Lando Norris, tetapi dipahami memiliki tawaran di atas meja dari tim sebelum keputusannya untuk mendukung Renault.

Dia juga akan dikeluarkan dari kursi Force India saat ini oleh Lance Stroll untuk tahun 2019 setelah ayahnya, Lawrence Stroll, memimpin konsorsium untuk mengambil alih tim.

Rangkaian peristiwa telah menyebabkan Ocon menghadapi satu tahun keluar dari F1 pada 2019 karena kurangnya pilihan yang tersisa, membuat Wolff marah atas situasi tersebut.

“Saya pikir apa yang tidak hanya kami tetapi apa yang dilakukan beberapa tim lain dalam hal program pembalap muda adalah meningkatkan level dan memiliki anak-anak yang baik di Formula 1, yang memenangkan kejuaraan dan pantas berada di sana,” Ocon kepada Sky Sports F1 .

“Apa yang terjadi tahun ini di bulan Juli dan Agustus benar-benar luar biasa. Ada begitu banyak politik di latar belakang, agenda tersembunyi, kebohongan, dan tidak semua anak baik akan berakhir di mobil, dan mungkin Esteban akan menjadi salah satunya. Tapi kami akan menjaganya. Dia salah satu bintang masa depan. Saya 100 persen yakin akan hal itu.

"Pada bulan Juli, dia memiliki dua penawaran di atas meja dengan kontrak, dan itu hanya masalah memilih mana yang benar, dan dia akhirnya tidak memilikinya lagi."

Namun, Wolff mengesampingkan kemungkinan melepaskan Ocon dari program junior Mercedes untuk memungkinkannya menemukan tempat duduk di tempat lain, dengan Toro Rosso diketahui tidak mau merekrut pemain Prancis itu karena tautan pabrikannya.

"Tidak dalam sejuta tahun," kata Wolff.

“Karena suatu hari dia akan berada di Mercedes dan memenangkan balapan dan kejuaraan, dan menunjukkan kepada semua orang di luar sana bahwa mereka melakukan kesalahan.”