Esteban Ocon

Esteban Ocon
Negara: 
Nama lengkap: 
Esteban Ocon
Tanggal lahir: 
16 September, 1996
Tempat Lahir: 
Normandy, France
Status Pengemudi: 
Current
Tinggi Pengemudi: 
186cm
Berat Pengemudi: 
66kg
67
Races
0
Wins
0
Poles
0
Titles

Esteban Ocon Biography

Mercedes junior berusia 21 tahun yang terlihat ditakdirkan untuk hal-hal besar dan berjanji untuk menjadi bintang Formula 1 Prancis berikutnya.

Seperti banyak pembalap muda, Ocon memulai karir motorsportnya dengan memasuki karting pada tahun 2006. Setelah finis kedelapan di musim rookie-nya, ia merebut Kejuaraan Mimime Prancis - gelar pertamanya - pada tahun berikutnya. Sukses berlanjut pada tahun 2008 untuk Ocon, saat ia memenangkan Kejuaraan Kadet Prancis, sebelum tiga tahun di kategori KF3 diikuti, yang akhirnya ia menangkan pada tahun 2011.

Itu akan menjadi musim terakhirnya sebelum terjun ke dunia balap mobil, saat Ocon melakukan debut kursi tunggal di Eurocup Formula Renault 2.0 bersama Koiranen Motorsport. Anak muda itu, yang sekarang dikontrak oleh Gravity Sports Management - anak perusahaan dari tim Renault F1 - finis di urutan ke-14 dengan finis empat poin, termasuk podium di babak kandangnya di Le Castellet.

Setelah sempat sebentar di Formula Renault 3.5, Ocon naik ke Formula 3 untuk 2014, membalap untuk Prema Powerteam. Sebuah kampanye rookie yang mengesankan menyusul, ketika orang Prancis itu menyerbu gelar dengan sisa satu putaran, setelah mengumpulkan 10 kemenangan sepanjang musim. Selanjutnya datang GP3, dan sekali lagi, Ocon unggul. Sekarang di ART Grand Prix, dia mengklaim juara meski hanya mencetak satu kemenangan balapan, mencerminkan konsistensinya.

Ocon melangkah ke DTM dan memperebutkan 10 balapan pertama musim 2016 dengan Mercedes-Benz, yang dia gabungkan bersama perannya sebagai pembalap cadangan di Renault. Sekarang bagian dari program pembalap muda Mercedes, Ocon lulus ke F1 pada pertengahan musim 2016 untuk menggantikan Rio Haryanto di Manor.

Dia melakukan debut F1 di Grand Prix Belgia 2016 dan diklasifikasikan kedua terakhir tetapi membuat kemajuan cepat, mencatat hasil terbaiknya dalam kondisi berbahaya di Grand Prix Brasil, finis ke-12 setelah mengejar poin hingga lap terakhir.

Peralihan ke Force India menyusul pada 2017, bersama dengan pemain Meksiko Sergio Perez yang berperingkat tinggi. Ocon membuat awal yang baik untuk musim penuh pertamanya di F1, meraih finis ke-10 di masing-masing dari tiga balapan pembuka, sebelum meraih posisi ketujuh di Grand Prix Rusia. Sejumlah bentrokan dengan rekan setim Perez menyebabkan ketegangan di tim, tetapi yang luar biasa, Ocon berhasil mengumpulkan poin di semua kecuali dua balapan pada 2017.

Konsistensinya yang menakjubkan, yang dijuluki 'Oconsistency' akan berakhir di Brasil, mengikuti rekor sepanjang masa untuk penyelesaian paling berturut-turut sejak awal karir, dengan 27. Meskipun pensiun di Brasil, Ocon mengakhiri kampanye F1 penuh pertamanya di urutan ke-8 sebagai pembalap. klasemen dengan 87 poin, saat Force India mengamankan keempat untuk tahun kedua berturut-turut.

Setelah mendapatkan banyak pengagum dan pujian untuk musim 2017-nya, pria Prancis itu berada di bawah tekanan untuk melanjutkan performa impresifnya hingga 2018, tetapi ia berhasil memenuhi hype dengan musim yang mengesankan yang membuatnya menarik minat dari sejumlah tim saingan.

Namun, Ocon adalah pecundang besar di pasar pengemudi gila. Setelah mendapat tawaran dari Renault dan McLaren untuk 2019, Ocon melewatkan kursi di kedua tim sebelum juga kehilangan drive Force India setelah ayah Lance Stroll mengambil alih tim. Mercedes memandang samar-samar situasi tersebut, tetapi mengonfirmasi bahwa dia akan menjadi pembalap ketiga dan cadangan untuk tahun berikutnya, dengan posisinya yang kuat dalam persaingan untuk kursi balap pada tahun 2020.

Ocon tetap menjadi wajah reguler di paddock F1 melalui peran cadangannya pada tahun 2019, dan secara mengejutkan berada di puncak daftar pilihan untuk berkendara pada tahun berikutnya. Mercedes memiliki opsi pertama pada juniornya, dengan kepala tim Toto Wolff menghabiskan sebagian besar tahun bergulat tentang apakah akan mempromosikan Ocon atau tetap dengan Valtteri Bottas. Pada akhirnya, Bottas mempertahankan kursinya, tetapi Ocon dengan cepat dikonfirmasi di Renault untuk tahun 2020 menggantikan Nico Hulkenberg untuk menandai kembalinya ke grid F1.

2020 adalah tahun yang besar bagi Ocon saat ia melawan Daniel Ricciardo saat kembali ke grid setelah setahun absen. Setelah awal yang lambat untuk tahun ini - selain putaran kualifikasi basah yang menakjubkan di Austria - penampilan Ocon meningkat seiring berjalannya kampanye. Dia secara komprehensif dikalahkan oleh Ricciardo sepanjang tahun, tetapi pria Prancis itu senang dengan kemajuan pribadinya saat dia menutup musim dengan podium terobosan di Grand Prix Sakhir.

Pekerjaan Ocon akan dihentikan tahun ini karena ia melawan juara dunia dua kali Fernando Alonso yang kembali di skuad Alpine yang diganti namanya.