Romain Grosjean mengatakan dia mungkin mengubah pendekatannya di kualifikasi Grand Prix Rusia karena aturan ban start Formula 1 yang mengakibatkan "kerugian besar" bagi pembalap yang maju ke Q3.

Peraturan F1 menyatakan bahwa pembalap yang berhasil mencapai babak akhir kualifikasi harus memulai balapan dengan menggunakan ban yang mereka gunakan untuk mengatur waktu tercepat mereka di Q2, sementara semua pembalap lainnya memiliki pilihan ban gratis untuk balapan.

Aturan tersebut telah mengakibatkan pembalap berada di puncak untuk maju ke Q3 mengubah taktik untuk mencoba dan mendapatkan keuntungan yang dirasakan dalam balapan dengan kualifikasi 11 di grid, dengan McLaren Fernando Alonso memberi label posisi sebagai "sempurna" sebelum ia melanjutkan untuk finis ketujuh di Singapura.

[[{"fid": "1337591", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Ketika ditanya apakah dia merasa peraturan itu tidak adil, Grosjean menjawab: “Ya, itu jelas tidak [adil]. Jika di sini situasinya sama, kami tidak akan mencoba membuatnya menjadi Q3.

“Saya tidak berpikir itu bagus untuk F1, untuk pertunjukan dan juga untuk diri kami sendiri, hanya berpikir 'oh saya tidak ingin masuk ke Q3'.

“Ini benar-benar kerugian yang besar, lalu apa gunanya lolos ke kualifikasi?”

Haas kalah dari rival lini tengah Renault dalam pertarungan memperebutkan tempat keempat dalam kejuaraan konstruktor setelah kedua pembalap gagal mencetak gol di Singapura.

Grosjean memenuhi syarat kedelapan di grid tetapi mengatakan ia dipaksa untuk "mengemudi seperti nenek" untuk mempertahankan ban Hypersoft-nya, sebelum akhirnya keluar dari 10 besar dan finis ke-15.

“Saya tidak berpikir kecepatannya berkurang,” jelas Grosjean. “Itu adalah situasi yang buruk untuk lolos ke kualifikasi antara ketujuh dan kesepuluh, dan harus memulai di Hypersofts, yang agak menyedihkan mengetahui bahwa P13 memiliki keunggulan atas P7 di grid.

“Jadi saya melakukannya dengan sangat, sangat lambat pada awalnya saat balapan, mengemudi seperti nenek, mencoba merawat ban. Lima lap setelah Safety Car atau lebih, mereka pergi begitu saja jadi kami harus pit dan akhirnya saya berakhir di lalu lintas.

“Saya bersama Sergio di sana dan Hulkenberg dan kami tidak bisa berbuat apa-apa, tidak bisa melewati mobil di depan kami. Mungkin menggunakan ban yang salah, kami menggunakan Soft dan Ultra adalah ban yang sangat bagus pada hari Minggu.

“Saya pikir kecepatannya ada di sana tetapi hanya saja kami harus memulai dengan sangat cepat dan itu merupakan kerugian besar bagi orang-orang mulai dari peringkat 11 hingga 15, 17, 18.”

Kepala tim Haas, Gunther Steiner, mengatakan membidik untuk lolos tepat di luar 10 besar adalah "sulit" untuk dicapai dan percaya penyesuaian perlu dilakukan pada ban Pirelli di masa depan untuk menghindari kesenjangan performa yang begitu besar antara komponnya.

“Saya rasa perlu lebih disesuaikan dengan ban yang tidak memiliki celah sebesar ini, menurut saya,” ujarnya. “Karena sulit untuk melakukan ini sesuai peraturan, maka dalam beberapa kasus, ini satu-satunya tahun ini di mana keuntungan yang begitu besar.

“Terkadang Anda tahu saat Anda berada di urutan 10, Anda berkata akankah lebih baik menjadi yang ke-11 dan dalam pilihan bebas, tetapi biasanya lebih baik berada di Q3. Jika Anda kompetitif, Anda harus bertujuan untuk berada di Kuartal 3 dan tidak menyusun strategi untuk berada di luar Kuartal 3. "