Quantcast

Romain Grosjean

Romain Grosjean
Negara: 
Nama lengkap: 
Romain Grosjean
Tanggal lahir: 
16 April, 1986
Tempat Lahir: 
Geneva
Status Pengemudi: 
Current
Teks Status: 
Married to Marion
Tinggi Pengemudi: 
180cm
Berat Pengemudi: 
71kg
166
Races
0
Wins
0
Poles
0
Titles

Romain Grosjean Biography

Romain Grosjean adalah salah satu talenta motor sport muda Prancis yang paling menjanjikan yang muncul dalam beberapa tahun terakhir, tetapi, setelah setengah musim yang mengecewakan di papan atas, masih harus dilihat apakah kariernya dapat pulih untuk mencapai ketinggian yang pernah dijanjikan.

Dia memulai karirnya pada tahun 2000 dan seperti kebanyakan di kart. Dia lulus dari kategori 'Junior' ke Formula ICA karts untuk musim keduanya pada tahun 2001, dan berkompetisi di kejuaraan Prancis untuk tiga musim berikutnya, serta menyelesaikan balapan Formula A pada tahun 2002. Dia melanjutkan di Formula ICA pada tahun 2003, menggabungkan ini dengan dimulainya karir balap mobilnya, yang dimulai dengan awal yang baik. Memang dia mendominasi kejuaraan Formula Renault 1600 Swiss, meraih sepuluh kemenangan dari sepuluh balapan dan tidak mengherankan mengantongi gelar dengan mudah.

Dari sana ia pindah ke Formula Renault 2.0 dan berkompetisi di kejuaraan Prancis dan Eropa melakukan parsial musim di Eropa dan seri penuh Prancis di tahun 2004 dan 2005. Setelah finis sebagai rookie terbaik kedua di kejuaraan Prancis 2004, termasuk satu kemenangan dan Tiga podium, pebalap Prancis itu memenangkan gelar dengan sepuluh kemenangan pada tahun berikutnya. Dia juga naik dua podium saat terjun ke seri Eropa selama ini.

Dari sana ia lulus ke Formula 3, finis ke-13 di Seri F3 Euro di musim pertamanya, termasuk dua kemenangan selama putaran Kejuaraan F3 Inggris di wilayah tuan rumah di Pau, Prancis. Untuk tahun 2007, ia mengamankan posisi dengan ASM, dan meraih gelar yang mengesankan dalam seri pertarungan yang ketat, membukukan 106 poin serta mengamankan total enam kemenangan, enam podium dan empat posisi pole.

Melangkah ke GP2 pada tahun 2008 dengan pakaian terdepan ART Grand Prix, sebuah balapan yang menakjubkan di Seri Asia musim dingin perdana menghasilkan empat kemenangan dari sepuluh start dan kemenangan gelar yang nyaman dan harapan yang tinggi untuk mengulang kinerja di kejuaraan utama. Namun, meski ada dua kemenangan lagi dan empat podium lagi, kampanye ini dirusak oleh sejumlah kesalahan 'rookie' yang membuatnya hanya menempati posisi keempat di klasemen pembalap terakhir dan berarti tahun kedua dalam formula pengumpan F1 yang diisyaratkan pada 2009 .

Perpindahan kubu dari ART ke juara bertahan Barwa Addax (sebelumnya Campos) melihat ace kelahiran Swiss itu memulai dengan gemilang, dengan dua kemenangan dan tempat runner-up dari tiga pertemuan pembukaan. Namun, dalam sembilan balapan berikutnya, dan setelah kecelakaan yang menakutkan di Monaco, Grosjean tidak akan finis lebih tinggi dari posisi keempat, meski menunjukkan kecepatan dan potensi yang luar biasa. Meskipun demikian, janji itu telah diperhatikan dan dipupuk oleh Renault, yang telah menandatangani Romain dengan skema pengembangan driver RDD beberapa tahun sebelumnya dan menunjuknya sebagai test driver resmi operasi F1 pada awal 2008.

Namun, ketika kesabaran Flavio Briatore dengan Nelsinho Piquet akhirnya habis pada pertengahan 2009, Grosjean menemukan dirinya sebagai pembalap grand prix yang lengkap, melakukan debutnya bersama juara dunia ganda Fernando Alonso di Grand Prix Eropa di Valencia. Seperti orang lain yang bergabung dalam pertempuran di tengah kampanye yang ditandai dengan larangan pengujian di musim, bagaimanapun, orang Prancis itu bersembunyi, dan berjuang untuk menyamai 'prestasi' Piquet Jr, mengambil penyelesaian terbaik ke-13. Grosjean tidak kekurangan apa-apa dalam hal kecepatan, seperti yang diharapkan, tetapi kemampuan balapnya perlu diasah dan ada terlalu banyak kecelakaan - termasuk satu kali dalam latihan GP Singapura di tempat pendahulunya memicu kehebohan 'Crash-gate'.

Mengesampingkan demi Vitaly Petrov Rusia - mantan rekan setim Barwa Addax - masa depan Grosjean tampak tidak pasti dan, memang, ia tampak ditakdirkan untuk mantra di balap GT sebelum bergabung dengan DAMS untuk memperebutkan dua pertiga terakhir dari AutoGP yang sedang berkembang seri. Hebatnya, meski absen dua balapan, dia masih melakukan cukup banyak untuk dinobatkan sebagai juara dan, meski dikaitkan dengan kemungkinan kembali ke Renault sebagai 'pembalap ketiga', dia memilih untuk tetap bersama DAMS untuk celah lagi di GP2.

Langkah itu, yang sebagian terinspirasi oleh tim manajemennya di Gravity Sports, terbukti tepat, karena Grosjean mengklaim gelar Seri Asia yang terpotong dan kejuaraan musim panas penuh, yang terakhir di canter.

Mengakhiri gelar dengan sisa satu putaran memungkinkan Grosjean mengambil bagian dalam beberapa sesi latihan F1 Jumat pagi sebelum akhir musim, dan penampilannya yang kompeten menekankan pencalonannya untuk kembali secara penuh waktu. Karena itu, Grosjean harus menunggu sampai Kimi Raikkonen dikontrak untuk memimpin tim F1 Lotus yang berganti nama, tetapi tempatnya telah dikonfirmasi sebelum Natal, karena skuad Enstone memilih susunan pemain baru untuk menggantikan berbagai pasangan tahun 2011. .

Dengan Eric Boullier di pucuk pimpinan, Grosjean memiliki bos yang lebih simpatik daripada yang dia miliki selama mantra sebelumnya di papan atas, tetapi kembalinya dia terus memberi orang Prancis itu pengalaman naik rollercoaster. Dia memulai dengan gemilang dengan kualifikasi pada baris kedua di Australia, tetapi balapan itu dirusak oleh semacam insiden awal yang akan menandai tahunnya. Meskipun ia membukukan dua podium dalam tujuh ronde pertama, tahun ini akan dikenang lebih banyak untuk goresan yang ia alami, terutama kecelakaan tikungan pertama yang ia picu di Spa, yang akhirnya membuatnya dibangkucadangkan oleh FIA untuk yang berikut. akhir pekan di Monza. Ketika dia kembali, Grosjean tampaknya telah kehilangan kepercayaan diri dan, berusaha untuk tidak terlibat dalam kontroversi lagi, dia tidak seperti pembalap sebelumnya.

Kedelapan poin adalah hasil yang layak, tetapi juri tetap absen dan dia tidak dikonfirmasi untuk 2013 hingga pertengahan Desember, satu hari setelah mengambil kemenangan mengejutkan dalam acara Race of Champions tahunan di Thailand.

Grosjean mengakui ini adalah musim dingin yang sulit yang tidak dia ketahui, dan itu mungkin menjelaskan mengapa dia memulai tahun ini dengan sedikit lambat. Namun, ia meraih podium pertamanya tahun ini di Bahrain dan mulai tampil secara konsisten menjelang pertengahan tahun. Dua pukulan hebat di Jerman dan Hongaria di mana ia mendapat penalti keras menunjukkan peningkatan di Grosjean, dan itu berlanjut hingga akhir tahun.

Setelah berada dalam perebutan kemenangan di Jepang, India adalah perjalanan yang brilian saat ia finis ketiga dari 17 grid untuk menunjukkan kedewasaannya. Grosjean maju untuk mengambil posisi kedua yang sangat kuat di belakang Vettel di Austin saat ia menahan Mark Webber yang lebih cepat untuk sebagian besar balapan. Pada tahun 2014, dia kemungkinan besar harus mengambil peran sebagai pemimpin tim juga, tetapi kedewasaannya yang semakin meningkat selama setahun terakhir menunjukkan bahwa dia dapat mengatasinya.
Meski tampil luar biasa pada 2013, Grosjean secara serius terhambat oleh mobil Lotus untuk musim berikutnya. Ketidakmampuan tim untuk memproduksi mobil dengan kecepatan asli membuat pembalap Prancis itu berada di grid belakang hampir sepanjang musim.

Yang terbaik untuk Grosjean adalah dua finis di urutan kedelapan di Spanyol dan Monaco tetapi musim ini didominasi oleh ketidakandalan setelah pembalap Prancis itu mundur dari enam balapan pada musim itu.

Grosjean mempertahankan posisinya di Lotus untuk musim 2015, dan skuad Prancis didorong oleh pengenalan unit tenaga Mercedes. Titik akhir yang konsisten dicatat sepanjang musim, sementara tertinggi musim datang di Belgia ketika pria Prancis itu berlari dengan impresif untuk finis ketiga dan mengklaim penampilan podium pertamanya dalam dua tahun. Dia akan menyelesaikan musim ke-11 di klasemen dengan 51 poin.

Dengan Renault kembali sebagai pakaian kerja penuh untuk tahun 2016, Grosjean memilih untuk beralih ke pendatang baru AS Haas. Dia menikmati awal dongeng untuk hidup di tim, mengklaim tempat keenam yang luar biasa dalam debut tim di Australia, sebelum naik satu posisi lebih baik di Bahrain. Poin terbukti lebih sulit didapat saat musim berakhir dan Haas tertinggal dalam perlombaan pengembangan, tetapi meskipun demikian, itu adalah kampanye pertama yang sukses.

Perbaikan dilakukan pada tahun 2017, dan sementara Grosjean tidak mampu menyamai penghitungan poinnya dari tahun sebelumnya, penambahan pembalap Denmark Kevin Magnussen membantu Haas mencatat lebih banyak poin di musim keduanya, meskipun itu gagal mencegah skuad AS tergelincir. ke posisi kedelapan dalam klasemen konstruktor.

Haas segera menjadi salah satu pelari lini tengah hingga 2018, namun Grosjean berjuang untuk menyamai kecepatan atau konsistensi Magnussen, menjalani sembilan balapan tanpa poin untuk memulai tahun ini. Segalanya dengan cepat meningkat, dengan Grosjean memimpin Haas ke penyelesaian total terbaiknya di Grand Prix Austria, dan dia mampu membantu tim dalam perjalanan ke P5 yang luar biasa di kejuaraan konstruktor.

Grosjean membuat awal yang lambat di tahun 2019 dan menghabiskan waktu hingga putaran kelima di Spanyol sebelum ia meleset dengan finis di urutan ke-10. Hanya dua penampilan lagi di 10 besar menyusul di tengah musim yang sulit bagi Haas karena turun dari urutan kekuasaan. Tertinggi musim Prancis datang selama balapan gila di Jerman, di mana ia membuat kondisi paling sulit untuk mengklaim ketujuh, sebelum menutup tahun ke-18 dalam klasemen dengan hanya delapan poin atas namanya.