Daniel Ricciardo mengakui keandalannya yang buruk saat ini "cukup menyakitkan" setelah kerusakan mesin di kualifikasi Grand Prix Jepang menandai kemunduran terakhirnya pada 2018.

Pembalap Red Bull melaporkan kehilangan tenaga pada awal Q2 di Suzuka dan kembali ke garasinya sebelum menyelesaikan satu putaran, karena mekaniknya bekerja keras untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Tapi masalahnya terbukti terminal, meninggalkan Ricciardo di urutan ke-15 di grid untuk balapan hari Minggu, sementara rekan setimnya Max Verstappen mengamankan posisi ketiga di grid di belakang duo Mercedes setelah memanfaatkan kesalahan ban Ferrari di Q3.

[[{"fid": "1350573", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

"Saya baru saja mengeluarkan suara saya. Saya sangat kesal" kata Ricciardo usai kualifikasi. "Saya merasakan kehilangan tenaga di tikungan terakhir, tepat sebelum saya memulai lap.

“Saya tahu itu adalah sesuatu. Sepertinya terminal. Tidak bisa beristirahat saat ini. "

Itu menandai yang terbaru dari serangkaian masalah keandalan yang telah menggagalkan musim Australia, menyusul pensiun yang disebabkan oleh mekanis baru-baru ini di Austria, Jerman dan Italia.

Ricciardo, yang akan menyelesaikan peralihan kejutan ke Renault untuk 2019, tidak tampil di podium sejak kemenangannya di Grand Prix Monaco bulan Mei.

Ketika ditanya apakah dia merasa keberuntungannya bisa berbalik dalam balapan, dia menjawab: “Mudah-mudahan, kita akan lihat.

“Kualifikasi penting di sini, seperti biasa, tetapi sulit untuk diikuti dan apa pun, tetapi saya akan melakukan apa yang saya bisa. Saya tidak tahu, itu sangat menyakitkan saat ini. "