Kepala tim Mercedes Toto Wolff telah mengulangi niatnya untuk tetap menggunakan pesanan tim jika diperlukan hingga gelar pebalap dunia Formula 1 diamankan musim ini.

Lewis Hamilton memiliki kesempatan pertamanya untuk menyegel kejuaraan dunia F1 kelima mulai dari posisi terdepan di Grand Prix Amerika Serikat dengan saingan utamanya Sebastian Vettel turun di tempat kelima di grid menyusul penurunan tiga tempat karena ngebut di bawah bendera merah di FP1 .

Pembalap Inggris itu akan menyegel gelar jika dia mengungguli Vettel dengan delapan poin di Circuit of the Americas, yang berarti kemenangan ditambah dengan Jerman yang gagal finis kedua dapat mengamankannya mahkota bersejarah untuk menyamai rekor F1 Juan Manuel Fangio.

Setelah melihat keuntungan Hamilton dari pesanan tim untuk meraih kemenangan di putaran Rusia dengan mengorbankan Valtteri Bottas, bos Mercedes Wolff mengatakan pembalap Finlandia itu memiliki strategi balapan yang jelas untuk mengungguli Kimi Raikkonen, dengan pembalap Ferrari memulai di depannya di depan. baris bersama Hamilton, tetapi tidak menutup kemungkinan pesanan tim kembali.

[[{"fid": "1350564", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

“Tujuan Valtteri adalah benar-benar melakukannya di awal,” kata Wolff. “Dia tidak memiliki banyak kerugian, dan menunjukkan balapan yang kuat, tetapi jika pada akhirnya kami menemukan diri kami dalam situasi di mana kami, sekali lagi, perlu mengevaluasi poin, kami akan melakukan itu. Saya tidak ingin berkomitmen untuk mengatakan sekarang apakah atau apa yang akan kami lakukan. "

Wolff juga berbicara tentang asumsi mahkota F1 2018 adalah milik Hamilton meski mengambil keuntungan 67 poin ke balapan AS dan tidak menerima begitu saja sampai kedua gelar diamankan.

“Selama beberapa hari kalian membicarakan kami, ini hampir selesai, dia memiliki andil dalam trofi,” kata Wolff. “Anda memiliki trofi di tangan Anda, atau tidak. Dan kami tidak.

“Saya tahu dari sudut pandang kami terlihat solid tapi semuanya bisa terjadi dalam olahraga ini. Ferrari telah kembali dengan kuat, itulah yang kami harapkan, dan itulah mengapa saya ingin tetap membuka semua opsi. ”

Mercedes juga memegang keunggulan 78 poin dalam kejuaraan konstruktor dunia F1 menjelang balapan AS, tetapi secara matematis tidak dapat menyegel mahkota tim akhir pekan ini.