Kepala tim Formula 1 Red Bull Christian Horner ingin Daniel Ricciardo dan Max Verstappen menjalankan rencana serangan yang "disinkronkan" untuk dimulainya Grand Prix Meksiko.

Ricciardo mengalahkan rekan setimnya Verstappen untuk menempati posisi terdepan di Mexico City untuk menutup penguncian baris depan pertama Red Bull di era hybrid V6, meskipun Horner mewaspadai ancaman yang akan ditimbulkan oleh Mercedes dan Ferrari dalam jangka panjang menuju Tikungan 1.

Untuk mengatasi keunggulan kecepatan garis lurus yang dimiliki kedua tim atas pakaian Red Bull bertenaga Renault, Horner ingin pembalapnya bekerja sama untuk mempertahankan posisi awal yang brilian menuju ke urutan pertama tikungan.

[[{"fid": "1327019", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

"Mengemudi secara tersinkronisasi ke Belokan 1 dan berkendara selebar mungkin melawan Ferrari dan Mercedes itu pada balapan drag ke Tikungan 1," kata Horner kepada Sky Sports F1 ketika ditanya apa yang akan ia katakan kepada pembalapnya sebelum balapan dimulai.

"Kami melihat di Jepang ketika Sebastian berada di belakang Max, kami melihat Sebastian pada Daniel di Austin akhir pekan lalu, itu [Ferrari] sangat kuat dalam garis lurus. Dan itu sama dengan Lewis.

"Mereka harus lebih fokus pada apa yang dilakukan orang-orang itu daripada terlalu fokus pada diri mereka sendiri. Kami akan membahas semua hal ini dalam pengarahan."

Horner menegaskan Ricciardo dan Verstappen bebas untuk balapan dengan syarat mereka akan menjalankan putaran ke Tikungan 1 dengan bijaksana untuk menghindari membuang hasil yang kuat untuk tim.

"Mereka berdua benar-benar menginginkannya dan itu bahayanya. Tapi mereka berdua bagian dari tim dan mereka perlu mengingatnya," jelasnya.

"Mereka bebas balapan, tetapi mereka harus menjaganya tetap bersih. Balapan tidak akan dimenangkan di tikungan pertama, ini semua tentang menjaga ban ini.

"Mereka sangat rapuh seperti yang bisa kita lihat, dan ini tentang memastikan kita memiliki strategi yang bisa tetap di depan Ferrari dan Mercedes."