Bos Mercedes Formula 1 Toto Wolff mengatakan timnya telah membuat kemajuan dengan memahami alasan di balik "masalah besar" yang dihadapinya dengan degradasi ban selama Grand Prix Meksiko.

Lewis Hamilton menyelesaikan kejuaraan dunia kelimanya meski hanya finis di urutan keempat, sementara rekan setimnya Valtteri Bottas akhirnya disingkirkan oleh pemenang balapan Max Verstappen di urutan kelima saat Mercedes berjuang untuk performa setelah mengalami masalah keausan ban yang berlebihan dibandingkan dengan para pesaingnya di Mexico City .

Ini mengikuti masalah serupa selama Grand Prix Amerika Serikat di Austin dan mendorong dugaan Mercedes menderita akibat memilih untuk tidak menjalankan desain pelek roda yang kontroversial di kedua balapan - sesuatu yang kemudian disangkal tim.

[[{"fid": "1293643", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

“Meksiko adalah akhir pekan yang pahit,” jelas Wolff.

“Di satu sisi, kami sangat senang untuk Lewis. Dia adalah pembalap terbaik di generasinya dan kejuaraan dunia Formula 1 kelimanya menempatkannya di antara yang terbesar dalam olahraga ini yang pernah ada.

“Di sisi lain, kami tidak bisa puas dengan performa balapan kami di Meksiko. Kualifikasi tampak menjanjikan tetapi hanya beberapa lap setelah balapan, kami tahu bahwa kami akan mengalami masalah besar dengan ban.

“Kami mulai menganalisis masalah tersebut segera setelah balapan dan telah membuat kemajuan dengan memahami tantangan yang kami hadapi dan mengapa. Penting untuk menerapkan semua pembelajaran kami untuk memastikan kami kembali kuat di Brasil. ”

Mercedes menuju Grand Prix Brasil akhir pekan ini dengan peluang menyegel kejuaraan konstruktor kelima berturut-turut dan memimpin Ferrari dengan 55 poin dengan 86 untuk diperebutkan di dua balapan tersisa.

Wolff mengatakan dia ingin juara dunia bertahan itu membalas dengan keras setelah kalah dari Ferrari baru-baru ini.

"Target kami musim ini adalah memenangkan kedua kejuaraan, bukan satu gelar atau lainnya, jadi pola pikir kami adalah salah satu urusan yang belum selesai saat kami menuju ke Sao Paulo," tambahnya.

“Kami memiliki pertarungan besar di tangan kami untuk gelar konstruktor dan kami telah kalah dari Ferrari di setiap akhir pekan balapan terakhir - meskipun kami memiliki kinerja dasar untuk melakukan lebih baik.

“Ini adalah momen untuk tetap berpijak, fokus dengan jelas pada tujuan dan kepercayaan pada proses dan orang-orang kami untuk mewujudkannya.”

 

Comments

Loading Comments...