Lewis Hamilton telah memilih keputusan untuk bertukar posisi dengan rekan setimnya di Formula 1 Mercedes, Valtteri Bottas di Rusia "salah satu momen tersulit" dari kemenangan kelima pembalapnya di kejuaraan.

Hamilton merebut kejuaraan 2018 dengan dua balapan tersisa setelah finis keempat di Grand Prix Meksiko pada akhir Oktober, menjadi juara dunia lima kali ketiga dalam sejarah F1.

[[{"fid": "1367924", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"2": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "2"}}]]

Hamilton mengungkapkan setelah menyelesaikan gelar di Meksiko bahwa salah satu momen tersulit tahun ini datang di Rusia, ketika ia melambai melewati rekan setimnya Bottas untuk membantu menarik keunggulan poin yang lebih besar atas rival Ferrari Sebastian Vettel.

“Salah satu momen tersulit tahun ini adalah di Rusia bagi saya. Menjadi inti dari diri saya, saya ingin memenangkan balapan, dengan memenangkan balapan, ”kata Hamilton.

“Dibiarkan di Rusia adalah perasaan yang mengerikan, menurut saya. Saya pikir semua orang di tim merasakannya. Saya pikir juga bagi Valtteri, itu bukan perasaan yang luar biasa. ”

Bottas memimpin di Rusia dari posisi terdepan sebelum keputusan Mercedes untuk mengganti pembalap. Pembalap Finlandia itu masih belum memenangi balapan musim ini.

Hamilton menghormati etos kerja dan peran Bottas sebagai pemain tim, berbicara tentang kemitraan mereka sebagai rekan satu tim sejak awal 2017.

“Saya melihat betapa kerasnya dia bekerja, dia melihat betapa kerasnya saya bekerja, kami tidak bermain-main di antaranya untuk mencoba membuang pria itu. Faktanya, kami bekerja sama, ”kata Hamilton.

“Ada kalanya dia menemukan sesuatu di set-up saya dan dia akan memberi tahu saya, dan ada saat-saat di mana saya bisa berbicara dengannya dan terbuka. Ini adalah kemitraan terbesar dalam hal rasa hormat dan kerja tim dari para pembalap yang saya yakin pernah ada di Formula 1, mungkin.

“Tahun ini pasti ada saat-saat ketika dia sangat penting dalam memenangi balapan. Pada akhirnya, tim tidak peduli pembalap mana yang menang, jadi ada skenario di mana dia bisa berada di depan dan saya adalah pembalap kedua, dan saya perlu memainkan peran saya.

“Jika sampai pada suatu titik di mana Anda membutuhkan seseorang untuk mendukung, itu adalah Valtteri. Tahun ini, dia memulai dengan sangat kuat dan kemudian dia menjalani beberapa balapan yang sangat sulit. Saya pikir Baku, misalnya, adalah sukses besar baginya. Dia pantas mendapatkan kemenangan itu dan kemudian bannya meledak.

"Saya sangat, sangat berterima kasih padanya sebagai rekan satu tim dan atas bantuan yang telah dia berikan kepada saya dalam mencapai mimpi luar biasa ini, terima kasih yang sebesar-besarnya kepadanya."