Direktur balapan FIA Charlie Whiting mengkritik tindakan Esteban Ocon dalam "berjuang" untuk melawan pemimpin balapan Max Verstappen dan menjelaskan bagaimana pembalap Formula 1 diharapkan menjalani langkah tersebut.

Ocon mendapat penalti 10 detik stop / go karena bertabrakan dengan Verstappen saat mencoba melepaskan diri selama Grand Prix Brasil yang menyebabkan pembalap Red Bull itu kehilangan keunggulan dari Lewis Hamilton dan akhirnya tembakannya untuk kemenangan.

[[{"fid": "1367924", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Pembalap Force India itu beralasan bahwa dia diizinkan untuk mencoba melepaskan dirinya sebagai bagian dari aturan F1 yang menyebabkan Whiting memberikan kejelasan tentang situasinya. Direktur balapan F1 mengatakan setiap manuver yang terbuka harus bersih tanpa bertarung melawan mobil terdepan yang gagal dipatuhi Ocon.

“Dia benar-benar diizinkan untuk membuka dirinya sendiri. Itu jelas, ”kata Whiting. “Itu terjadi berkali-kali di masa lalu. Tentu saja Anda berharap itu dilakukan dengan aman, tetapi lebih tepatnya, saya pikir itu harus dilakukan dengan bersih dan mutlak tanpa perlawanan. Anda tidak harus berjuang untuk melewati.

“Jika dia memiliki kecepatan, maka biasanya orang akan berharap Red Bull mengatakan Ocon punya kecepatan, biarkan dia lewat, hal semacam itu.

“Tapi sepertinya dia pergi begitu saja, dan sangat disayangkan dia memutuskan untuk memperjuangkannya yang sama sekali tidak bisa diterima.”

Akibatnya, Whiting telah mendukung keputusan FIA Stewards untuk memberikan Ocon penalti terberat kedua yang tersedia, yang terberat adalah diskualifikasi dari balapan, tetapi merasa konteks insidennya - yang membuat Verstappen secara efektif kalah dalam kemenangan balapan - tidak ada hubungannya keputusan.

“Saya rasa tidak ada bedanya bahwa dia adalah pemimpinnya,” Whiting beralasan. "Itu membuatnya lebih buruk di mata banyak orang, tapi sejauh menyangkut pengurus, itu tidak masalah."

Bentrokan Ocon-Verstappen, baik selama balapan maupun memo pasca balapan yang membuat pembalap Belanda itu menyerahkan perintah 'layanan publik' dua hari untuk menyerang secara fisik rival F1-nya, menandai akhir dari Grand Prix Brasil yang sibuk untuk FIA Pelayan setelah Sebastian Vettel ditampar dengan teguran dan denda 25.000 karena melanggar jembatan timbang mobil selama kualifikasi dengan Ferrari-nya.