Operasi Formula 1 Honda telah mengumumkan pengaturan kemitraan teknis dua tahun baru dengan IHI Corporation untuk membantunya mengembangkan turbocharger di unit dayanya.

Pabrikan Jepang telah bekerja dengan IHI pada turbocharger-nya sejak kembali ke F1 pada 2015 dengan McLaren dan kesepakatan baru itu bertujuan untuk 'mempercepat pengembangan unit daya' menjelang 2019.

[[{"fid": "1367924", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Sejak berpisah dari McLaren pada akhir 2017 setelah tiga tahun gagal, kemitraan baru Honda dengan Toro Rosso telah disambut dengan kemajuan positif sementara pabrikan Jepang itu bersiap untuk meningkatkan komitmennya dengan memasok Red Bull mulai musim depan.

Kepala Honda Katsuhide Moriyama telah memperkirakan peningkatan tajam dalam kinerja berkat kesepakatan baru dengan IHI ini dengan target memperebutkan kemenangan balapan F1.

“IHI mapan di bidang teknologi mesin berputar, yang dikembangkan melalui pembuatan kapal dan bisnis turbin uap, yang didirikan pada abad ke-19,” kata Moriyama.

“Kami berharap kemitraan ini menghasilkan peningkatan kinerja yang signifikan. Bersama-sama, kami akan terus berjuang untuk meraih kemenangan. ”

IHI, didirikan pada tahun 1853, mengkhususkan diri dalam pembuatan kapal, pesawat terbang, dan turbocharger di antara artileri operasi, sementara bos perusahaan Yoshinori Kawasaki sangat ingin melihat Honda meniru kesuksesan sebelumnya di F1 ketika mendominasi mahkota setiap konstruktor antara 1986-1991 yang digunakan Tenaga Honda.

"Kami senang menjalin kemitraan dengan Honda, salah satu produsen mesin terbaik di dunia," kata Kawasaki. “Melalui kemitraan teknis baru ini, tujuan kami adalah agar Honda PU memberikan performa terbaik, dengan mempercepat pengembangan turbocharger.

“Kami berharap mulai musim 2019, Unit Tenaga Honda, yang menggunakan IHI turbocharger, akan memberikan performa yang membuat senang penggemar motor sport di tahun 80-an dan 90-an.”