Ross Brawn merasa Max Verstappen dan Esteban Ocon memiliki alasan untuk berbagi kesalahan dalam bentrokan kontroversial mereka selama Grand Prix Brasil dan mendesak keduanya untuk belajar dari insiden tersebut.

Direktur Pelaksana Formula 1 untuk Motorsport telah memberikan pendapatnya tentang sukses besar antara Verstappen dan Ocon di Interlagos yang membuat pembalap Belanda itu secara efektif kalah pada kemungkinan kemenangan dari Lewis Hamilton ketika dia bertabrakan dengan Ocon saat memimpin, dengan pembalap Prancis itu. putaran ke bawah, yang membuat kedua pembalap berputar.

[[{"fid": "1367924", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Ketegangan memuncak ketika Verstappen secara agresif menghadapi saingannya, mendorongnya beberapa kali di garasi FIA, yang membuatnya dijatuhi hukuman layanan publik dua hari. Ocon mendapat hukuman stop / go 10 detik karena bertabrakan dengan Verstappen di trek selama balapan.

Brawn merasa tindakan Verstappen pasca balapan menunjukkan kurangnya kontrol emosional dari pembalap Red Bull yang menurutnya harus dia kuasai untuk "langkah penting berikutnya" dalam karir F1-nya.

“Insiden dengan Ocon adalah momen yang kejam, tetapi setelahnya Max menunjukkan bahwa dia telah membuat kemajuan besar dalam karirnya [tetapi] masih tidak mampu mengelola emosinya dalam situasi ini, sebuah langkah penting selanjutnya,” kata Brawn.

“Karena itu, orang tidak boleh lupa bahwa dia masih sangat muda dan meskipun perilakunya tidak dapat dibenarkan, kita semua dapat memahami rasa frustrasi yang dia rasakan setelah insiden itu dan lagi di akhir balapan, yang hasilnya tidak boleh dibatalkan. penampilan luar biasa dari pemain Belanda itu. Lagi pula, tidak setiap hari Anda berkendara melewati dua Ferrari dan dua Mercedes.

"Saya yakin Max akan belajar dari apa yang terjadi dan bahwa semua yang terjadi, termasuk hukuman yang diberikan kepadanya, akan berkontribusi pada perkembangannya sebagai pembalap dan terutama sebagai seorang pria."

Mengalihkan perhatiannya ke Ocon, Brawn juga merasa kasihan pada pembalap Force India yang ingin melepaskan diri, tetapi mengatakan taktik di trek yang terlalu agresif tidak pantas.

“Sementara orang Prancis itu sepenuhnya dibenarkan untuk ingin melepaskan diri, mengingat dia jelas lebih cepat pada saat itu, harus dikatakan tidak ada alasan baginya untuk melawan Verstappen seolah-olah dia berjuang untuk kemenangan pertamanya di Formula 1. , ”Kata Brawn.

“Dia pantas mendapatkan penalti 10 detik stop and go yang dia terima dalam balapan. Pembalap tidak boleh lupa bahwa mereka adalah panutan bagi para penggemar dan anak muda yang ingin mengikuti jejak mereka. ”

Brawn juga berspekulasi bahwa Ocon "terjebak dalam momen" dengan darah buruk dari karir junior mereka yang terungkap.

Ocon dan Verstappen adalah saingan gelar pada 2014 di seri Formula 3 Eropa, saling berhadapan pada beberapa kesempatan musim itu, yang membuat pembalap Prancis itu mengamankan gelar dengan pembalap Belanda itu mengakhiri tahun di tempat ketiga di belakang Tom Blomqvist.

Namun selama musim itu Verstappen membuat sejarah dengan mengamankan perjalanan F1 bersama Toro Rosso pada 2015 untuk menjadi pembalap termuda dalam sejarah kelas utama. Ocon pindah ke Seri GP3 musim berikutnya, memenangkan gelar di tahun rookie-nya, tetapi harus menunggu debutnya di F1 hingga pertengahan 2016 bersama Manor.

“Saya tidak berpikir bahwa Ocon, ketika dia menyerang Max selama balapan, hanya berpikir untuk mencoba mendapatkan poin,” tambah Brawn. “Saya percaya lebih banyak kasus bahwa dia terjebak pada saat ini dan tidak memikirkannya, mungkin bertarung sampai mati dengan pemimpin balapan mungkin bukan rencana terbaik, bahkan ketika pembalap itu bersama dengan Anda. bertengkar hebat di formula yang lebih rendah.

“Secara keseluruhan, hari Minggu adalah pelajaran bagi Verstappen dan Ocon, pelajaran yang tidak akan mereka lupakan dengan terburu-buru. Itu hanyalah bagian lain dari kurva belajar mereka. "