Direktur Balap FIA Charlie Whiting telah mengecilkan kekhawatiran atas perilaku pembalap Formula 1 meskipun Grand Prix Brasil yang dipenuhi bentrokan termasuk insiden kontroversial antara Max Verstappen dan Esteban Ocon.

Staf FIA terus sibuk di Interlagos dengan sejumlah insiden penting, dimulai dengan titik api kualifikasi antara Sergey Sirotkin dan Lewis Hamilton di Q2 diikuti oleh Sebastian Vettel yang memecahkan jembatan timbang di Q3.

[[{"fid": "1367924", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Bentrokan lebih lanjut terjadi ketika Ocon berselisih dengan pemimpin balapan Verstappen yang mencoba melepaskan diri, yang mengirim kedua pembalap ke dalam putaran, yang menyebabkan pembalap Belanda tersebut secara agresif menghadapi saingannya setelah kalah dalam kemenangan balapan dari Lewis Hamilton.

Dengan ledakan headline dari sejumlah pembalap, standar pembalap F1 dipertanyakan tetapi Whiting membantahnya sebagai masalah yang perlu ditangani.

"Saya tidak menarik kesimpulan itu," kata Whiting menanggapi perilaku buruk pembalap F1. “Saya pikir apa yang mengganggu Sebastian [di kualifikasi] jelas dihentikan.

“Ferrari melakukan sesuatu yang sedikit tidak biasa, mereka keluar dengan satu jenis ban untuk menjelajahi trek, masuk, dan ada risiko, akan selalu ada risiko bahwa Anda akan dihentikan. Mereka tahu itu dan mereka harus memperhitungkannya.

“Itu yang selalu saya katakan kepada tim, itu adalah sesuatu yang mereka katakan jika kami melakukan ini, ini adalah berapa lama waktu yang dibutuhkan, dan kami mungkin akan dihentikan sehingga kami harus menambahkan satu menit.

“Saya tidak berpikir mereka sama sekali terkait, saya tidak berpikir ada 'pecahnya kekerasan' karena insiden itu.”

Whiting mengonfirmasi bahwa semua pembalap telah diingatkan akan tanggung jawab mereka sebagai pembalap F1 yang mewakili olahraga dan sebagai panutan bagi para penggemar dan pembalap muda dan mendukung seruan FIA Stewards pada setiap insiden.

Vettel ditampar dengan denda 25.000 ditambah teguran untuk insiden jembatan timbang sementara Ocon menjalani hukuman stop / go 10 detik setelah diadili pihak yang bersalah dalam bentrokan dengan Verstappen. Pembalap Belanda itu dijatuhi hukuman layanan publik dua hari karena mendorong dan menghadapi Ocon setelah balapan. Tidak ada investigasi yang diluncurkan atas insiden Sirotkin-Hamilton Q2.

"Saya pikir pengurus telah membuatnya jelas," kata Whiting. “Mari kita realistis, ini terjadi beberapa kali di masa lalu, kita semua tahu itu.

“Mengenai insiden sebenarnya [antara Verstappen dan Ocon pasca balapan], tidak terlihat serius, tapi setiap kontak fisik yang menurut saya tidak bisa dimaafkan.”