Valtteri Bottas yakin dia bisa memperebutkan posisi terdepan dan kemenangan di final Formula 1 musim Abu Dhabi 2018 setelah mengatur kecepatan pada hari Jumat.

Pembalap Finlandia, yang ingin mengakhiri kampanye 2018 tanpa kemenangan untuk menghindari menjadi pembalap Mercedes pertama sejak Michael Schumacher pada 2012 yang tidak memenangkan perlombaan, menduduki puncak timesheets di FP2.

Sebuah 1m37.236s melihatnya mengungguli duo Red Bull yang dipimpin oleh penentu kecepatan FP1 Max Verstappen hanya dengan 0,044s saat juara dunia Lewis Hamilton menyelesaikan tercepat keempat dan terpaut lebih dari dua persepuluh.

[[{"fid": "1372897", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Bottas meraih pole dan kemenangan di Sirkuit Yas Marina tahun lalu dan yakin dia bisa meniru performa itu asalkan dia bisa mendapatkan pertandingan Sabtu yang kuat.

“FP2 sangat bagus, mobil ini terasa seperti saya bisa mempercayai dan mengendarainya sesuai keinginan saya,” kata Bottas.

“FP1 kurang bagus, tapi menurut saya itu lumrah di sini. Treknya sangat hijau ketika kami pertama kali keluar dan jauh lebih panas di siang hari daripada di sesi malam.

“Jadi saya senang kami mendapatkan mobil bekerja dengan baik di sesi malam karena sangat sulit untuk mencoba perubahan set-up di FP3 karena cuaca sangat panas.

“Kami pasti belajar banyak dari lari yang kami lakukan hari ini, terutama di malam hari, dan ada banyak hal yang bisa kami sesuaikan dalam semalam untuk menemukan set-up yang bagus untuk kualifikasi dan balapan.

“Sangat menyenangkan berada di atas timesheets, tetapi sekarang kami perlu mengembangkannya, kami perlu mencoba dan membuat perubahan pengaturan yang tepat dan saya juga perlu menemukan lebih banyak kinerja dari diri saya sendiri. Tujuan saya di akhir pekan adalah mengulang hasil tahun lalu, tetapi masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. ”

Mercedes dan Ferrari menjalankan bagian pengembangan tahun 2019

Saingan gelar Mercedes dan Ferrari memanfaatkan kondisi yang tidak representatif saat latihan pembukaan untuk menguji bagian pengembangan baru menjelang musim depan.

Ferrari menjalankan sayap depan yang disederhanakan pada mobil Kimi Raikkonen selama FP1 dalam persiapan untuk peraturan aerodinamis baru yang mulai berlaku tahun depan, sementara Mercedes juga mengambil kesempatan untuk mencoba "banyak" bagian pengembangan 2019.

"Kami memiliki banyak item pengujian dan pengembangan 2019 pada kedua mobil di FP1 jadi itu sesi yang sangat sibuk meskipun kami masih dapat melakukan persiapan balapan normal dalam jumlah yang wajar," kata direktur teknik tepi lintasan Andrew Shovlin.