Ketua Formula 1 Haas Günther Steiner mengatakan protes mobil Force India menjelang Grand Prix Abu Dhabi akhir pekan ini didorong oleh keinginan untuk mencari "kesetaraan" untuk seluruh lapangan.

Haas melancarkan protes terhadap kedua mobil Force India pada hari Kamis di Abu Dhabi , dengan kedua tim menghadiri sidang dengan pengurus pada hari Jumat antara FP1 dan FP2.

[[{"fid": "1372897", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Para pengurus menyatakan bahwa mereka telah menerima “sejumlah besar” bukti yang berartitidak ada keputusan yang akan diambil paling cepat hingga Sabtu sore .

Protes tersebut dipahami terkait dengan kekayaan intelektual mobil Force India setelah masuk kembali ke kejuaraan di Grand Prix Belgia, dengan tautan ke kelayakan tim untuk hadiah uang 'Kolom 1' - sesuatu yang ditentang Haas.

Steiner bertemu dengan media di Abu Dhabi pada Jumat malam, dan sementara dia tidak akan ditarik secara eksplisit atas dasar protes, dia mengonfirmasi itu terkait dengan dorongan tim untuk kesetaraan di seluruh grid.

“Apa yang kami cari adalah kesetaraan untuk semua tim,” kata Steiner.

“Kami datang dalam keadaan tertentu ke Formula 1, kami sadar apa yang harus kami lakukan, kami melakukan semuanya, dan kami merasa bahwa kali ini tidak dilakukan dengan Force India.

“Kami hanya mencari kesetaraan atau setidaknya penjelasan mengapa itu tidak dilakukan.”

Haas tidak memenuhi syarat untuk hadiah uang Kolom 1 hingga 2018 setelah memasuki F1 sebagai tim baru di awal musim 2016.

Racing Point Force India secara teknis memasuki F1 sebagai tim baru di Grand Prix Belgia tahun ini, menggantikan Sahara Force India setelah operasi keluar dari administrasi.

Namun, ia mengklaim masih memiliki hak atas hadiah uang Kolom 1 - yang dibagikan secara merata di antara 10 tim F1 - yang ditentang Haas.

“Masalahnya mungkin lebih besar daripada Force India, tapi kami hanya mencari agar semua orang diperlakukan sama,” kata Steiner.

“Itulah satu-satunya hal yang kami cari. Kami tidak mencoba untuk mendapatkan lebih banyak [uang]. Kami hanya mencoba agar semua orang di posisi ini di masa depan tahu apa yang akan dia lakukan. "

Steiner mengatakan tindakan itu "benar-benar" merupakan pilihan terakhir, dan menolak saran bahwa tim melakukan "perang salib" dalam upaya melawan Force India.

“Ini bukan perang salib. Haas F1 mematuhi aturan dan melakukan apa yang perlu dilakukan, jadi [pemilik tim Gene Haas] hanya mencoba mencari tahu atau membuatnya setara untuk semua orang, ”kata Steiner.

“Itulah yang dia coba. Ini bukan perang salib, dia tidak menginginkan lebih, jadi dia hanya mengatakan 'hei, kami melakukan ini, saya tahu saya akan melakukan ini, saya senang melakukannya, dan itu sama untuk semua orang.' "