Presiden FIA Jean Todt percaya Halo "mendemonstrasikan bahwa itu adalah keputusan yang baik" untuk memperkenalkan pelindung kokpit untuk musim Formula 1 2018.

Pengenalan wajib Halo di F1 dan Formula 2 untuk tahun ini memicu kontroversi, meskipun perangkat perlindungan kokpit pengemudi telah diuji pada sejumlah kesempatan selama insiden besar sepanjang musim.

Dampaknya yang paling menonjol di F1 datang karena tampaknya melindungi Charles Lecerlc ketika McLaren Fernando Alonso diluncurkan di atas Sauber-nya pada lap pertama Grand Prix Belgia, sementara di F2, Halo di mobil Waktu Rusia milik Tadasuke Makino disambar oleh sesama Honda junior Nirei Fukuzumi di mobil Arden saat terjadi insiden di Barcelona.

[[{"fid": "1375513", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Ketika ditanya dalam sebuah wawancara dengan Sky Sports apakah Halo menyelamatkan nyawa pada 2018, Todt berkata: “Sejujurnya saya tidak tahu.

“Itu mungkin menunjukkan bahwa itu adalah keputusan yang bagus. Bagi saya semua yang dapat kami lakukan untuk meningkatkan keselamatan, kami perlu melakukannya.

“Kami telah melihat tidak hanya di Formula 1 tetapi di kategori lain di motorsport, dengan Sophia Flörsch di Makau, kami telah melihat di Formula 2, kami memilikinya di berbagai kategori motorsport, tidak hanya di balap satu tempat duduk atau sirkuit tetapi juga penting.

“Jadi kami tidak akan pernah kompromi. Kita perlu melihat setiap saat bagaimana kita dapat melihat sesuatu dengan lebih baik. Saya yakin kami akan memiliki kemungkinan untuk meningkat.

“Yang paling penting adalah kami membuat keputusan yang tepat dan meningkatkan apa yang bisa diperbaiki. Jelas Halo termasuk di antara hal-hal itu. ”

Bos Mercedes Toto Wolff pernah menjadi kritikus perangkat tersebut dan bercanda di awal musim bahwa dia akan "melepasnya dengan gergaji mesin" jika dia bisa.

Tapi berbicara pada upacara pemberian hadiah akhir musim FIA di St Petersburg, Wolff mengungkapkan dia sekarang telah berubah pikiran tentang Halo dan mengatakan dia tidak akan memaafkan dirinya sendiri jika memveto itu menyebabkan "hasil yang berpotensi bencana".

“Saya masih tidak suka estetika itu, dan saya berharap kami dapat menemukan solusi di masa depan yang terlihat bagus, tapi saya sangat menyukai Charles, dia adalah pembalap muda yang pantas berada di Formula 1,” jelasnya .

“Saya tidak akan memaafkan diri saya sendiri jika kami menolak Halo dan itu akan gagal dan kami akan mengalami insiden parah dengan hasil yang berpotensi bencana.

"Meskipun secara estetika bukan itu yang saya suka, ini adalah inisiatif super yang telah menunjukkan manfaatnya, dan saya senang Jean [Todt] berhasil lolos dan mereka tidak memberi saya gergaji mesin di awal musim."