Kepala McLaren Zak Brown mengatakan salah satu "peran utama" Gil de Ferran adalah memastikan semua bagian tim bekerja sama termasuk susunan pembalap yang menyesali bagaimana waktu Stoffel Vandoorne di tim berakhir.

Vandoorne, yang digembar-gemborkan sebagai salah satu talenta muda paling cemerlang, mengalami dua musim penuh frustasi dengan McLaren di F1 dengan mobil berkinerja buruk selama tahun terakhir kemitraan Honda dan musim pertama hubungan Renault yang baru.

[[{"fid": "1375513", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Pada akhirnya, Vandoorne dipecat demi mempromosikan Lando Norris bersama pemain baru Carlos Sainz Jr untuk 2019.

Berkaca pada kemitraan yang gagal, Brown mengakui masalah muncul di kedua sisi dan berharap dapat menghindari jebakan yang sama tahun depan dengan susunan pembalap baru. Brown melihat direktur olahraga baru de Ferran sebagai bagian integral dari memastikan "semua orang gel, termasuk pengemudi" di tim dari 2019 untuk menghindari masalah serupa di masa depan.

“Seseorang seperti Stoffel adalah pembalap mobil yang sangat baik, dan untuk alasan apa pun itu tidak berhasil,” kata Brown. “Kami mengambil tanggung jawab untuk itu dan ingin memahami mengapa pembalap ini memiliki silsilah yang hebat tetapi tidak berhasil, dan kami tidak ingin mengulangi kesalahan itu atau berkontribusi pada kurangnya kesuksesan itu. .

“Salah satu hal yang kami sadari adalah saya pikir kami membutuhkan beberapa pembalap tambahan di keluarga McLaren.

“Jika Anda melihat silsilah Gil, pertama dan terutama sebagai pembalap, lalu sebagai pemilik tim IndyCar, lalu sebagai pemilik mobil sport, dia memiliki pemahaman yang menyeluruh setelah memenangkan kejuaraan bersama Roger Penske tentang seperti apa kesuksesan itu dari berbagai aspek. dari garasi, termasuk duduk di kokpit.

“Salah satu peran utama Gil adalah memastikan bahwa semua orang gel, termasuk pengemudi. Jadi dia akan menghabiskan waktu dengan Lando dan Carlos untuk memastikan bahwa kita memberi mereka lingkungan taruhan untuk bekerja. ”

Vandoorne telah meninggalkan F1 untuk Formula E, berkompetisi untuk tim HWA Racelab yang didukung Mercedes, dan finis ke- 16 pada debutnya awal bulan ini di Arab Saudi. Pembalap Belgia itu membuat 41 balapan F1 untuk McLaren tetapi hanya menghasilkan delapan poin pada waktu itu.