George Russell mengatakan dia menikmati kesempatan untuk menjadi rekan satu tim dan bersaing dengan Robert Kubica di Williams dalam kampanye rookie Formula 1 dan sangat ingin bekerja dengan mantan pemenang balapan untuk membantu tim Inggris merespons setelah tahun 2018 yang berat.

Russell akan menjadi salah satu dari tiga debutan F1 mulai 2019, bersama dengan Lando Norris di McLaren dan Alexander Albon di Toro Rosso, dan di Williams melawan Kubica yang telah kembali yang telah kembali ke F1 setelah kecelakaan reli yang mengancam nyawa yang memaksanya. keluar dari olahraga pada tahun 2011.

[[{"fid": "1375513", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Meskipun menghadapi Kubica dan pengalaman sebelumnya di F1 dengan 76 balapan dimulai, Russell merasa pasangan tersebut dapat membentuk kemitraan yang kuat yang akan memungkinkannya untuk "menunjukkan kemampuan saya" melawan mantan pemenang Grand Prix.

“Saya sangat senang bisa menjadi rekan satu tim dengan Robert. Saya pikir jelas tidak ada keraguan tentang bakat alaminya, ”kata Russell. “Dia sangat termotivasi dan memiliki pengetahuan besar tentang mobil di sisi teknis, dan saya pikir jelas ini bukan rahasia tahun yang sulit bagi Williams di 2018.

“Saya pikir dengan pengalamannya dan pengetahuan saya tentang pengalaman saya di Mercedes, saya pikir kami memiliki banyak hal untuk dibawa ke tim.

“Dia orang yang fantastis di luar sirkuit. Dia sangat berpengetahuan di sisi teknik, dan kecepatan serta bakatnya tidak perlu dipertanyakan lagi. Saya benar-benar ingin rekan setim seperti Robert melawan dan menunjukkan kemampuan saya. ”

Sementara Russell mengharapkan persaingan tim di Williams akan terjadi secara alami, dia merasa itu hanya akan relevan jika tim dapat kembali ke posisi kompetitif pada 2019.

Tahun ini Williams menempati posisi terbawah kejuaraan konstruktor dunia F1 untuk pertama kalinya dalam sejarah dan hanya meraih tiga poin sepanjang tahun.

"Saya pikir target kami musim depan sangat jelas, dan itu membuat Williams kembali berjuang untuk meraih poin dan posisi teratas di lini tengah," katanya. “Saya pikir kami ingin diakui, kami ingin memberikan hasil yang baik.

“Jika saya mengalahkan rekan satu tim saya tetapi itu untuk posisi terakhir, tidak ada kegembiraan atau kemuliaan bagi siapa pun. Saya dan Robert akan bekerja sangat keras bersama, pertama-tama untuk membawa tim ke tempat yang layak mereka tuju, dan kemudian kita akan melihat bagaimana hasilnya setelah itu. ”