McLaren telah menunjuk mantan kepala Porsche LMP1 Andreas Seidl untuk memimpin operasi F1-nya, seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh Crash.net.

Seidl mengambil peran baru sebagai direktur pelaksana tim untuk musim 2019 mendatang dan akan melapor langsung ke CEO McLaren Racing Zak Brown, karena skuad Woking terlihat untuk kembali ke jalur kemenangan setelah kesulitan baru-baru ini.

Kedatangan pembalap Jerman itu mengikuti masa jabatan yang sukses mengawasi program Kejuaraan Ketahanan Dunia Porsche dan kesuksesan di 24 Hours of Le Mans sebelum pabrikan keluar dari seri tersebut.

[[{"fid": "1375513", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

“Ini adalah hak istimewa dan tantangan yang sangat besar, yang saya siap dan berkomitmen untuk itu,” kata Seidl.

“Memiliki kesempatan untuk berkontribusi pada warisan McLaren sangatlah istimewa dan menginspirasi.

“McLaren memiliki visi, kepemimpinan, dan pengalaman, tetapi yang terpenting, orang-orang harus kembali ke depan, dan itu akan menjadi fokus dan misi mutlak saya.

“Saya tidak sabar untuk bergabung dengan tim dan mulai bekerja dengan kolega saya di McLaren, mitra kami di Renault dan, tentu saja, Carlos dan Lando.”

McLaren mengakui langkah tersebut adalah langkah terbaru dalam "rencana pemulihan dan restrukturisasi" tim, dengan direktur teknis baru James Key juga akan bergabung dengan McLaren pada tahun 2019, menyusul perekrutan kembali Pat Fry sebagai direktur teknik.

Penandatanganan Seidl menandai perubahan terbaru pada struktur manajemen F1 McLaren, menyusul pengunduran diri Eric Boullier musim panas lalu di tengah awal yang di bawah standar untuk kampanye 2018.

Setelah beralih ke mesin Renault setelah mengalami bencana yang ditenagai oleh Honda pada awal era hybrid V6 F1, McLaren akhirnya naik ke posisi keenam dalam klasemen konstruktor tahun lalu.

Keberangkatan utama lainnya termasuk kepala petugas teknis Tim Goss dan direktur teknik Matt Morris, dengan Seidl menjadi penunjukan baru keempat McLaren sejak Juli lalu.

Itu juga akan menurunkan susunan pembalap Carlos Sainz dan Lando Norris yang direvisi pada 2019 menyusul pensiunnya juara dunia ganda Fernando Alonso dan kepergian Stoffel Vandoorne karena hasil yang buruk.

[[{"fid": "1376014", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

“Kami sangat senang Andreas bergabung dengan McLaren untuk memimpin program teknis dan operasional F1 kami. Ini adalah janji penting bagi kami di dua bidang, ”tambah Brown.

“Pertama, ini adalah langkah penting lainnya dalam rencana pemulihan kinerja F1 kami dan komitmen jangka panjang untuk F1.

Kedua, kepemimpinan senior yang terkonsentrasi pada program F1 kami merupakan bagian integral dari strategi jangka panjang McLaren Racing untuk berkembang ke bentuk lain dari motorsport global dari waktu ke waktu.

“Andreas adalah pemimpin yang sangat cakap dengan rekam jejak kesuksesan dalam segala hal yang telah dia lakukan, dan saya berharap dapat bekerja dengannya.”

McLaren telah menetapkan target lima tahun untuk kembali ke posisi yang mampu memenangkan kejuaraan dunia F1, dengan kemenangan grand prix terakhirnya terjadi enam tahun lalu di Grand Prix Brasil 2012.

“Saya baru saja mempresentasikan rencana lima tahun dan dalam rencana itu, kami pikir kami memiliki perjalanan untuk kembali memenangkan balapan, dan kemudian begitu Anda memenangkan balapan, Anda bersaing untuk kejuaraan,” kata Brown di akhir tahun lalu.

"Kami telah menyusun sebuah perjalanan dan investasi, sebuah jalan menuju pemulihan yang membuat kami kembali ke garis depan grid di timeline itu."