Sergio Perez yakin Racing Point dapat menutup jarak dengan tiga tim teratas Formula 1 tetapi mengakui itu tidak akan menjadi transisi "malam ke hari".

Skuad yang baru diganti namanya itu diselamatkan dari konsorsium yang dipimpin oleh pengusaha Kanada Lawrence Stroll musim panas lalu setelah masalah keuangan di luar jalur membuat tim menghadapi masa depan yang tidak pasti di awal musim.

Racing Point dimulai dari nol poin di Grand Prix Belgia setelah pengambilalihannya tetapi pulih dengan kuat untuk mengakhiri 2018 ketujuh di kejuaraan konstruktor.

[[{"fid": "1375513", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

“Butuh waktu, kami sangat jauh dari tiga tim teratas dalam hal kecepatan, tapi itulah targetnya, untuk mencoba bergerak sedekat mungkin [dengan Mercedes, Ferrari dan Red Bull],” kata Perez.

"Ini tidak akan terjadi dari malam ke siang, tapi itu adalah target yang ada di benak kami dan kami ingin membawanya lebih dekat, dan mencoba untuk bertarung secepat mungkin di tiga tim teratas.”

Perez, yang akan bergabung di Racing Point oleh Lance Stroll untuk musim 2019 mendatang, merasa investasi baru skuat yang berbasis di Silverstone akan membantu tim menjadi lebih kompetitif dalam waktu dekat.

Sebagai bagian dari visinya untuk memperluas operasi F1-nya, pemilik baru Racing Point sudah berencana membangun pabrik baru untuk tim.

“Saya sangat senang,” jelas orang Meksiko itu. “Saya telah mengobrol dengan seluruh tim, dari mekanik hingga insinyur hingga katering, semua orang sangat bersemangat, sangat menantikan.

[[{"fid": "1336326", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 26.08.2018 - Otmar Szafnauer (AS) Racing Point Force India F1 Chief Operating Officer dan Lawrence Stroll (CAN) Racing Investor Tim F1 India Point Force "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ": "26.08.2018 - Otmar Szafnauer (AS) Racing Point Force India F1 Chief Operating Officer dan Lawrence Stroll (CAN) Racing Point Force India F1 Team Investor", "field_search_text [und] [0] [value]": ""}} , "atribut": {"class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

“Lawrence sangat antusias dengan proyek ini, dia tahu bahwa ini adalah proyek jangka panjang, dan saya pikir kami memiliki arahan yang bagus dengan bos tim kami. Semuanya harus ada di tempatnya hanya untuk berkembang.

“Tapi kita juga harus sadar bahwa ini butuh waktu. Anda telah melihatnya dengan tim lain, Anda tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan mereka. Tapi saya pikir jika ada tim yang bisa melangkah ke langkah berikutnya, itu adalah kami.

"Ini tahun yang baik ketika Anda mempertimbangkan semua yang telah terjadi," tambahnya.

“Ini merupakan musim yang sangat intens secara mental dengan semua yang harus saya lalui dengan proses administrasi tim, negosiasi dan sebagainya.

“Saya berakhir dalam posisi yang sebagai pembalap tidak pernah ideal untuk berada dalam situasi itu, jadi mengingat tekanan mental dan semua yang saya miliki sepanjang musim, saya pikir ini adalah hasil yang fantastis.”