Quantcast

Sergio Perez

Sergio Perez
Negara: 
Nama lengkap: 
Sergio Perez
Tanggal lahir: 
26 Januari, 1990
Tempat Lahir: 
Guadalajara
Status Pengemudi: 
Current
Teks Status: 
Single
195
Races
1
Wins
0
Poles
0
Titles

Sergio Perez Biography

Meskipun pernah menjadi persinggahan reguler di jadwal F1, Meksiko harus mengambil kursi belakang selama beberapa tahun sebelum kedatangan Sergio Perez di kancah dunia menghidupkan kembali minat pada olahraga tersebut.

Seperti mayoritas rekan-rekannya, 'Checo' Perez memulai karir balapnya di karts, memenangkan berbagai gelar kejuaraan baik di tanah airnya dan negara tetangga AS, tetapi mungkin 'hasil' paling penting yang dia ambil dari tujuh tahun itu adalah menjadi anggota Escuderia Telmex, didanai oleh orang terkaya di dunia, Carlos Slim.

Pada usia 14 tahun, Perez mengambil keputusan untuk memajukan karirnya dengan pindah ke AS dan lulus ke balap mobil, memilih program Skip Barber yang terkenal di dunia sebagai titik awalnya. Terlepas dari pengalamannya, Perez mengklaim dua posisi terdepan di Kejuaraan Nasional Skip Barber 2004, akhirnya finis kesebelas di klasemen musim.

Bertekad untuk mengejar karir di F1 daripada di kancah roda terbuka AS, orang Meksiko itu kemudian mengalihkan perhatiannya ke Eropa, bergabung dengan seri Formula BMW Jerman dengan tim Media 4speed. Meskipun ia mengejutkan para pemain tetap dengan tempat kedua hanya pada tamasya keduanya, ketidakpedulian pemain berusia 15 tahun itu memberi tahu dan ia finis di urutan ke-14 secara keseluruhan, mengikuti pembalap F1 masa depan Nico Hulkenberg dan Sebastien Buemni, yang mengisi dua tempat teratas.

Mengganti tim untuk tahun 2006, ke ADAC Berlin-Brandenberg, membawa hasil yang sedikit lebih baik, meskipun dua pertiganya masih sebaik yang didapat pembalap Meksiko itu, yang finis di urutan keenam secara keseluruhan, sebelum kesempatan untuk merasakan peningkatan kekuasaan yang nyata datang selama musim dingin , ketika dia diundang untuk menjadi pembalap Team Mexico di Seri A1GP. Tamasya, di Cina, menghasilkan finis ke-15 dan pensiun, dan menandai satu-satunya penampilan Perez dalam seri tersebut.

Masih berusia 17 tahun, anak muda itu memutuskan pindah ke F3 pada tahun 2007, bergabung dengan T-Sport di Kelas Nasional kejuaraan Inggris. Itu terbukti menjadi langkah cerdas bagi tim yang menyapu kategori, untuk sasis yang lebih tua, memberi Perez pengalaman F3 yang vital dan gelar untuk ditunjukkan atas usahanya, termasuk meraih 14 kemenangan dalam 22 balapan.

Dia tetap di F3 dengan T-Sport pada tahun berikutnya, tetapi naik ke Kelas Internasional utama. Meskipun berada di antara minoritas dalam menjalankan mesin Mugen yang seharusnya lebih rendah, Perez memimpin tabel poin di tahap awal musim, dibantu oleh kemenangan di Croft dan kemudian dua kemenangan spektakuler datang-dari-belakang di Monza, di mana ia mengatasi permulaan jaringan tengah melalui penggunaan slipstreaming yang cerdik. Defisit mesin akhirnya memberitahu, bagaimanapun, dan, meskipun mengambil kemenangan lain di Brands Hatch di akhir musim, Meksiko akhirnya finis keempat secara keseluruhan.

Namun, itu sudah cukup untuk meyakinkan tim GP2 untuk melihatnya di tahun 2009 dan, dengan bantuan dukungan dari Telmex, Perez akhirnya bergabung dengan tim Grand Prix Campos tepat waktu untuk Seri Asia GP2 200809, memenangkan perlombaan sprint di Bahrain dan menambahkan kemenangan lain, sekali lagi dalam balapan sprint, di bawah lampu di Qatar, membuatnya berada di urutan ketujuh dalam klasemen.

Dia kemudian pindah ke Arden International untuk musim panas, tetapi tidak banyak yang bisa dibicarakan di musim yang biasa-biasa saja yang hanya menghasilkan dua podium, keduanya di jalanan Valencia. Keduabelas di klasemen akhir tidak mengisyaratkan kampanye yang akan datang, dan, setelah beberapa pertandingan di Seri Asia 2009-10 dengan Barwa Addax (nee Campos), Perez kembali dengan pakaian Spanyol untuk meluncurkan tawaran gelar di kejuaraan utama.

Awal yang kuat untuk kampanye menghasilkan kesuksesan balapan fitur perdananya - di jalanan Monaco tidak kurang - dan empat kemenangan selanjutnya diikuti di Silverstone, Spa, Hockenheim dan Yas Marina, tetapi bahkan dengan poin bonus untuk tujuh lap tercepat dan posisi terdepan, itu tidak cukup untuk memperbaiki juara akhirnya Pastor Maldonado.

Meski demikian, Perez-lah yang lebih dulu mengumumkan kelulusan F1-nya, karena hubungannya dengan Telmex membantu mengamankan kursi di tim Sauber yang masih muncul dari inkarnasi yang sulit sebagai skuad kerja BMW. Dengan mobil yang solid, meskipun agak konservatif, di bawahnya, Perez mampu menunjukkan kemampuannya dengan segera, dan sangat disayangkan bahwa kedua Sauber didiskualifikasi dari poin saat debut di Melbourne karena ketidakteraturan teknis.

Meskipun ia tidak kembali ke poin hingga putaran kelima, di Spanyol, musim Meksiko tampaknya akan lepas landas, terutama ketika ia berhasil lolos ke fase terakhir kualifikasi di Monaco. Namun, perjalanannya di Kerajaan terpotong dengan sangat singkat oleh kecelakaan saat keluar dari terowongan yang memiliki kemiripan suram dengan yang membuat Karl Wendlinger dalam keadaan koma pada tahun 1994. Untungnya, peningkatan keselamatan mobil berarti bahwa Perez sebagian besar tidak terluka dan, meskipun dia tidak dapat mengambil bagian dalam perlombaan, tampaknya akan kembali ke Montreal sampai efek samping yang tersisa memaksanya untuk duduk setelah latihan pembukaan.

Setelah itu, bagaimanapun, tidak ada kemunduran fisik dan, sementara dia butuh beberapa saat untuk kembali ke permainan, Perez tampak capabale mengancam untuk poin hampir di mana-mana. Dia memulai musimnya dengan ketujuh di Silverstone dan menambahkannya di Singapura dan Jepang, mengakhiri musim ke-16 di klasemen dengan 14 poin.

Pada saat itu, dia dan rekan setimnya Kamui Kobayashi telah direkrut kembali untuk tahun 2012, dan akan membentuk kemitraan yang tidak berubah karena Sauber bertujuan untuk mengambil langkah maju dan menantang tempat enam konstruktor teratas. Dengan mobil yang lebih baik di C31, Perez langsung menyodorkan dirinya pada kesadaran F1 dengan mengejar Fernando Alonso pulang di Grand Prix Malaysia. Pembalap Meksiko itu bisa saja memenangkan perlombaan seandainya bukan karena kesalahan kecil di lap terakhir, tetapi dia berlari kembali ke ekor Alonso - dan langsung menjadi favorit untuk bermitra dengan pembalap Spanyol itu di Maranello pada 2013.

Penampilan serupa di Kanada dan Italia mengkonfirmasi potensi Perez tetapi hasil yang konsisten dibatasi oleh kinerja Sauber dan, oleh Singapura, ia dipastikan akan pindah untuk musim depan. Namun, setelah menandatangani untuk menggantikan Lewis Hamilton di McLaren, musim Meksiko itu menjadi seperti berputar-putar, seolah-olah dia berusaha terlalu keras untuk membenarkan langkah tersebut, dan dia gagal menambah penghitungannya selama enam balapan terakhir, hanya bertahan posisi sepuluh besar di klasemen.

Meskipun bergabung dengan McLaren sebagai, seolah-olah, nomor dua untuk Jenson Button, Perez percaya bahwa dia bisa mendapatkan kesempatan untuk gelar dunia 2013. Namun, keyakinan itu salah tempat saat McLaren memulai musim dengan mobil yang buruk dan gagal meningkatkannya bahkan hingga finis di podium pada 2013.

Button tidak jauh lebih baik daripada rekan setimnya, tetapi mencetak hasil yang konsisten dan memimpin tim melewati periode sulit, sementara Perez lebih terpukul dan gagal. Setelah diberitahu untuk lebih agresif oleh kepala tim Martin Whitmarsh, Perez terus bermain dengan Button pada banyak kesempatan di Bahrain dalam upaya untuk membuktikan kemampuannya.

Hasil terbaik Perez datang di akhir musim dengan posisi kelima di India, tetapi tanpa sepengetahuannya tulisan itu sudah di dinding dan diumumkan dua balapan kemudian bahwa ia akan digantikan oleh rookie Kevin Magnussen pada 2014. Berita itu mengejutkan bagi Perez, tetapi ikatan Meksiko-nya masih menjadi daya tarik besar dan dia diambil alih oleh Force India untuk musim depan.

Perez memulai karier rollercoasternya di Force India setelah debutnya yang rendah dengan posisi ke-10 di Australia. Pembalap Meksiko itu tidak dapat memulai balapan kedua tahun ini karena masalah kotak roda gigi, tetapi di Bahrain orang Meksiko itu bertahan di posisi ketiga yang sangat mengesankan, podium pertama Force India sejak 2009, saat ia melawan Daniel Ricciardo dari Red Bull.

Ketika sisa lapangan mulai menemukan konsistensi Force India tergelincir kembali ke lapangan, dengan Perez gagal membuat finis lima besar lagi untuk sisa musim ini.

Perez, yang tidak asing dengan tabrakan balapan sepanjang karir F1-nya, sekali lagi berperang. Di Monaco, sebuah pukulan lap pertama dengan mantan rekan setimnya Jenson Button mengakhiri balapan Meksiko dan di Grand Prix Kanada Perez bertabrakan dengan Felipe Massa di lap terakhir. Hukuman pasca balapan yang diberikan kepada Perez memberinya penalti grid lima tempat untuk balapan berikutnya. Pemain Meksiko itu memasuki negosiasi kontrak menjelang akhir musim dan tim dengan senang hati memberinya perpanjangan dua tahun yang akan membuatnya di Force India hingga 2016.

Peningkatan keberuntungan Force India berlanjut pada 2015, dan sementara tim hanya berhasil tampil di podium tunggal, yang datang di Grand Prix Rusia milik Perez, orang Meksiko itu membantu timnya mengamankan tempat kelima di klasemen konstruktor - hasil terbaik dalam karir untuk karirnya. skuad yang berbasis di Silverstone.

Segalanya akan menjadi lebih baik pada tahun 2016 ketika Perez mencetak podium di Monaco dan Baku dalam perjalanannya untuk menembus batas 100 poin selama musim ini, sementara Force India mengamankan tempat keempat di klasemen untuk pertama kalinya dalam sejarahnya.

Meskipun terjadi serangkaian tabrakan antar tim dan pertengkaran tingkat tinggi dengan rekrutan baru Force India Esteban Ocon, Force India memastikan finis keempat lainnya dengan musim tersukses dalam olahraga tersebut hingga saat ini. Tim mencetak poin dengan setidaknya satu mobil di semua kecuali satu putaran (Monaco), dengan Perez mencatat 100 poin atau lebih untuk tahun kedua berturut-turut, menjadi satu-satunya pembalap di luar tiga tim teratas yang melakukannya dalam proses tersebut.

2018 terbukti menjadi tahun yang lebih sulit bagi Force India baik di dalam maupun di luar jalur, tetapi Perez sekali lagi memimpin pasukannya. Dia merebut podium kejutan lainnya di Baku - di mana lagi? - di tengah drama yang terlambat, menjadi satu-satunya pembalap di luar tim 'tiga besar' yang finis di mimbar pada 2018. Perez terpaksa mengambil tindakan mengejutkan dengan memicu proses untuk mengirim Force India ke dalam administrasi yang juga memaksanya masuk kembali kejuaraan dan kehilangan semua poinnya, tetapi itu terbukti menjadi langkah kunci dalam mengamankan masa depan tim. 'Racing Point Force India' pulih ke P7 di kejuaraan konstruktor, sementara Perez finis kedelapan di klasemen pembalap - hasil yang mengesankan setelah perjuangan tim.

Transisi dari Force India ke Racing Point membuat tim kesulitan menuju 2019, tetapi Perez terus melakukan pukulan di atas berat badannya. Setelah tim mengganti waktu yang hilang dalam pengembangan mobilnya, Perez kembali menjadi pengatur poin reguler, mencatatkan finis 10 besar dalam delapan dari sembilan balapan terakhir tahun ini. Itu adalah serangkaian hasil yang mengangkat Perez ke posisi 10 dalam kejuaraan, bertindak sebagai dorongan sambutan menjelang dekade baru.

Perez melawan balik virus corona - dan absen dalam dua balapan - untuk menjalani musim terkuatnya di F1. Kampanye yang luar biasa luar biasa membantu Perez meraih tempat keempat yang menakjubkan dalam kejuaraan pembalap dengan enam finis lima besar dan 13 penampilan di dalam poin dari 15 pertandingan yang diakhiri.

Pembalap Meksiko itu mengakhiri musim dengan kemenangan perdananya yang sensasional di Grand Prix Sakhir dan melihat usahanya sepanjang tahun ini dihargai dengan mendapatkan panggilan untuk bergabung dengan Red Bull pada 2021, di mana ia akan bermitra dengan Max Verstappen dalam kesempatan yang pantas untuk mengemudi di depan. kotak F1.