Direktur teknis Honda F1 Toyoharu Tanabe telah mengubah perannya sebelum menyediakan unit daya untuk Red Bull dan Toro Rosso untuk tahun 2019 dengan chief engineer yang melapor kepadanya dari masing-masing tim.

Sejak Honda kembali ke F1 pada 2015, awalnya dengan McLaren sebelum beralih ke Toro Rosso tahun lalu, pabrikan mesin Jepang menghadapi tantangan baru untuk mengirimkan unit tenaga ke dua tim untuk 2019 setelah mendapatkan kesepakatan dengan Red Bull.

Tanabe, yang telah mengawasi kebangkitan Honda sejak kemitraan yang menghancurkan dengan McLaren, akan tetap menjadi kepala F1 tetapi akan membagikan tanggung jawab kepada dua kepala teknisi, satu untuk setiap tim, yang akan langsung melapor kepadanya.

Tanabe juga mengonfirmasi bahwa Honda akan "menggandakan" jumlah teknisi di tepi lintasan sekaligus memperkuat jajarannya di pangkalan Sakura dan Milton Keynes.

[[{"fid": "1380888", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

"Jumlah insinyur Honda di trek akan menjadi hampir dua kali lipat untuk menangani dua tim," kata Tanabe. “Saya akan bertanggung jawab secara keseluruhan atas proyek F1, mengawasi bagaimana kami bekerja dengan kedua tim dan setiap tim akan memiliki Honda Chief Engineer sendiri.

“Selama balapan akhir pekan dan pengujian, kami memiliki orang-orang yang bekerja di ruang Kontrol Misi di Sakura dan Milton Keynes dan kami telah memperkuat fungsionalitas di sana juga, untuk menangani bekerja untuk dua tim.”

Tanabe juga mengonfirmasi bahwa Red Bull dan Toro Rosso akan menerima unit daya dengan spesifikasi yang sama dari Honda, meskipun skuad Italia mengonfirmasi beberapa suku cadang yang tidak terdaftar akan memiliki spesifikasi yang lebih lama, untuk merampingkan upaya penggandaan Honda pada 2019.

“Kami akan [memasok secara merata],” katanya. “Itu adalah metode yang paling logis dan menurut Honda terbaik, belum lagi peraturan menyatakan bahwa kami harus memasok semua tim secara merata. Tapi ini bukan hanya kasus memasok kedua tim dengan perangkat keras teknis yang sama.

“Kami juga akan memperlakukan mereka secara setara dalam hal sumber daya yang kami alokasikan untuk mengelola operasi kami dan di sisi pengembangan. Ini seharusnya menjadi prosedur yang sangat mudah karena kedua tim adalah bagian dari keluarga yang sama dan karena kami dapat bekerja dengan Red Bull Technology. "