Kimi Raikkonen mengatakan pit stop awalnya dipicu oleh kaca mata pelindung yang terjebak di rem belakangnya daripada strategi yang direncanakan oleh Alfa Romeo karena ia mendapati dirinya tidak dapat naik dari posisi kedelapannya.

Pada balapan pertamanya sejak kembali ke seragam yang dijalankan Sauber, Raikkonen adalah petarung lini tengah pertama yang mengadu pada Grand Prix Australia yang datang beberapa lap lebih awal dari yang diperkirakan dengan strategi ban yang optimal.

Penghentian dini pembalap Finlandia itu memaksa tim lain berhenti untuk menghindari undercut, dengan posisi lintasan terbukti vital di Albert Park karena peluang menyalip yang terbatas di sirkuit Melbourne, tetapi mantan juara dunia Formula 1 itu mengatakan langkah itu tidak strategis dan adalah untuk memperbaiki masalah rem belakang setelah sobekan bersarang.

“Kami memiliki masalah dengan suhu rem belakang karena salah satu sobekan dari pelindung masuk dan itulah mengapa kami harus mengebor lebih awal dari yang direncanakan,” kata Raikkonen. “Mobil itu memiliki kecepatan yang tinggi dan rasanya menyenangkan.

“Mobil kami cukup kuat saat balapan, tapi kemudian kami terjebak di belakang mobil dan tidak banyak yang bisa Anda lakukan. Tampaknya lebih mudah untuk lebih dekat dengan mobil di depan Anda tetapi masih sangat sulit untuk menyalip. ”

[[{"fid": "1391021", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Tetapi dengan empat poin dari putaran pembukaan kampanye F1 2019, bos Alfa Romeo Frederic Vasseur tetap optimis dengan awal yang positif meski menghadapi kemunduran yang tak terduga.

“Untuk balapan pertama musim ini, itu balapan yang oke,” kata Vasseur. “Kami memiliki beberapa masalah kecil yang tidak dapat kami antisipasi dan kedua pembalap melakukan pertarungan yang bagus.

“Kami pulang dengan empat poin, yang merupakan positif. Memulai musim dengan satu mobil di sepuluh besar adalah pencapaian yang bagus dan kami akan berusaha keras untuk mencetak lebih banyak poin lagi di Grand Prix berikutnya di Bahrain. ”

Pada Grand Prix Australia tahun lalu, Sergey Sirotkin mengalami kerusakan rem setelah tas sandwich terjebak di salah satu komponen rem Williams dan terpaksa pensiun.

 

Comments

Loading Comments...