Kimi Raikkonen

Kimi Raikkonen
Negara: 
Nama lengkap: 
Kimi-Matias Räikkönen
Tanggal lahir: 
16 Oktober, 1979
Tempat Lahir: 
Espoo
Status Pengemudi: 
Current
Tinggi Pengemudi: 
175cm
Berat Pengemudi: 
62kg

1
Championship Titles

329
Races
21
Wins
18
Poles
1
Titles

Kimi Räikkönen Biography

Mengikuti sensasi pendatang baru musim 2000 Jenson Button, Kimi Raikkonen memasuki musim 2001 dengan balapan mobil yang lebih sedikit daripada anak muda Inggris yang berbakat.

Lulus dari kancah karting Dunia dan Eropa, Raikkonen hanya memiliki 23 pertandingan di kursi tunggal pada saat Sauber mengukuhkan tanda tangannya pada kontrak F1, menyebabkan beberapa kekhawatiran di antara pendirian dan badan pengatur sama atas dugaan kurangnya pengalaman. Seperti Button, bagaimanapun, pemain Finlandia ini menunjukkan karir kartnya yang luas sebagai basis untuk peningkatan pesatnya ke papan atas.

Memulai pengembaraan motorsport pada usia sebelas tahun pada tahun 1991, penduduk Espoo awalnya memperebutkan acara nasional di negara asalnya Finlandia, sebelum bergerak maju dan maju ke kancah internasional yang diperebutkan dengan ketat. Meskipun gelar mungkin belum diperoleh, Raikkonen membuktikan bahwa dia memiliki kaliber untuk berlari di depan, dan meraih kemenangan balapan di beberapa putaran kejuaraan sebelum pindah ke mobil. Pertama dalam seri Finlandia dan Nordik 1997 dan 1998 di kejuaraan Formula ICA dan A, Raikkonen telah memenangkan balapan FA internasional perdananya dua tahun sebelumnya.

Menghindari rute Formula Ford yang lebih tradisional ke kursi tunggal, Raikkonen memenuhi untuk kategori slicks-and-wings yang dijalankan oleh Renault untuk debutnya - dan pindah ke formula junior Inggris untuk pendidikannya. Bergabung dengan tim FFord Haywood Racing - yang telah mendukung Button meraih gelar FFord Inggris 1998 - pembalap Finlandia itu naik podium pada tamasya perdananya, tetapi kemudian terpaksa keluar dari seri tersebut setelah masalah teknis menggagalkan tantangan kejuaraan.

Lebih suka menghemat anggaran keuangannya yang kecil untuk serangan bersama pada gelar lain, Raikkonen bekerja sama dengan skuad Manor Motorsport untuk FRenault UK Winter Series, setelah membuktikan kemampuannya dalam acara sporadis baik di FFord Zetec EuroCup dan acara Festival di akhir. 1999. Keputusan untuk pindah ke Manor terbayar mahal, karena rekor 100 persen mengamankan gelar Seri Musim Dingin, dan menyiapkan pembalap Finlandia itu untuk musim yang sama suksesnya di seri utama tahun berikutnya.

Kehebatan Raikkonen dalam mendapatkan gelar FRenault Sport Inggris musim 2000-lah yang pertama kali menarik perhatian tim Formula Satu, saat ia meraih tujuh kemenangan, sepuluh podium, tujuh posisi terdepan dan enam lap tercepat dari sepuluh balapan. Penampilan impresif lebih lanjut di EuroCup kategori - di mana ia meraih dua kemenangan, dua tiang dan dua lap tercepat dari tiga pertandingan (dan mundur dari posisi terdepan) - akhirnya membujuk Peter Sauber untuk menawarkan Raikkonen tes F1 perdananya, untuk mencegahnya. tim lain mendapatkan dia lebih dulu!

Dengan hanya 23 balapan di bawah ikat pinggangnya, secara alami ada kekhawatiran serius bahwa Raikkonen mungkin menggigit lebih dari yang bisa dia lakukan saat melompat langsung dari FRenault ke F1, tetapi Kimi yang percaya diri dengan cepat menghilangkan keraguan dengan menyelesaikan lebih dari 100 kilometer pengujian di Mugello di Italia. Pertandingan mengesankan lainnya di Jerez dan Barcelona pada bulan Desember - di mana ia memperbaiki waktu putaran banyak rival yang lebih mapan - hanya berfungsi untuk mengkonfirmasi potensinya, dan Sauber bergerak cepat untuk mengamankan namanya dalam kontrak.

Dia mulai membuktikan maksudnya pada 2001 dan, bersama rekan setim mudanya Nick Heidfeld, mengguncang kandang lawan dengan serangkaian poin, termasuk tempat keenam dalam debut di Melbourne. Poin tinggi keempat di Austria dan Kanada membantu mengangkat Finlandia ke peringkat kesepuluh kejuaraan - dan menarik perhatian orang lain.

Sebelum akhir musim, Raikkonen adalah pemain McLaren - tim Woking bertindak cepat untuk menggantikan Mika Hakkinen yang pensiun dan mencuri rekan senegaranya yang lebih muda dari bawah hidung Ferrari. Langkah itu juga membuat hidung Heidfeld agak tidak bisa pulih, tetapi petenis Jerman itu tertawa terbahak-bahak saat performa akhir musim Raikkonen menurun setelah pengumuman itu dibuat, dan ia mengakhiri tahunnya dengan dorongan besar di GP Jepang.

Tidak gentar oleh hal itu, atau tekanan yang dia hadapi di McLaren, Raikkonen tampil baik pada tahun 2002. Bermitra dengan veteran David Coulthard, pembalap Finlandia itu segera menunjukkan bahwa dia lebih unggul dalam kualifikasi, mengalahkan DC 10 kali, ke petenis Skotlandia 7 pada akhir musim. .

Dia juga bermain bagus dalam balapan meskipun masalah keandalan dari Brasil membuatnya mencatat enam pensiun berturut-turut. Sebagian besar karena keadaan di luar kendalinya dan Finlandia akhirnya mengakhiri musim dengan 24 poin.

Secara keseluruhan, dia akan finis di podium empat kali, tiga kali di urutan ketiga dan satu kali di urutan kedua, yang terakhir di Prancis hampir pasti menjadi tempat kemenangan perdananya. Dia dirampok ketika mesin Toyota Allan McNish membuang oli ke trek. Kimi keluar jalur dan Michael Schumacher memimpin, meninggalkan Finlandia untuk menjadi yang terbaik kedua. Jika ini adalah kekecewaan terbesar, dia memanfaatkannya pada tahun 2003.

Kimi mengalami tahun yang penuh badai, meraih kemenangan perdananya di F1 di Malaysia, dan memperebutkan gelar dengan Michael Schumacher langsung ke kawat - pemain Finlandia itu pada akhirnya kalah hanya dengan dua poin.

Mengatakan bahwa dia dibantu oleh sistem poin baru, yang berarti jarak antara pertama dan kedua hanya bernilai dua poin sekarang dan bukan empat, tidak dapat disangkal, tetapi wujudnya juga tidak bisa. Ya, ada 'posisi terendah' - paling terlihat di babak kualifikasi putaran baru, ketika di Spanyol dan Kanada ia dipaksa untuk memulai dari belakang setelah melepaskan 'pamflet'-nya. Ini bukan untuk membuat 'Manusia Es' tidak adil, karena meskipun beberapa kesalahan ini, dia secara konsisten mengungguli rekan setimnya, Coulthard, dan pada akhir musim untuk mengatakan dia dianggap nomor satu, tidak perlu dikatakan lagi.

Sepuluh podium - dan tiga poin lainnya (yaitu hanya tiga kali pensiun), adalah tanda dari konsistensinya, dan dengan sedikit keberuntungan, dia mungkin dengan mudah menjadi juara - semua ini juga dan di MP17-D [a pengembangan mobil 2002], setelah MP4-18 gagal dan tidak pernah balapan.

Musim ketiga Kimi bersama McLaren sangat mengecewakan, terutama mengingat penampilannya di tahun 2003. Itu bukan salahnya. MP4-19 tidak pernah sesuai dengan pekerjaannya, dan di awal musim, dia dan rekan setimnya, Coulthard, berjuang untuk mencapai hasil yang dapat dipercaya - Kimi hanya mengelola 10 poin sebelum pengenalan MP4-19B di GP Prancis.

MP4-19B meskipun menyelamatkan tahun [dan McLaren], dan setelah finis kedua di GP Inggris, Kimi melanjutkan untuk menang di Belgia - dan dalam gaya, mengalahkan Michael Schumacher dengan adil dan jujur. Pada akhir tahun, yang ketiga di China, keenam di Jepang dan yang kedua di Brasil, meningkatkan penghitungan poinnya menjadi 45, 'Iceman' berakhir di peringkat ketujuh dalam kejuaraan pembalap.

Setelah musim yang penuh dengan bencana, Raikkonen sangat ingin kembali ke jalur kemenangan pada tahun 2005 - dan itulah yang dilakukan pembalap Finlandia itu. Menempatkan cerita tentang kehidupan pribadinya selama musim sepi ke satu sisi, Raikkonen memulai musim dengan gaya yang tidak menguntungkan, mengambil satu poin dari dua balapan pembuka sebelum podium pertama tiba di Bahrain.

Pensiun di San Marino - di mana ia jelas menjadi pembalap tercepat - meninggalkan Raikkonen dengan hanya tujuh poin dari empat balapan pembuka (dibandingkan dengan 36 untuk Alonso) tetapi di Spanyol di mana pria McLaren itu akhirnya mulai membuat kesan di tabel poin , mengambil posisi terdepan dan balapan menang. Dia mengulangi prestasi di Monaco dan hanya dicegah untuk membuat hat-trick kemenangan ketika ban gagal di lap terakhir di Nurburgring. Sayangnya bagi Raikkonen, ini bukan kali terakhir keberuntungan tidak ada di pihaknya ...

Saat rekan setimnya Montoya menjadi berita utama karena alasan yang salah di Kanada, Raikkonen meraih kemenangan nomor tiga musim ini tetapi - setelah kegagalan GP AS - datang dua balapan yang menyimpulkan tahun Raikkonen. Prancis dan Inggris melihat McLaren menderita masalah dalam kualifikasi yang membuat Finlandia dengan penalti sepuluh tempat yang akan terbukti penting karena membuat Raikkonen berjuang melalui lini tengah sementara saingan gelarnya jelas di depan. Bahwa dia mampu mengamankan podium kuat di keduanya - dan kurang dari 15 detik dari kemenangan - adalah tanda yang jelas betapa kuatnya paket Raikkonen / McLaren.

Jerman akan menjadi satu-satunya balapan di paruh kedua musim di mana ia gagal finis di empat besar, dengan kemenangan di Hongaria, Turki, Belgia dan Jepang - di mana ia datang dari belakang lapangan untuk hanya memimpin. di awal lap terakhir - tetapi jarak ke Alonso terlalu besar dan Raikkonen harus puas di posisi runner-up untuk kedua kalinya dalam karirnya.

Dengan tujuh kemenangan sepanjang musim, Raikkonen memasuki tahun 2006 sebagai salah satu favorit untuk gelar, namun harapannya untuk tahun ini tidak membuahkan hasil.

Memang McLaren tidak pernah bisa menandingi Renault atau Ferrari dan tidak bisa memenangkan satu pun grand prix. Kimi melakukan yang terbaik, tetapi enam podium - dua finis kedua di Italia dan Australia dan empat pertiga - sebaik yang didapat. Pembalap Finlandia itu akhirnya menyelesaikan musim kelima dalam peringkat, dengan 65 poin atas namanya, setelah selesai dalam poin pada dua belas kesempatan secara total, serta mengambil tiga posisi terdepan menjelang akhir tahun.

Rumor pindah ke Ferrari akhirnya dikonfirmasi pada September di Grand Prix Italia, ketika Michael Schumacher mengumumkan pengunduran dirinya.

Dengan sepatu besar yang harus diisi, Raikkonen memiliki semua yang harus dilakukan ketika dia mulai dengan Ferrari dalam pengujian, tetapi sementara McLaren bisa dibilang memiliki keunggulan menuju musim, Finlandia tidak berminat untuk melepaskan faktor yang pasti akan membayar dividen di akhir tahun.

Menang dengan cara yang dominan pada debutnya di Albert Park, Raikkonen segera terlihat sebagai penerus spiritual Schumacher, tetapi yang terjadi selanjutnya adalah serangkaian penampilan yang relatif tidak bersemangat yang membuatnya agak ketinggalan jika tidak kalah dengan Felipe Massa.

Memicu beberapa keributan tentang ketidakpuasan dalam tim, Raikkonen membalas saat paruh kedua musim Eropa dimulai, balapan menuju kemenangan di Prancis dan Inggris Raya. Namun, ketika dia pensiun di Jerman, harapan gelarnya tampak tergantung pada seutas benang.

Namun, tidak ada orang yang memberi tahu pembalap Finlandia itu, yang kemudian memulai akhir musim yang menakjubkan yang menghasilkan podium di masing-masing dari tujuh balapan terakhir.

Meski begitu, dengan hanya dua balapan tersisa, Raikkonen masih tampak tersingkir dari perebutan gelar setelah masalah ban di Jepang membuatnya tidak mampu menantang untuk memimpin. Berbaring 17 poin di belakang Lewis Hamilton dengan maksimum 20 yang tersedia, peluang Raikkonen pasti panjang.

Mereka memperpendek ketika Hamilton tersingkir di China, memberi Raikkonen peluang tipis untuk gelar menuju ke Brasil, dan hanya ramping yang dia butuhkan, karena Hamilton melihat harapan gelarnya larut dalam kotak netral yang membuatnya turun di tempat ketujuh. Dengan Raikkonen mewarisi keunggulan dari rekan setimnya Massa, itu sangat berarti bahwa ia akan dinobatkan sebagai juara 2007 dengan satu poin, meski hanya memimpin di awal dan akhir musim.

Namun, setelah mencapai tujuannya untuk menjadi juara dunia, Raikkonen mendapati keberhasilan mempertahankan gelarnya sebagai tugas yang berat, tetapi tidak harus karena kesalahan apa pun dari Ferrari. Sementara kampanye 2008-nya dimulai dengan cukup kuat, dengan dua kemenangan dari empat balapan pembuka, pikiran dan motivasinya tampak mengembara sepanjang sisa musim.

Setelah membuat Adrian Sutil pensiun di Monaco, dan ditendang keluar dari Montreal oleh Hamilton di pit-lane, campuran kesengsaraan mekanis dan mengemudi yang lamban dikutuk untuk mengakhiri peluangnya untuk mahkota kedua dan mengarah pada saran bahwa dia mungkin akan menunda waktu karirnya. Keluar dari pertengkaran menyusul kecelakaan di Singapura, Raikkonen dengan patuh mendukung tawaran gelar rekan setimnya Massa, dan melakukan cukup dengan tiga podium akhir musim untuk mengalahkan Robert Kubica pada countback untuk ketiga secara keseluruhan, tetapi masih mengejutkan ketika dia menyetujui persyaratan dengan Scuderia akan memperpanjang kontraknya hingga akhir 2010.

Kemenangan Ferrari untuk merebut gelar tahun 2008 juga memiliki efek yang mengganggu tim dari tampilan baru peraturan untuk tahun 2009, dan F60 terbukti meleset dalam pengujian pra-musim. Segalanya tidak menjadi lebih baik ketika balapan dimulai, dengan Raikkonen mengambil empat balapan untuk melenceng, dan rekan setimnya Massa satu balapan lebih lama. Tempat ketiga di Monaco mengisyaratkan kebangkitan, tetapi tidak akan ada tantangan gelar, meski empat podium berturut-turut - termasuk kemenangan Spa lainnya - antara Hongaria dan Monza.

Dengan Fernando Alonso masih dikaitkan dengan perjalanan Ferrari untuk tahun 2010, tidak jelas pembalap mana yang akan memberi jalan, terutama dengan Massa yang meninggal karena cedera di Hongaria, tetapi akhirnya menjadi jelas bahwa Raikkonen, meskipun memiliki sisa satu tahun di kontraknya, akan tidak disimpan. Meskipun sangat terkait untuk kembali ke McLaren - dengan Ferrari membayar sebagian dari gajinya - pembalap Finlandia itu memiliki rute pelarian lain yang direncanakan dan, setelah mencicipi WRC di kandang pada tahun 2009, beralih ke reli penuh waktu - dengan dunia juara Citroen tidak kurang - untuk 2010. Dia finis kesepuluh secara keseluruhan, dengan finis terbaik kelima di Reli Turki.

Raikkonen terus dikaitkan dengan, dan menolak untuk mengesampingkan, kembali ke F1 di masa depan tetapi tetap di WRC untuk 2011, menjalankan Citroen privateer di bawah bendera Ice1 Racing. Sekali lagi, hasilnya tidak sesuai dengan harapan, dan dia finis kesepuluh secara keseluruhan. Raikkonen juga beralih ke NASCAR, terlibat dalam beberapa tamasya di Craftsman Truck Series, tetapi tidak yakin untuk beralih ke AS secara permanen.

Sebaliknya, F1 datang memanggil lagi, dengan Raikkonen mencari waktu seolah-olah dia siap untuk bergabung dengan tim Williams yang sedang kesulitan. Dalam beberapa hari setelah pembicaraan itu gagal, bagaimanapun, ia diresmikan sebagai pembalap pertama yang dikonfirmasi di tim Lotus F1 yang berganti nama - agak mengejutkan mengingat publiknya berselisih dengan bos tim Eric Boullier setahun sebelumnya.

Pembalap Finlandia itu menjadi bagian dari formasi baru di Enstone, dengan juara GP2 Romain Grosjean kembali ke F1 sebagai rekan setimnya saat Lotus berusaha bangkit kembali dari musim 2011 yang mengecewakan. Kembalinya Raikkonen adalah poin pembicaraan di pramusim, tetapi dia masih membutuhkan Lotus untuk bangkit kembali dari penampilan buruknya di babak kedua pada 2012 jika dia ingin merebut kembali kejayaan sebelumnya. Sementara E20 hanya pertandingan acak untuk McLaren dan Red Bull, Raikkonen entah bagaimana mempertahankan dirinya dalam persaingan kejuaraan sampai Abu Dhabi di mana, ironisnya, dia akhirnya mengklaim satu-satunya kemenangan tim musim ini. Sebelumnya, pembalap Finlandia itu telah mengumpulkan enam podium dan tampaknya akan menjadi satu-satunya pembalap yang menyelesaikan setiap lap dari 20 balapan sampai jalan memutar Interlagos berakhir di gerbang yang terkunci.

Sama datarnya seperti sebelumnya, Raikkonen juga membuat penonton terhibur dengan pesan radio dan penampilan konferensi persnya, dengan mengatakan "tinggalkan aku sendiri, aku tahu apa yang aku lakukan" saat memimpin di Sirkuit Yas Marina.

Tahun 2013 dimulai dengan cara yang menjanjikan ketika Raikkonen menang di Australia dan finis kedua di China, tetapi ada lebih banyak masalah dibandingkan tahun sebelumnya dan dia tidak bisa menyamai konsistensi. Setelah dikaitkan dengan kursi Red Bull ketika Mark Webber mengumumkan rencananya untuk pensiun pada akhir tahun, Raikkonen diabaikan dan digantikan oleh Daniel Ricciardo. Namun, ia segera mengonfirmasi kembali ke Ferrari sebagai pengganti Felipe Massa pada 2014.

Pasangan pembalap baru yang menarik dari Raikkonen dan Fernando Alonso seharusnya menjadi tontonan yang menarik asalkan Raikkonen tetap termotivasi; menjelang akhir 2013 dia menjelaskan bahwa dia belum dibayar selama persiapan untuk Grand Prix Abu Dhabi. Dia kemudian terjatuh di lap pertama dan tidak pernah balapan lagi tahun itu karena operasi punggung.

Bergabung kembali dengan Ferrari, di mana ia memenangkan Kejuaraan Dunia pada tahun 2007, diharapkan dapat meremajakan pembalap Finlandia tersebut setelah akhir yang mengecewakan pada 2013. Namun, seperti rekan setimnya Alonso, pembalap Finlandia itu berjuang dengan Ferrari dan tidak pernah mengancam barisan depan.

Hasil terbaiknya datang di Belgia dengan tempat keempat tetapi Raikkonen menghabiskan musim berjuang di lini tengah dan mengakhiri tahun itu dengan posisi ke-12 yang mengecewakan di kejuaraan.

Pembalap Finlandia itu tidak dapat meniru performa yang ditunjukkan oleh rekan setim baru Ferrari Sebastian Vettel - yang mengklaim tiga kemenangan pada 2015 - dan hanya meraih tiga podium, dengan hasil terbaik di tempat kedua di Bahrain. Meskipun bisa dibilang memiliki mesin yang kurang kompetitif, Raikkonen berhasil satu kali naik podium tambahan pada tahun berikutnya pada tahun 2016, tetapi merosot ke posisi keenam dalam klasemen, hasil terendahnya sejak 2014.

Didorong oleh mobil yang mampu menantang gelar, Raikkonen mencetak tiang pertama yang mengesankan sejak Grand Prix Prancis 2008 di Monaco, tetapi kehilangan keunggulan dalam balapan selama fase pitstop. Musim 2007 menghiasi podium pada tujuh kesempatan, tetapi gagal menyamai tingkat konsistensi dan kinerja Vettel saat ia mengakhiri tahun keempat. Meski diberi label "lamban" oleh CEO Ferrari Sergio Marchionne, Raikkonen dihadiahi perpanjangan kontrak satu tahun untuk melanjutkan Scuderia hingga akhir kampanye 2018.

Meski 2018 terbukti menjadi musim terakhir Raikkonen bersama Ferrari, hal itu mendadak muncul. Pembalap Finlandia itu mencetak 12 kali naik podium sepanjang tahun, terutama mengakhiri paceklik kemenangan lima tahunnya dengan mengalahkan Lewis Hamilton dan Max Verstappen di Grand Prix Amerika Serikat di Austin. Raikkonen mengakhiri tahun ketiga di kejuaraan pembalap, sejauh ini hasil terbaiknya sejak bergabung kembali dengan Ferrari, tetapi digantikan oleh pendatang baru Charles Leclerc untuk 2019. Tidak mau menghabiskan waktu dalam karir F1-nya, Raikkonen menandatangani kesepakatan untuk bergabung dengan Alfa Romeo Sauber, membawanya ke tim yang memulai karir F1-nya 18 tahun sebelumnya.

Raikkonen memulai dengan kuat bersama Alfa Romeo, mencetak poin di masing-masing empat balapan pertama tahun ini. Tetapi tim berjuang untuk mengikuti perkembangan rival lini tengahnya, membuat Raikkonen dan rekan setimnya Antonio Giovinazzi berjuang untuk tampil di 10 besar secara teratur. Raikkonen meraih hasil terbaik P4 di Grand Prix Brasil, mengakhiri tahun ke-12 dalam klasemen, dan juga menjadi pembalap paling berpengalaman kedua dalam sejarah F1.

Penampilan Alfa Romeo menurun pada tahun 2020 ketika Ferrari mengalami penurunan performa mesin, tetapi Raikkonen terus menunjukkan performa yang konsisten selama musim yang membuat frustrasi di mana ia hanya bisa finis di 10 besar pada dua kesempatan, dengan posisi kesembilan di Mugello dan Imola. Pencapaian empat poinnya sangat penting untuk memastikan Alfa Romeo finis di depan saingan Haas dan Williams.

Raikkonen berusia 41 tahun saat ia menyalip Rubens Barrichello untuk menjadi pembalap paling berpengalaman di F1, sebuah rekor yang akan ia tingkatkan lebih lanjut setelah setuju untuk tetap bersama tim selama satu tahun lagi pada tahun 2021, tetap termotivasi dan masih menikmati mengemudi meski menghadapi tantangan yang dihadapi Alfa Romeo .