Juara dunia Formula 1 yang berkuasa, Lewis Hamilton, memberikan penghormatan kepada Niki Lauda, menggambarkan orang Austria itu sebagai "cahaya terang dalam hidup saya".

Juara dunia tiga kali Lauda, yang merupakan satu-satunya pembalap dalam sejarah yang memenangi gelar bersama Ferrari (1975 dan 1977) dan McLaren (1984), meninggal pada Senin malam di usia 70 tahun menyusul periode kesehatan yang buruk.

Lauda naik ke status legendaris di F1 setelah selamat dari luka bakar yang mengancam jiwa dan cedera yang dideritanya dalam kecelakaan mengerikan selama Grand Prix Jerman 1976. Dia secara luar biasa kembali ke balapan hanya enam minggu kemudian, finis keempat di Grand Prix Italia, saat dia melanjutkan pertarungan gelarnya melawan rival lamanya James Hunt.

Setelah pensiun pada akhir 1985, Lauda tetap berada di paddock F1 dan baru-baru ini membantu mengawasi periode dominasi Mercedes saat ini dalam perannya sebagai ketua non-eksekutif.

Dia adalah sosok instrumental di balik kepindahan Hamilton ke Mercedes menjelang musim 2013, dengan pembalap Inggris itu mengklaim empat dari enam gelar dunia pembalap berikutnya.

“Saya akan merindukan percakapan kami, tawa kami, pelukan erat setelah memenangkan balapan bersama,” tulis Hamilton dalam sebuah postingan di Instagram.

“Sungguh suatu kehormatan bekerja sama dengan Anda selama 7 tahun terakhir ini. Saya bahkan tidak akan berada di tim ini jika bukan karena Anda.

“Tuhan istirahatkan jiwamu. Terima kasih telah menjadi cahaya terang dalam hidup saya. Aku akan selalu ada di sini untuk keluargamu jika mereka membutuhkanku.

“Aku sayang kamu. Temanmu selalu, Lewis. ”

Lauda telah absen dari paddock F1 dalam beberapa bulan terakhir saat ia pulih dari transplantasi paru ganda setelah menjalani operasi Agustus lalu, sebelum berjuang melawan serangan flu serius awal tahun ini.

Pesan Hamilton adalah salah satu dari banyak penghormatan di dunia motorsport yang diberikan kepada Lauda pada hari Selasa.

 

Comments

Loading Comments...