Kepala Mercedes Formula 1 Toto Wolff yakin Ferrari menjalankan strategi "berisiko" dengan penjaga tiang Charles Leclerc dengan memulainya dengan ban Soft di Grand Prix Austria.

Leclerc mengisi tiang karir keduanya pada Sabtu di Red Bull Ring, sementara pembalap Mercedes Valtteri Bottas dan Lewis Hamilton menempati posisi ketiga dan keempat di grid.

Bottas dan Hamilton akan memulai balapan dengan ban kompon Medium yang lebih tahan lama setelah menggunakannya untuk maju melalui Q2, sementara Leclerc akan menggunakan Softs untuk tugas pembukaan.

Berbicara setelah kualifikasi pada hari Sabtu, Wolff mengatakan dia merasa Ferrari mengambil risiko dengan memulai Leclerc di Softs, memaksanya berhenti lebih awal pada hari Minggu.

"Dalam hal strategi, saya pikir Ferrari dan Charles memulai dengan Soft adalah strategi yang berisiko," kata Wolff.

“Ini bisa dilakukan dua kali jika keadaan menjadi buruk besok, atau Anda sedang sangat dikompromikan menjelang akhir tugas pertama Anda.

“Sedangkan Red Bull dan Mercedes on the Medium berada di posisi yang lebih baik dalam hal strategi yang tersedia bagi kami.

“Jadi aku lebih suka berada di Medium daripada di Soft.”

Pikiran Wolff digaungkan oleh Bottas, yang akan start tepat di belakang mobil Leclerc di grid start.

“Segalanya mungkin, dan untuk perasaan saya, kami pasti mulai dengan ban yang tepat,” kata Bottas.

“Ini bisa menjadi kerugian kecil untuk start dan untuk satu atau dua lap pertama, tapi saya pikir melaju di Medium membuka lebih banyak peluang bagi kami daripada Charles, misalnya, dalam hal strategi.

“Kami bisa pergi sedikit lebih lama, jika diperlukan, tapi kami juga bisa berhenti lebih awal jika kami mau dan memasang ban yang lebih keras. Saya yakin ini akan menarik besok. ”