Charles Leclerc mengatakan dia akan lebih agresif dalam gaya mengemudinya setelah Max Verstappen menghindari penalti menyusul bentrokan mereka di tahap penutupan Grand Prix Austria.

Pembalap Ferrari Leclerc dioper untuk memimpin oleh Verstappen dengan tiga lap tersisa di Red Bull Ring dua minggu lalu setelah didorong keluar dari tikungan, mendorong penyelidikan pengurus setelah balapan.

Para ofisial akhirnya memilih untuk tidak mengambil tindakan, memastikan kemenangan untuk Verstappen dan Red Bull, meninggalkan Leclerc masih menunggu kesuksesan perdananya di F1.

Meskipun merasa dirugikan pada saat itu, Leclerc mengatakan menjelang Grand Prix Inggris akhir pekan ini bahwa dia senang untuk melanjutkan - selama pengurus konsisten dalam memimpin langkah maju.

“Saya tidak punya masalah dan sangat mudah bagi saya untuk maju. Satu-satunya hal yang saya inginkan adalah mungkin sedikit lebih konsisten, ”kata Leclerc.

“Saya merasa ada beberapa insiden lain di masa lalu yang tidak terlalu besar, dan itu telah dikenai sanksi. Jika kami bisa balapan seperti itu, saya akan sangat senang balapan seperti itu. Saya pikir ini bagus untuk Formula 1. Saya pikir itulah yang diinginkan para pembalap.

“Kami hanya perlu tahu apa yang bisa kami harapkan dari yang lain, dan tentang itu, saya pikir itulah mengapa saya ingin lebih konsisten dalam adu penalti.

“Saya pikir jelas saat ini, saya merasa itu membuat frustrasi. Melihat ke belakang, saya senang kita sekarang bisa balapan seperti ini. Saya hanya ingin konsisten. Jika konsisten, saya sangat senang bisa balapan seperti ini. ”

Ditanya apakah dia akan mengubah pendekatannya sebagai hasil dari keputusan tersebut, Leclerc berkata: “Sebagai pembalap, kami selalu berusaha sedekat mungkin dengan aturan yang membatasi kami.

“Jadi saya pasti akan mengubah sedikit dan menyesuaikan sedikit agresi saya."