Bos Mercedes Formula 1, Toto Wolff, khawatir tentang "secara tidak sadar" mendukung salah satu pembalapnya dengan melakukan strategi berbeda di Grand Prix Inggris.

Strategi satu atap, dikombinasikan dengan Safety Car yang tepat waktu, membantu Lewis Hamilton mengalahkan polesitter dan rekan setimnya Valtteri Bottas - yang melakukan dua kali - untuk mencetak rekor kemenangan GP Inggris keenam di Silverstone.

Bottas mengakui setelah balapan bahwa menurutnya one-stop "mustahil" dan mengatakan Mercedes telah melakukan kesalahan dengan tidak menjalankan strategi yang sama untuk kedua mobil tersebut.

Mercedes cenderung menjalankan kedua pengemudinya dengan strategi yang sama di masa lalu untuk menghindari skenario yang menguntungkan satu pengemudi daripada yang lain. Wolff menjelaskan pemikiran di balik keputusan untuk mencampur opsi strategisnya setelah balapan.

"Diskusi yang kami lakukan di pagi hari tentang menempatkan mereka pada ban yang sama dan strategi yang sama pada dasarnya di Tikungan 1 atau Lap 1 akan mengunci hasilnya," kata Wolff.

“Kami merasa, menerima saran mereka, itu akan memberikan balapan yang menarik. Itu masih tumpang tindih dalam banyak contoh dan kami tahu mereka akan saling berlomba tetapi mungkin dengan strategi yang berbeda.

“Saya pikir di belakang argumen itu memiliki nilai, saya pikir kita perlu melihat bagaimana kita sebenarnya melakukannya, apakah kita secara tidak sadar menyukai seseorang, yang tidak ingin kita lakukan.

“Itu telah menciptakan lebih banyak pengalaman dan lebih banyak data bagi kami untuk menilai apakah itu adalah sesuatu yang kami lakukan di masa depan.”