Carlos Sainz Jr mengatakan kontrak dua tahun dengan McLaren memberinya stabilitas untuk pertama kalinya dalam karir Formula 1.

Pembalap Spanyol itu menghabiskan satu tahun dengan status pinjaman ke Renault saat terikat kontrak dengan Red Bull, sebelum McLaren mengontraknya untuk menggantikan juara dunia dua kali Fernando Alonso dalam susunan pembalap 2019.

Menyusul berakhirnya kontrak Red Bull, Sainz ingin mendapatkan kontrak dua tahun untuk menghentikan spekulasi tentang masa depannya. Dia menandatangani kesepakatan dengan McLaren menjelang 2019, sementara skuad yang berbasis di Woking mengonfirmasi akan mempertahankan Sainz dan Lando Norris untuk musim depan dalam persiapan untuk Grand Prix Inggris tahun ini.

"Saya ingin sedikit stabilitas di Formula 1 dan saya merasa saya tidak pernah memiliki stabilitas yang layak saya dapatkan di tim Formula 1," kata Sainz.

“Saya tidak pernah punya waktu untuk tidur di tim Formula 1. Anda bisa berargumen bahwa saya tiga tahun bersama Toro Rosso tetapi tiga tahun itu setiap tahun di bulan Juni ada rumor, banyak hal yang terjadi.

“Saya ingin memastikan ada stabilitas dan tidak ada pembicaraan tentang masa depan saya dan saya hanya bisa fokus pada Formula 1 dan mengeluarkan yang terbaik dari saya.

“Di bawah program Red Bull Anda selalu merasakan tekanan, dengan cara yang sama di McLaren Anda merasakan tekanan untuk memberikan karena itu adalah McLaren,” tambahnya.

“Di Red Bull saya terikat kontrak yang diperbarui setiap tahun. Saya pikir terkadang meremehkan seberapa besar dorongan bagi pengemudi untuk mengetahui Anda akan berada di sana selama beberapa tahun sehingga Anda dapat menyesuaikan diri, menemukan jalan dengan mobil, dengan tim, dan saya pikir selalu ada contoh di luar sana untuk dilihat.

“Saya pikir itu adalah cara terbaik untuk tampil sebagai atlet dengan sedikit stabilitas.”

Ditanya apakah memiliki keamanan atas masa depannya telah memungkinkannya untuk mengekstrak tingkat kinerja yang lebih tinggi, Sainz menjawab: “Sebenarnya itu pertanyaan yang sangat bagus dan saya tidak yakin apakah itu sepadan dalam hal kinerja dan dalam hal persepuluhan, berapa banyak itu mempengaruhi Anda, saat Anda memakai helm.

“Ini adalah sesuatu yang tidak pernah dapat Anda ukur, tetapi yang dapat saya katakan adalah bekerja dengan tim yang Anda tahu akan menghabiskan lebih dari satu tahun bersama, pasti tim tersebut memiliki pendekatan terhadap Anda, mengetahui bahwa Anda akan pergi untuk mengemudikan mobil itu tahun depan, mengembangkan mobil, meminta hal-hal untuk diri Anda sendiri untuk dikembangkan sebagai seorang pengemudi, 1-1 dengan mobil itu, jelas ada perbedaannya.

“Anda dapat melihat pada kesepakatan jangka menengah atau panjang bagaimana seluruh tim dan pembalap bekerja lebih banyak bersama-sama. Saya pikir Anda telah melihatnya tahun ini dengan beberapa pembalap yang membutuhkan sedikit waktu untuk beradaptasi dengan mobil baru saat ini di Formula 1, atau untuk mengekstrak dua persepuluh mobil terakhir.

“Kadang-kadang dalam tim baru tidak selalu mudah untuk menemukan batas mobil dan mengeksploitasinya secara konsisten. Memiliki tahun ekstra itu memberi saya ketenangan dan kepercayaan diri ekstra untuk mengetahui bahwa saya akan menghabiskan beberapa tahun di sini dan para insinyur juga akan menanggapinya. ”