Kepala tim Alfa Romeo Racing Frederic Vasseur telah mengonfirmasi bahwa skuad akan mengajukan banding atas penalti waktu balapan yang diberikan kepada Kimi Raikkonen dan Antonio Giovinazzi yang membuat kedua pembalap kehilangan poin di Grand Prix Jerman.

Pembalap Alfa Romeo sama-sama terkena penalti waktu 30 detik karena melanggar aturan F1 atas parameter kopling selama awal balapan Jerman - secara efektif kehilangan tim dengan 10 poin.

Investigasi FIA Stewards memutuskan tim tersebut bersalah melanggar peraturan meskipun Alfa Romeo menyalahkan kondisi basah dan "disfungsi kopling" dan mengubah penalti stop-and-go 10 detik menjadi penalti 30 detik pasca-balapan yang mana melihat Raikkonen dan Giovinazzi drop untuk 12 th dan 13 th masing-masing dalam klasifikasi akhir.

Bos Alfa Romeo Vasseur mengonfirmasi bahwa tim akan mengajukan banding atas hukuman tersebut setelah menyelidiki masalah tersebut lebih lanjut untuk memberikan bukti baru guna mempertahankan kasusnya ke FIA.

“Sangat mengecewakan memiliki kedua mobil dihukum dan didorong keluar dari poin dalam balapan yang sangat mengasyikkan,” kata Vasseur. “Situasi muncul selama lap yang kami habiskan di belakang Safety Car sebelum start berdiri: kami mengalami disfungsi kopling yang berada di luar kendali kami dan kami akan menyelidiki lebih lanjut masalah tersebut.

“Kami menghormati proses FIA dan pekerjaan pengurus, tetapi akan mengajukan banding atas keputusan ini karena kami yakin kami memiliki dasar dan bukti untuk membatalkannya. Dalam hal ini, kami akan segera menghubungi FIA.

“Kimi dan Antonio melaju dengan sangat baik dalam kondisi yang menantang dan tempat ketujuh dan kedelapan adalah hadiah yang pantas untuk penampilan mereka.

“Tim bekerja sangat keras untuk menempatkan kedua mobil pada poin dan kami menunjukkan sekali lagi bahwa kami memiliki kecepatan untuk bertarung di ujung lini tengah yang tajam. Balapan ini adalah pertunjukan yang bagus untuk Formula 1 dan sayang sekali berakhir seperti ini. ”

Hukuman mempromosikan Lewis Hamilton ke tempat kesembilan untuk melihat dia memperpanjang memimpin kejuaraan dunia F1 driver oleh dua poin, sementara Robert Kubica naik ke 10 th tempat untuk mengamankan titik pertama 2019 untuk Williams.