Tim Formula 1 Mercedes mengakui bahwa pengambilan keputusan selama Grand Prix Jerman akhir pekan lalu tidak cukup baik.

Mercedes mengalami hasil terburuknya pada musim 2019 hingga saat ini di kandang sendiri di Hockenheim, saat Valtteri Bottas tersingkir dan Lewis Hamilton hanya bisa menempati urutan kesembilan setelah penalti pasca balapan diterapkan selama balapan gila yang dilanda hujan.

Hamilton jatuh di tikungan terakhir setelah beralih ke slicks dengan kondisi masih terlalu basah, yang pada gilirannya mendorong pit-stop tertunda untuk pergantian sayap depan, sebelum ia melakukan putaran lain dalam performa yang tidak seperti biasanya.

Berbicara dalam video debrief pasca-balapan pabrikan Jerman, direktur teknik tepi lintasan Mercedes Andrew Shovlin mengungkapkan bagaimana tim terjebak oleh kondisi yang tidak terduga.

"Jika Anda melihatnya dalam pengertian strategi, tidak ada yang benar-benar melakukan strategi yang tepat," kata Shovlin.

“Strategi yang tepat adalah beralih dari yang ekstrim [basah] di awal ke inter, untuk mengambil inter baru di Safety Car, dan kemudian melakukan apa yang dilakukan Stroll di akhir, di mana dia masuk dan memasang Ban lembut segar saat Safety Car masih keluar, dan menjadi mobil pertama yang mengering dan kemudian mengebutnya hingga finis.

“Jadi, fakta bahwa tidak ada yang membuat semua keputusan yang tepat menunjukkan betapa sulitnya itu. Tapi tentu saja kami sedang melihat keputusan yang kami buat, karena kami tahu itu tidak cukup baik, dan itulah mengapa kami berakhir dengan hasil yang begitu buruk. ”

Shovlin juga menjelaskan pemikiran di balik seruan untuk mengganti Hamilton dengan ban licin dan mengapa kekacauan terjadi selama pit stop pembalap Inggris itu menyusulnya.

“Percakapan yang kami lakukan dengannya sebenarnya tentang Medium, kami pikir itu akan menjadi lebih kering, itulah yang kami baca tentang ramalan cuaca dan Medium adalah satu-satunya ban yang nyaman kami bawa sampai akhir,” dia berkata.

“Lewis sebenarnya mengatakan bahwa ban itu terlalu keras, dan itulah mengapa kami menempatkannya di ban Soft. Kami tahu sekarang bahwa kami seharusnya melakukan percakapan tentang ban perantara, tetapi pada saat itu apa yang kami diskusikan dengan Lewis hanya Sedang atau Lembut.

"Ada banyak kekacauan saat Lewis masuk, tapi kami siap di pit untuk Valtteri," tambahnya. “Dia memutuskan untuk tetap keluar pada saat yang sama ketika Lewis pergi, menabrak dinding dan mematahkan sayap depan dan dia masuk.

“Kami dapat melihat bahwa dia masuk tetapi membutuhkan waktu beberapa saat kepada orang-orang untuk mengeluarkan ban yang berbeda tetapi juga hidung kami patah dan kami tidak dapat mengangkat mobil untuk melakukan perubahan normal pada dongkrak, jadi kami harus mengeluarkan perlengkapan berbeda untuk melakukan itu.

“Kelihatannya berantakan, ada pergantian pengemudi pada ban call, kami juga mengganti spek ban dari ban Soft menjadi ban Intermediate dan menyampaikan komunikasi kepada orang-orang ketika semuanya sangat kacau sangatlah sulit.

“Kami sadar itu tidak bagus tapi orang-orang yang berada di pit benar-benar bereaksi dengan sangat baik dan kami setidaknya mendapatkan ban yang tepat pada mobil yang tepat.

“Situasi itu sangat sulit, mereka tidak dilatih tetapi itu menunjukkan kepada kami di mana kami harus menjadi lebih kuat di masa depan.”