Lewis Hamilton mengatakan dia "tidak bisa menghitung" keputusan Mercedes untuk mengalihkannya ke strategi dua-stop di tengah-tengah Grand Prix Hongaria hari Minggu sebelum mengirimnya dalam perjalanan menuju kemenangan kedelapan musim ini di depan Max Verstappen.

Hamilton membuntuti Verstappen sepanjang balapan pertama sebelum menutup setelah pit stop, duduk dalam jarak sedetik dari pembalap Red Bull yang memasuki sepertiga akhir balapan.

Alih-alih membiarkannya melawan Verstappen langsung dengan ban Hard enam lap yang lebih segar, Mercedes memanggil Hamilton ke pit pada akhir Lap 48 untuk memindahkannya ke kompleks Medium untuk tugas terakhir, membuatnya mundur 20 detik dari posisi terdepan dalam prosesnya. .

Hamilton awalnya berjuang untuk mengurangi jarak dengan Verstappen di depan, tetapi mampu mengimbangi waktu dengan cepat setelah dia mencapai udara bersih sebelum akhirnya memimpin dengan empat lap tersisa.

Berbicara setelah balapan, Hamilton mengakui bahwa dia sangat meragukan apakah strategi itu akan berhasil, setelah mempertanyakan panggilan radio tim segera setelah dibuat.

"Saya berada di belakangnya, saya keluar dengan ban [Keras] enam atau tujuh lap, sesuatu seperti itu, dan pada saat saya lebih cepat, saya merasa baik-baik saja, saya harus menahannya di sini dan mempertahankannya. tekanan padanya, "jelas Hamilton.

"Tapi saya punya masalah rem ini. Saya pikir saya tidak tahu kapan saya bisa membuka jendela, lalu lintas dan sebagainya - dan kemudian mereka memberi tahu saya bahwa kami akan pergi ke strategi dua atap. Saya tidak dapat menghitung bagaimana hal itu akan berhasil jika saya benar-benar jujur.

"Kami melakukan hal yang sebaliknya. Saya pikir saya bisa membuat ban saya melaju hingga akhir, Hards, jadi saya tahu bahwa dia akan mampu melakukan hal yang sama. Saya berpikir ya ampun, mengadu domba akan sulit. Saya tidak melakukannya. Bahkan tidak sempat memikirkan ban apa yang akan saya pakai.

"Mereka memasukkan saya ke ban Medium, dan awalnya tidak terasa hebat ketika saya keluar, tapi kemudian tidak apa-apa, dan saya seperti 'astaga, dia hampir mulai menyamai waktu saya, saya harus mulai melakukan putaran kualifikasi sekarang, dan saya pikir ban tidak akan bertahan, tetapi jika mereka melakukannya, bagus. '

"Jadi setelah itu, saya harus menyingkirkan keraguan dari pikiran saya dan melakukannya. Jika tidak berhasil, tidak akan berhasil. Jika tidak berhasil, akan sangat membuat frustrasi, karena rasanya ketika saya berada di belakangnya di Hards, saya berpikir bahwa saya akan memiliki banyak kesempatan untuk bertahan.

"Tapi bagaimanapun juga, saya sangat, sangat, sangat bertekad untuk memenangkan balapan hari ini, dan pulih dari balapan terakhir. Rasanya benar-benar hebat.

"Anda tidak akan mempercayainya, tapi ini terasa seperti yang pertama. Saya tidak tahu bagaimana, saya telah melakukan ini sejak lama. Benar-benar terasa seperti salah satu kemenangan pertama."

Hasilnya melihat Hamilton memperpanjang keunggulannya di kejuaraan pembalap F1 menjadi 62 poin menjelang jeda musim panas setelah rekan setim Mercedes Valtteri Bottas hanya bisa finis kedelapan.